larger smaller reset

Kekaisaran, Energi dan Al-Qaeda: Jejaring Teror Anglo-Amerika

(Empire, Energy and Al-Qaeda: The Anglo-American Terror Network)

The Imperial Anatomy of al-Qaeda, Part II

empire-energy

Oleh: Andrew Gavin Marshall

 

Berakhirnya Perang Dingin dan Strategi untuk Tata Dunia Baru

cold-warDengan berakhirnya Perang Dingin strategi baru harus ditentukan untuk mengelola sistem global. Dengan runtuhnya Uni Sovyet, deklarasi "New World Order" mulai dikedepankan, memusatkan pada Amerika Serikat sebagai negara adidaya tunggal dunia. Hal  ini menyajikan banyak tantangan besar serta peluang untuk hegemoni dunia yang paling kuat.

Dengan runtuhnya Uni Sovyet, sejumlah bangsa-bangsa di Asia Tengah dan Eropa Timur yang baru terbentuk dan merdeka, dan dengan demikian, deposit besar gas alam dan energi menjadi tersedia untuk dieksploitasi. Afghanistan sendiri dianggap "sebuah poros strategis utama," seperti itu "pintu gerbang utama ke Asia Tengah dan deposit energi yang sangat besar di wilayahnya" [.1] perusahaan-perusahaan minyak Barat seperti ExxonMobil, Texaco, Unocal, BP Amoco, Shell, dan di awal 1990-an Enron mulai mengucurkan miliaran dolar ke negara-negara Asia Tengah. [2]


dick-cheney
Dick Cheney
Pada tahun 1992, sebuah dokumen Pentagon yang berjudul "Pedoman Perencanaan Pertahanan" bocor ke pers, di mana dijelaskan mengenai strategi Amerika Serikat dalam tata dunia "baru," yang dirancang oleh Menteri Pertahanan Dick Cheney masa pemerintahan George HW Bush. Dinyatakan dalam dokumen tersebut bahwa, "misi politik dan militer Amerika di era pasca perang dingin adalah untuk memastikan bahwa tidak ada negara adidaya saingan yang diizinkan untuk muncul di Eropa Barat, Asia atau wilayah Uni Sovyet," dan bahwa, "Dokumen rahasia tersebut membuat kondisi ini untuk mendominasi dunia oleh satu negara adidaya, yang posisinya dapat dilanggengkan dengan perilaku konstruktif dan kekuatan militer, untuk mencegah suatu negara atau sekelompok negara menentang keunggulan Amerika "[3].

old-new-world-orderSelanjutnya, "rancangan baru tersebut menguraikan secara ringkas mengenai sebuah dunia dimana hanya boleh ada satu kekuatan militer dominan yang pemimpinnya harus memelihara mekanisme untuk mencegah pesaing potensial, dan bahkan yang berambisi untuk peran yang lebih besar, baik regional ataupun global" Di antara tantangan yang diperlukan untuk supremasi Amerika, maka dokumen tersebut "mempostulasikan perang regional melawan Irak dan Korea Utara," dan mengidentifikasi Cina dan Rusia sebagai ancaman utama. Lebih lanjut "menyarankan bahwa Amerika Serikat juga dapat mempertimbangkan untuk memperluas komitmen keamanan kepada negara-negara Eropa Timur dan Eropa Tengah sama seperti dengan yang diberikan kepada Arab Saudi, Kuwait dan negara-negara Arab lainnya di sepanjang Teluk Persia" [. 4]

Demikian pula, di tahun 1992, Carnegie Endowment for International Peace, salah satu think tank yang paling berpengaruh di Amerika Serikat, telah membentuk komisi untuk menentukan kebijakan luar negeri yang baru untuk Amerika Serikat pasca Perang Dingin. Para peserta termasuk Madeleine Albright, Henry Cisneros, John Deutch, Richard Holbrooke, Alice Rivlin, David Gergen dan Laksamana William Crowe. Pada musim panas tahun 1992, telah diterbitkan laporan akhir  berjudul, "Mengubah Cara kami: Amerika dan Dunia Baru - Changing Our Ways: America and the New World,”. Laporan itu mendesak pemerintah untuk melaksanakan "sebuah prinsip baru dalam hubungan internasional: tindakan destruktif atau menterlantarkan rakyat dalam sebuah negara dapat membenarkan intervensi internasional" Laporan juga menyarankan kepada pemerintah Amerika Serikat untuk  "mengatur kembali NATO dan OSCE [Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa] untuk menangani masalah keamanan baru di Eropa," dan "mendesak untuk melakukan intervensi militer atas nama kemanusiaan "Laporan ini. selanjutnya" menterapkan kebijakan ini dalam perang Kosovo "karena alasan" baik alasan rasional yang bisa dilakukan oleh Amerika Serikat untuk intervensi dan rekomendasi kebijakan tentang cara terbaik - NATO - untuk melancarkan perang itu sendiri. "[5]

carnegie-endowmwntPublikasi lain Carnegie pada tahun yang sama, "Penentuan Nasib Sendiri dalam Tata Dunia Baru - Self-Determination in the New World Order,” tujuan lebih jauh untuk imperialis Amerika, karena "kriteria untuk menetapkan secara resmi kapan digunakan dalam memutuskan untuk mendukung kelompok-kelompok etnis yang melakukan separatis dalam rangka memerdekakan diri, dan didukung kekuatan militer untuk melaksanakan tujuan ini. “Direkomendasikan bahwa" koalisi pasukan internasional yang sebaiknya dipimpin PBB, bisa mengirim angkatan bersenjata bukan sebagai pasukan penjaga perdamaian tetapi yang membawa perdamaian - untuk mencegah konflik menjalar dan tinggal di tempat konflik tanpa batas "lebih lanjut menyatakan bahwa," penggunaan kekuatan militer untuk menciptakan sebuah negara baru, memerlukan pembimbing dari pemerintah induk yang sudah tidak patut lagi, yang sudah dilucuti haknya untuk memerintah minoritas yang mengklaim menentukan nasib sendiri "[6]

NATO1Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya segera melakukan strategi baru, berusaha untuk mempertahankan dominasi atas dunia, memperluas hegemoni mereka atas daerah-daerah yang sebelumnya di bawah pengaruh Uni Sovyet (seperti di Eropa Timur dan Asia Tengah), dan mencegah munculnya bangkit kembali baik Rusia maupun Cina. Salah satu aspek kunci dari strategi ini adalah gagasan "intervensi kemanusiaan."

Yugoslavia Sengaja Dihancurkan

Pada 1990-an, Amerika Serikat dan sekutu-sekutu NATO-nya, khususnya Jerman dan Inggris, melakukan strategi destabilisasi di Yugoslavia, berusaha untuk menghancurkannya dan akhirnya dipecah-belah. Untuk melakukan hal ini, kekaisaran menggunakan strategi pecah belah dan kuasai, memanipulasi berbagai ketegangan etnis dan mempersenjatai serta memberikan pelatihan berbagai milisi dan organisasi teroris. Dalam seluruh strategi ini, “the database", atau Al-Qaeda digunakan untuk mempromosikan agenda destabilisasi dan menghancurkan Yugoslavia.


slobodan-milosevic
Slobodan Milosevic
Pada tahun 1989, Yugoslavia harus mencari bantuan keuangan dari Bank Dunia dan IMF, yang menerapkan Program Penyesuaian Struktural (SAP), yang mengakibatkan hancurnya negara, memperburuk masalah sosial dan memicu kecenderungan separatis, mendorong Kroasia dan Slovenia memisahkan diri  dari republik Yugoslavia pada tahun 1991. [7] Pada tahun 1990, komunitas intelijen Amerika Serikat mengeluarkan sebuah laporan memprediksi bahwa Yugoslavia akan pecah dan meletus perang sipil, dan menyalahkan Milosevic untuk bencana yang akan terjadi. [8]

Sebelumnya dalam tahun 1988, pemimpin Kroasia bertemu dengan Kanselir Jerman Helmut Kohl untuk membuat "kebijakan bersama dalam rangka memecah Yugoslavia," dan membawa Slovenia dan Kroasia ke zona "ekonomi Jerman". Kemudian Perwira Angkatan Darat Amerika Serikat dikirim ke Kroasia, Bosnia, Albania, dan Makedonia sebagai "penasehat" dengan membawa serta Pasukan Khusus Amerika Serikat untuk membantu. [9]

Pertempuran pecah antara Yugoslavia dan Kroasia yang kemudian menyatakan kemerdekaan pada tahun 1991. Pertempuran selanjutnya berlangsung hingga 1995, dan bergabung dalam bagian dengan perang Bosnia. Amerika mendukung operasinya dan CIA aktif memberikan data intelijen untuk pasukan Kroasia, menyebabkan kehilangan antara 150.000 dan 200.000 orang Serbia, terutama melalui sarana pembunuhan, penjarahan, membakar desa dan pembersihan etnis. [10] Tentara Kroasia dilatih oleh penasihat Amerika Serikat  dan seorang jenderal yang kemudian diadili di Den Haag untuk kejahatan perang yang secara pribadi didukung oleh CIA. [11] Jadi kita melihat standar ganda pembersihan etnis dan genosida: ketika Amerika Serikat  melakukan atau mendukung, itu dikatakannya sebagai "intervensi kemanusiaan, "secara politik dibenarkan, atau dengan mudahnya tidak diakui; namun ketika sebuah negara musuh melakukannya, (atau dituduh melakukannya), masyarakat" internasional melakukan "aksi tuntutan dengan setiap cara yang  dipandang perlu untuk" mencegah "genosida, termasuk melakukan genosida.

Pemerintahan Clinton memberi lampu "hijau" kepada Iran untuk mempersenjatai Muslim Bosnia dan "dari tahun 1992 sampai dengan Januari 1996, ada arus masuk senjata Iran dan penasihatnya ke Bosnia".  Lebih lanjut., "Iran, dan negara-negara Muslim lainnya, membantu untuk membawa pejuang Mujahidin ke Bosnia untuk berperang bersama-sama dengan Muslim melawan Serbia, 'pejuang suci' dari Afghanistan, Chechnya, Yaman dan Aljazair, yang beberapa di antaranya diduga mempunyai hubungan dengan kamp-kamp pelatihan Osama bin Laden di Afghanistan "[. 12]

Selama perang di Bosnia, ada "terdapat saluran rahasia besar penyelundupan senjata melalui Kroasia. Ini diatur oleh badan-badan rahasia Amerika Serikat, Turki dan Iran, bersama dengan berbagai kelompok Islam radikal, termasuk Mujahidin Afghanistan dan Hizbullah pro-Iran."  Lebih lanjut., "adalah dinas rahasia Ukraina, Yunani dan Israel sibuk mempersenjatai Serbia Bosnia. "[13] Dinas intelijen Jerman, BND, juga melakukan  pengiriman senjata kepada kaum Muslim Bosnia dan Kroasia untuk memerangi Serbia [14]. Jadi, setiap pihak didanai dan dipersenjatai oleh kekuatan luar yang ingin memicu konflik dan akhirnya memecah belah Yugoslavia untuk melayani tujuan-tujuan kekaisaran mereka sendiri di wilayah ini.

Pada tahun 1992, al-Kifah Center di Brooklyn, yang merupakan pusat perekrutan al-Qaeda, membuat Bosnia target utamanya. Pada 1993, membuka cabang di Kroasia. Pelaksanaan  rekrutmen untuk Muslim Bosnia "merupakan proyek rahasia yang disponsori tidak hanya oleh Arab Saudi tetapi juga sebagiannya oleh pemerintah Amerika Serikat ." [15].

Pada tahun 1996, Mafia Albania, bekerja sama dengan Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), sebuah organisasi gerilya militan, mengambil kendali atas jalur perdagangan heroin yang sangat besar di Balkan. KLA dikaitkan dengan mantan pejuang Mujahiddin Afghanistan di Afghanistan, termasuk Osama bin Laden. [16]

Pada tahun 1997, KLA mulai berperang melawan pasukan Serbia, [17] dan pada tahun 1998, Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menghapus KLA dari daftar organisasi teroris [18] Sebelum dan sesudah tahun 1998, KLA sudah menerima senjata, pelatihan dan dukungan dari Amerika Serikat serta NATO, dan Menteri Luar Negeri Administrasi Clinton, Madeline Albright, dekat hubungannya dengan pemimpin KLA Hashim Thaci. [19]

Baik CIA maupun intelijen Jerman, BND, mendukung teroris KLA di Yugoslavia sebelum dan setelah pemboman NATO 1999 di Yugoslavia. BND telah lama melakukan kontak dengan KLA sejak awal 1990-an, dalam periode yang sama KLA juga membuat kontak dengan Al-Qaeda. [20] Anggota KLA dilatih oleh Osama bin Laden di kamp-kamp pelatihan di Afghanistan. Bahkan PBB menyatakan bahwa banyak kekerasan pada waktu itu datang dari anggota KLA, "terutama yang bersekutu dengan Hashim Thaci" [. 21]

Pemboman NATO atas Kosovo pada bulan Maret 1999 dibenarkan dengan berpura-pura mengakhiri penindasan Serbia atas Kosovo Albania, yang disebut genosida. Pemerintahan Clinton membuat klaim-klaim bahwa setidaknya 100.000 orang Kosovo Albania hilang dan "mungkin telah dibunuh" oleh Serbia. Bill Clinton secara pribadi membandingkan peristiwa di Kosovo dengan Holocaust. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat  menyatakan bahwa sampai dengan 500.000 orang Albania itu dikhawatirkan tewas. Akhirnya, estimasi resmi diturunkan menjadi 10.000, tetapi, setelah penyelidikan tuntas, terungkap bahwa kematian kurang dari 2.500 orang Albania disebabkan oleh orang Serbia. Selama pengeboman NATO, antara 400 dan 1.500 warga sipil Serbia tewas, dan NATO melakukan kejahatan perang, termasuk pemboman sebuah stasiun televisi Serbia dan sebuah rumah sakit. [22]

Pada akhirnya strategi destabilisasi Yugoslavia melayani berbagai tujuan kekaisaran. Perang di Yugoslavia dilancarkan untuk memperbesar NATO, Serbia dikecualikan secara permanen dari pembangunan Eropa untuk membenarkan kehadiran militer Amerika Serikat  di kawasan itu, dan ekspansi akhirnya dirancang untuk membendung Rusia. [23]

Sebuah op-ed dalam the New York Times pada tahun 1996 menyatakan bahwa, "daripada melihat Bosnia sebagai perbatasan timur NATO, kita harus melihat Balkan sebagai perbatasan barat dari pengaruh Amerika yang berkembang pesat di Timur Tengah" lebih lanjut:

Kenyataan bahwa Amerika Serikat mencerminkan lebih antusias dari sekutu Eropa-nya soal sebuah negara Muslim Bosnia, antara lain terlihat dalam peran Amerika yang baru sebagai pemimpin informal sekumpulan negara Muslim dari Teluk Persia sampai ke Balkan. Wilayah-wilayah yang pernah dikuasai oleh Turki Ottoman menunjukkan tanda-tanda menjadi jantung kerajaan Amerika ketiga.

[. . . ] Sekarang, di tahun-tahun setelah perang dingin, Amerika Serikat sedang  membangun kedaulatan di atas kerajaan bekas musuh. Disintegrasi Uni Sovyet telah mendorong Amerika Serikat memperluas zona hegemoni militernya ke Eropa Timur (melalui NATO) dan kepada Yugoslavia yang sebelumnya netral.  Dan - yang paling penting dari semuanya - berakhirnya perang dingin telah membenarkan Amerika untuk semakin jauh terlibat di Timur Tengah. [24]

Lebih lanjut, dengan menghancurkan bekas negara Yugoslavia, sebuah jalan untuk pengangkutan minyak dan gas alam dari wilayah Caspian dipermudah melalui konstruksi jalur pipa Trans-Balkan, yang akan "disalurkan dari pelabuhan laut Hitam Burgas ke Laut Adriatik di Vlore, melewati Bulgaria, Makedonia dan Albania. Hal ini kemungkinan akan menjadi jalur utama ke Barat untuk minyak dan gas yang sekarang sedang disuling di Asia Tengah. Ini akan membawa 750.000 barel per hari: dikasaran harga sekarang, sekitar US$ 600 juta sebulannya. "Sebagaimana dilaporkan oleh the Guardian:

Proyek ini penting, menurut makalah yang diterbitkan oleh Badan Perdagangan dan Pengembangan Amerika Serikat bulan Mei lalu, karena minyak yang berasal dari Laut Kaspia "dengan cepat akan melampaui kapasitas yang aman dari Bosphorus sebagai jalur pelayaran". Menurut catatan badan tersebut, skema ini akan "menyediakan secara konsisten sumber minyak mentah untuk kilang Amerika", "memberikan kepada perusahaan-perusahaan Amerika peran kunci dalam mengembangkan koridor penting Timur-Barat,” "memajukan aspirasi privatisasi pemerintah Amerika Serikat di wilayah tersebut" dan "memfasilitasi dengan cepat integrasi"  Balkan "dengan Eropa Barat ".

Pada bulan November 1998, Bill Richardson, Menteri Energi Amerika Serikat menjelaskan secara eksplisit kebijakan penyulingan dan transportasi minyak Kaspia. "Ini adalah mengenai keamanan energi Amerika," jelasnya. "Ini juga mengenai pencegahan yang bersifat strategis terhadap mereka yang tidak sejalan dengaan nilai-nilai kita. Kami sedang berusaha memindahkan kiblat negara-negara yang baru merdeka ini ke Barat.

"Kami ingin mengusahakan mereka bergantung pada kepentingan komersial dan politik Barat daripada tergantung kepada yang lain. Kami telah melakukan investasi politik yang substansial di Kaspia,. Dan hal itu sangat penting bagi kami bahwa baik peta politik maupun jalur pipa menjadi berkiblat ke Barat. "[25]

Proyek jalur pipa didukung sejak tahun 1994, "menonjol dalam perang politik Balkan. Pada tanggal 9 Desember 1998, presiden Albania menghadiri pertemuan mengenai rencana pipa minayk di Sofia, dan terkait erat kepada Kosovo "Pesan yang diberikan dalam pertemuan itu adalah bahwa," jika Anda [Amerika Serikat] ingin Albania menyetujui pipa saluran Trans-Balkan, sebaiknya merebut Kosovo dari tangan Serbia. "[26]

Maka, dengan bantuan jaringan internasional Islam militan yang dilatih CIA, hegemoni politik dan ekonomi Amerika diperluas sampai ke Asia Tengah dan wilayah Kaspia.

Penyebaran Al-Qaeda

Al-Qaeda tidak hanya menyebar ke Bosnia dan Albania/Kosovo, melainkan ke banyak  tempat di seluruh dunia, melihat penyebaran luas “database” pejuang Islam ini, dan selalu dibantu oleh badan-badan intelijen Barat atau pelaksana regional mereka (seperti ISI dan badan-badan intelijen Saudi). Setelah tunduk kepada strategy yang dibangun Amerika dan NATO setelah berakhirnya Perang Dingin, fundamentalisme Islam juga memainkan peran dalam strategi ini.


Bernard-Lewis
Bernard Lewis
Bernard Lewis adalah seorang mantan perwira intelijen Inggris dan sejarawan yang terkenal karena menjelaskan ketidakpuasan Arab terhadap Barat yang berpendapat bahwa reaksi Islam tidak berakar terhadap imperialisme, melainkan berakar dalam ajaran Islam, dan bahwa Islam tidak kompatibel dengan Barat, dan bahwa mereka ditakdirkan untuk bentrok dengan Barat, dengan menggunakan istilah, "Clash of Civilizations – Benturan Peradaban" Selama beberapa dekade., "Lewis memainkan peran penting selama dua generasi, sebagai akademisi Orientalis, profesor, mentor, dan guru, spesialis intelijen Amerika Serikat dan Inggris, think tank dan rupa-ragam neokonservatif."  Pada tahun 1980-an., Lewis" bersagabat dengan pejabat-pejabat tinggi Departemen Pertahanan "[27] Ia juga salah seorang pencetus sytrategi “The Arc of Crisis” bersama-sama dengan Brzezinski yang dikerjakan pada akhir tahun 1970-an.

Pada tahun 1992 Lewis menulis sebuah artikel dimuat dalam Foreign Affairs, sebuah jurnal Dewan Hubungan Luar Negeri - the Council on Foreign Relations, berjudul, "Rethinking The Middle East – Memikirkan Kembali Timur Tengah" Pada artikel ini, Lewis mengangkat prospek lain dari kebijakan terhadap Timur Tengah setelah berakhirnya Perang Dingin dan awal Tata Dunia Baru", yang menurutnya bahkan bisa dipicu oleh fundamentalisme, apa yang akhir-akhir ini menjadi kecenderungan yang disebut dengan 'Lebanonisasi." Sebagian besar negara di Timur Tengah - Mesir jelas sebuah pengecualian - merupakan konstruksi artifisial baru dan rentan terhadap proses tersebut. Jika kekuasaan pusat cukup lemah, tidak ada masyarakat sipil yang riil untuk memegang pemerintahan secara bersama-sama, tidak ada arti identitas nasional bersama-sama yang sebenarnya atau kesetiaan utama kepada negara dan bangsa. Kemudian negara disintegrasi - seperti yang terjadi di Libanon - ke dalam kekacauan karena ketidak-sefahaman, bermusuhan, peperangan antar sekte, suku, daerah dan partai "[28]

Dengan demikian, “database" Al-Qaeda bisa menyebar secara internasional sehingga mengguncang berbagai wilaytah, dan dengan demikian memberikan pembenaran untuk melakukan intervensi atau bahkan perang. Semua yang diperlukan adalah operasi intelijen yang ditempatkan untuk mengontrol posisi kunci kepemimpinan dalam organisasi teroris. Sebagian besar dari keduanya adalah para penasihat  dan hampir semuanya operator al-Qaeda, yang tidak sadar organisasi terselubungnya digunakan sebagai perpanjangan tangan kebijakan geo-politik Amerika Serikat.

Pada 1990-an, Osama bin Laden "membangun angkatan udara bayangan untuk mendukung kegiatan teroris, menggunakan maskapai penerbangan nasional Afghanistan, sejumlah jet Angkaran Udara Amerika Serikat dan carteran-carteran  rahasia." Lebih lanjut, sebagaimana  diungkapkan oleh the Los Angeles Times:

Dengan restu Taliban, Bin Laden secara efektif telah membajak Ariana, perusahaan penerbangan sipil nasional Afghanistan. Selama empat tahun, menurut mantan pejabat Amerika Serikat  dan pembantu pejabat Afghanistan dipengasingan, pesawat penumpang Ariana dan penerbangan carteran mengangkut penumpang Islam militan, persenjataannya, uang dan opium melalui Uni Emirat Arab dan Pakistan. Anggota jaringan teroris Al Qaeda Bin Laden diberikan identifikasi palsu perusahaan penerbangan Ariana yang memberikan kebebasan bergerak kepada mereka di bandara-bandara di Timur Tengah.

[. . . ] Menurut catatan Amerika Serikat dan Afghanistan, pihak berwenang Taliban juga membuka saluran landasan terbang sementara yang disediakan untuk para pejabat tinggi dari Negara-negara Teluk yang secara rutin terbang untuk pesta berburu dan  menghambur-hamburkan uang. Kadang-kadang Bin Laden dan para pemuka serta pemimpin Taliban ikut serta, termasuk beberapa orang pejabat tinggi Arab Saudi dan Uni Emirat - meninggalkan uang, kendaraan dan perlengkapannya untuk tuan rumah.[29]

Pembelian rahasia sebuah jet Angkatan Udara Amerika Serikat oleh Bin Laden pada tahun 1992 "digunakan untuk menerbangkan para komandan Al-Qaeda ke Afrika Timur, di mana mereka melatih orang Somalia untuk menyerang pasukan perdamaian Amerika Serikat," dan Amerika dengan "sengaja" membantu bin Laden "menyamarkan pesawat jet tersebut sebagai sebuah jet sipil "pejabat keamanan Amerika Serikat sangat menyadari betul bahwa maskapai penerbangan Ariana digunakan oleh al-Qaeda, [30]

Di antara para pejabat tinggi Negara-negara Teluk Persia yang terbang ke Afghanistan untuk "perjalanan berburu" adalah Pangeran Turki Al Faisal yang memimpin dinas intelijen Saudi sampai Agustus 2001, "memelihara hubungan dekat dengan Bin Laden dan Taliban," serta "Sheik Mohammed bin Rashid al Maktum, Pangeran Mahkota Dubai dan Menteri Pertahanan Emirates "Pada kesempatan tersebut baik Osama bin Laden dan Omar, kepala Taliban, berbaur dengan para pemburu. Setelah mereka kembali ke negerinya masing-masing "para pengunjung yang kaya itu sering meninggalkan kendaraannya berupa jeep model terakhir, truk dan perlengkapan lainnya," yang merupakan "salah satu cara Taliban mendapat peralatan mereka" [31].

Namun apa yang tidak disebutkan di dalam tulisan tersebut adalah bahwa ISI merupakan sponsor utama Taliban, dengan dukungan dan fasilitas yang lengkap CIA. Koneksi kepada kepala intelijen Saudi lebih lanjut memperkuat tesis bahwa Club Safari, dibuat pada tahun 1976 oleh kepala intelijen Perancis, mungkin bisa bertahan sebagai jaringan intelijen rahasia yang mencakup badan-badan intelijen Barat yang bekerja melalui badan-badan intelijen regional seperti Pakistan dan Arab Saudi.

Badan intelijen Jerman, BND, mengungkapkan pada tahun 2004 bahwa ada dua buah perusahaan Saudi yang terkait dengan pembiayaan al-Qaeda sepanjang tahun 1990-an sebenarnya merupakan organisasi samaran untuk intelijen Saudi, yang memiliki hubungan dekat dengan pemimpinnya, Pangeran Turki bin Faisal. [32]

Antara tahun 1989 dan tahun 2001, Billy Waugh, kontraktor CIA, melatih beberapa operatif al-Qaeda di seluruh dunia.[33] Pada tahun 2002, ia mengungkapkan bahwa, "intelijen Inggris membayar sejumlah besar uang untuk sebuah sel al-Qaeda di Libya dalam menghukum Kolonel Gadaffi dengan usaha untuk membunuhnya pada tahun 1996 dan menggagalkan upaya awal untuk membawa Osama bin Laden ke pengadilan." Pada tahun 1998, Libya telah mengeluarkan surat perintah menangkap Osama bin Laden, namun:

Badan-badan intelijen Inggris dan Amerika Serikat menutupi fakta bahwa surat perintah penangkapan itu datang dari Libya dan mengecilkan arti ancaman itu. Lima bulan setelah surat perintah dikeluarkan, al-Qaeda menewaskan lebih dari 200 orang dengan  bom truk di kedutaan besar Amerika Serikat di Kenya dan Tanzania. [34]

Namun, "perlawanan badan-badan intelijen Barat dengan keprihatinan Libya dapat dijelaskan oleh keterlibatan MI6 dengan plot kudeta al-Qaeda" Anas Al-Liby, seorang pemimpin al-Qaeda Libya,". Diberikan suaka politik di Inggris dan tinggal di Manchester sampai Mei 2000 ketika ia menghindari sergapan polisi di rumahnya dan melarikan diri ke luar negeri"[. 35]

Menyusul berakhirnya Perang Dingin, banyak pejuang mujahidin yang direlokasi ke wilayah yang tidak stabil di Rusia,  Chechnya, di mana kedua pemimpin utama pemberontak yang berkuasa sebelumnya telah dilatih dan didanai oleh CIA di Afghanistan. Perang di Chechnya direncanakan dalam sebuah pertemuan rahasia pada tahun 1996 dihadiri oleh Osama bin Laden dan pejabat tinggi ISI Pakistan, yang keterlibatannya di Chechnya "jauh melampaui sekedar memasok Chechen dengan senjata dan keahlian: ISI dan wakil-wakil Islam radikal sebenarnya menyebut pemain dalam perang ini "[36] Dengan kata lain, CIA memimpin perang melalui ISI..

Amerika Serikat dan Inggris mendukung gerakan separatisme Chechnya, "melemahkan Rusia, meningkatkan kekuasaan Amerika Serikat di wilayah vital Laut Kaspia, dan melumpuhkan saingan potensial di masa depan"[37] Mikhail Gorbachev, mantan Presiden Rusia, menyatakan bahwa Inggris mempersenjatai para pemberontak Chechnya. [38] Minyak juga fitur yang menonjol dalam konflik Chechnya, sebagaimana Chechnya merupakan wilayah cadangan minyak yang besar, serta merupakan rute pipa saluran yang bersaing antara konglomerat minyak Rusia dan Anglo-Amerika. Jadi, Anglo-Amerika mendukung separatis Chechnya, sedangkan Rusia mengirim pasukan militernya.[39] intelijen AS membantu dana dan transportasi al-Qaeda ke Chechnya pada awal 1990-an, intelijen Amerika tetap terlibat sampai akhir dekade, melihat sponsor " jihad Islam” di Kaukasus ' untuk 'menghilangkan rute pipa saluran Rusia yang aktif melalui peningkatan kekerasan dan terorisme '. "[40]

Strategi Dominasi Global Abad Baru

Setelah tujuan strategis ditetapkan pada awal 1990 untuk Amerika Serikat dan NATO dalam rangka memperluas hegemoni mereka di seluruh dunia, tujuannya untuk mencegah munculnya rival (Cina dan Rusia), dan memperluas akses kepentingan ekonomi Barat ke wilayah Kaspia, rancangan baru diputuskan dalam komunitas think-tank yang kuat di Amerika Serikat, juga digariskan oleh para pemikir strategis yang sangat berpengaruh. Strategi yang diperbaharui itu hampir tidak terputus dari tujuan yang telah ditentukan sebelumnya, yaitu pengepungan dan penahanan Cina dan Rusia, hanya memperluas ruang lingkup strateginya saja.  Dari satu faksi, neo-konservatif, keluar tujuan awal untuk mengembangkan militer ke Timur Tengah, dimulai dengan Irak, sementara realis garis keras yang mapan, si tukang perang seperti Zbigniew Brzezinski menggariskan jauh lebih komprehensif dengan strategi jangka panjang dominasi dunia dengan mengendalikan keseluruhan Eurasia (Eropa dan Asia), dan kemudian, Afrika.

neo-conPara tukang perang neo-konservatif dalam membuat kebijakan luar negeri Amerika Serikat membentuk think tank dalam Proyek untuk Abad Baru Amerika (the Project for the New American Century - PNAC) pada tahun 1990-an. Pada tahun 2000, mereka menerbitkan laporannya, Membangun kembali Pertahanan Amerika - Rebuilding America’s Defenses, di mana mereka menjelaskan strategi Amerika Serikat pada “abad baru." Mengikuti dokumen Petunjuk Rencana Pertahanan - the Defense Planning Guidance yang ditinggalkan (pemerintahan Bush yang pertama.), Laporan tersebut menyatakan bahwa , "Amerika Serikat harus mempertahankan pasukan yang cukup mampu, cepat penyebarannya dan memenangkan beberapa perang berskala besar secara simultan," dan bahwa "perlu untuk mempertahankan pasukan tempur yang cukup untuk berperang dan menang, dalam beberapa peperangan, hampir secara simultan dalam kancah perang utama," sebagaimana "Pentagon perlu mulai memperhitungkan pasukan yang diperlukan, untuk melindungi setiap saat secara mandiri, kepentingan-kepentingan Amerika Serikat di Eropa, Asia Timur dan di Teluk." [41]

Kebijakan ini merekomendasikan perubahan "rezim" Saddam Hussein di Irak sebagai “pembenaran langsung" untuk kehadiran militer Amerika di Teluk, namun, "perlunya kehadiran kekuatan besar Amerika di Teluk melebihi isu rezim Saddam Hussein "Dalam mendukung peningkatan besar anggaran pertahanan, dan menjabarkan operasi militer terhadap Irak, Korea Utara, dan mungkin Iran, laporan menyatakan bahwa," lebih lanjut, perlunya proses transformasi, bahkan jika itu membawa perubahan yang revolusioner, akan cenderung berjangka panjang, menghindar dari beberapa bencana dan membuat peristiwa katalis - seperti Pearl Harbor baru "[. 42]

PNAC

PNAC1PNAC2

PNAC3PNAC4

Zbigniew Brzezinski menguraikan strategi jangka panjang kekaisaran Amerika untuk mengontrol Eurasia dalam bukunya, The Grand Chessboard. Dia menyatakan terus terang bahwa, "adalah penting bahwa tidak ada penantang Eurasia muncul, mampu mendominasi Eurasia dan dengan demikian juga berarti menantang Amerika," dan kemudian menjelaskan sifat strategi kekaisarannya:

Untuk menaruhnya dalam terminologi yang menghadirkan kembali ke masa yang lebih brutal dari kekaisaran-kekaisaran kuno, tiga keharusan daripada geostrategy besar kekaisaran adalah untuk mencegah kolusi dan menjaga ketergantungan keamanan di antara negara-negara pengikutnya, untuk menjaga negara-negara pengikut mudah dipengaruhi dan dilindungi, dan untuk menjaga bangsa barbar datang bersama-sama. [43]

Dia lebih jauh menjelaskan bahwa negara-negara Asia Tengah (atau "Eurasia Balkan" saat ia merujuk kepada mereka)

sangat penting dari sudut pandang keamanan dan ambisi historis untuk setidaknya tiga dari tetangga mereka yang paling dekat dan lebih kuat, yaitu Rusia, Turki dan Iran, Cina juga mengisyaratkan minat politiknya meningkat di wilayah tersebut. Tapi Balkan Eurasia adalah jauh lebih penting sebagai perolehan potensi ekonomi: konsentrasi besar gas alam dan cadangan minyak terletak di daerah ini, di samping mineral penting, termasuk emas. [44]

Brzezinski menekankan "bahwa kepentingan utama Amerika adalah untuk membantu memastikan bahwa tidak ada kekuatan tunggal datang untuk mengendalikan ruang geopolitik ini, dan bahwa masyarakat dunia tanpa hambatan dapat mengakses keuangan dan ekonominya" [. 45]

Persiapan Perang Melawan Afghanistan

unocalPada tahun 1997, pejabat-pejabat Taliban berkunjung ke Texas dalam rangka mengadakan pertemuan dengan Unocal Oil Company untuk membahas kemungkinan pipa saluran yang sedang dibangun di Turkmenistan melintasi Afghanistan dan Pakistan. Unocal memiliki perjanjian dengan Turkmenistan untuk menjual gasnya dan dengan Pakistan untuk membelinya. Mata rantai yang hilang adalah menyalurkan gas ke Pakistan melalui Afghanistan, yang mana Taliban masuk ke dalam situasi tersebut. Pesaing utama Unocal dalam masalah pipa saluran tersebut adalah dengan Bridas, sebuah perusahaan Argentina. Namun, pada saat ini  Afghanistan masih terlibat dalam perang sipil, membuat prospek pipa saluran yang sedang dibangun merupakan pekerjaan yang mengandung risiko tidak stabil. [46]

Sebulan sebelum Taliban mengunjungi Texas, Bridas, pesaing utama Unocal itu, menggabungkan aset minyak dan gas dengan Amoco-Argentina Oil, anak perusahaan British Petroleum (BP), salah satu dari tiga perusahaan minyak top dunia[47]. Tak lama sebelum ini merger diselesaikan, Bridas mengumumkan bahwa ia akan segera  menandatangani kesepakatan sebesar 2 milyar dolar dengan Taliban, dengan mengatakan bahwa "perundingan sedang berada di tahap akhir " [. 48]

Setelah pertemuan dengan pejabat Unocal di Texas, Taliban mengumumkan pada bulan Januari tahun 1998, bahwa "mereka hampir mencapai persetujuan akhir dalam pembangunan jaringan pipa gas di Afganistan," Namun, mereka "tidak menunjukkan yang mana dari kedua perusahaan tersebut yang disukai Taliban "[49].


Zbigniew-Brzezinski
Zbigniew Brzezinski
Hal ini penting untuk dicatat, beberapa tokoh penting yang terlibat dengan perusahaan minyak dalam hubungannya dengan cadangan gas Asia Tengah dan proyek pipa. Pada tahun 1997, Zbigniew Brzezinski, dalang (memproklamirkan dirinya sendiri) Perang Afghan-Sovyet, Penasihat Keamanan Nasional Presiden Jimmy Carter, dan salah seorang pendiri Komisi Trilateral bersama dengan David Rockefeller, adalah seorang penasihat BP-Amoco, khususnya yang berhubungan dengan daerah Kaspia [50]. Unocal, dalam upaya mencoba untuk mengamankan kontrak pipa saluran dengan Taliban, mempekerjakan mantan Menteri Luar Negeri, AS Henry Kissinger dan Zalmay Khalilzad yang lahir di Afghanistan, mantan Penasihat Afghanistan Presiden Reagan selama Perang Soviet-Afganistan dari Departemen Luar Negeri, dibawa sebagai konsultan untuk kelompok yang disewa oleh Unocal. Dia kemudian akan menjadi utusan Amerika Serikat ke Afghanistan setelah invasi Amerika Serikat pada tahun 2001. [51]

Proyek pipa kemudian dengan cepat menjadi masalah yang signifikan ketika, pada bulan Desember 1998, Unocal mengumumkan bahwa mereka menghentikan proyek pemasangan pipa di Afghanistan tersebut. [52] Antara tahun 1996 dan tahun 2001, bos Enron telah memberikan jutaan dolar dalam bentuk suap kepada para pejabat Taliban untuk mengamankan kontrak pembangunan pipa. Setelah Unocal menarik diri dari kesepakatan itu, Enron terus menekan Taliban untuk melanjutkan pemasangan pipa saluran. Pada tahun 1996, Uzbekistan menandatangani kesepakatan dengan Enron untuk mengembangkan ladang gas alam Uzbekistan [53] Pada tahun 1997, Halliburton, dengan Dick Cheney sebagai CEO-nya, mendapatkan kontrak di Turkmenistan untuk eksplorasi dan pengeboran di lembah Laut Kaspia.. [54] Namun, pada bulan Desember 2001, Enron menyatakan bangkrut.

Akhirnya, Unocal menarik diri dari kesepakatan itu sebagai hasil dari pemerintahan Taliban Afghanistan tidak sepenuhnya diakui secara internasional sebagai pemerintah Afghanistan yang sah, dan karena itu, proyek pipa tidak bisa menerima dana dari lembaga keuangan internasional seperti Bank Dunia. Unocal juga menarik diri sebagai akibat dari konflik antar berbagai kelompok yang terus-menerus berkecamuk di Afghanistan. [55]

Pada tahun 1999, Pentagon mengeluarkan dokumen rahasia dikonfirmasi oleh Kepala Staf Gabungan dan Menteri Pertahanan, yang menyatakan bahwa, " Konflik minyak atas fasilitas produksi dan rute transportasi, terutama di Teluk Persia dan daerah Kaspia, dipertimbangkan secara khusus" dalam waktu yang tidak terlalu lama, menyatakan bahwa, "energi dan isu-isu sumberdaya akan terus menentukan keamanan internasional." Dokumen "jelas menyoroti bagaimana pejabat tingkat terrtinggi Departemen Pertahanan Amerika Serikat menerima melakukan sebuah perang minyak sebagai opsi militer yang sah." [56]

Sebelum George W. Bush menjadi Presiden pada bulan Januari 2001, ada rencana di tingkat tertinggi pemerintah Amerika Serikat pada awal persiapan untuk perang melawan Afganistan, yang mencakup upaya untuk mengamankan aliansi dengan Rusia dalam "menyerukan aksi militer terhadap Afghanistan. "[57]

Pada bulan Maret tahun 2001, dilaporkan bahwa India telah bergabung dengan Amerika Serikat, Rusia dan Iran dalam upaya militer menggantikan pemerintahan Taliban Afghanistan, dengan wilayah Tajikistan dan Uzbekistan yang akan digunakan sebagai basis untuk memulai serangan ke Afghanistan melawan Taliban. [58] Dalam musim semi tahun 2001, militer Amerika Serikat memvisualisasikan perang-perangan seluruh skenario serangan Amerika Serikat di Afganistan, yang kemudian menjadi rencana operasional untuk perang. [59]

Pada musim panas 2001, Taliban memperoleh bocoran informasi dari pertemuan rahasia rezim Bush bahwa Amerika Serikat berencana untuk meluncurkan operasi militer terhadap Taliban pada bulan Juli untuk menggantikan pemerintahannya. Sebuah rencana darurat militer Amerika Serikat  di atas kertas akan dilaksanakan pada akhir musim panas 2001 untuk menyerang Afganistan dari utara, sebelum terjadinya 9/11. [60]

Seorang mantan diplomat Pakistan mengatakan kepada BBC bahwa Amerika merencanakan tindakan militer terhadap Osama bin Laden dan Taliban sebelum serangan 9/11. Niaz Naik, mantan Menteri Luar Negeri Pakistan, "diberitahu oleh para pejabat senior Amerika pada pertengahan Juli bahwa tindakan militer terhadap Afghanistan akan maju pada pertengahan Oktober." Invasi selanjutnya terjadi pada tanggal 7 Oktober 2001. Naik diberitahu informasi tersbut dalam sebuah pertemuan rahasia yang disponsori PBB yang berlangsung di Berlin pada bulan Juli 2001, dengan pejabat dari Amerika Serikat, Rusia, dan banyak negara Asia Tengah. Dia juga menyatakan bahwa Amerika Serikat akan melancarkan operasi dari basis mereka di Tajikistan, "dimana para penasihat militer Amerika sudah berada di tempat." [61]


Tony-Blair
Tony Blair
Seperti yang diungkapkan oleh MSNBC, "Presiden Bush diharapkan menandatangani rencana rinci untuk perang melawan al-Qaida di seluruh dunia dua hari sebelum 11 September," dan bahwa, "Rencana berhubungan dengan semua aspek perang terhadap al-Qaida, mulai dari inisiatif diplomatik sampai kepada operasi militer di Afghanistan. "Hal ini dijelaskan" pada dasarnya sama "rencana perang seperti yang ditetapkan ke dalam tindakan menyusul serangan 9/11. Dokumen Keamanan Nasional juga disampaikan kepada Condoleezza Rice sebelum serangan, dan termasuk rencana untuk menyerang Taliban serta melengserkannya dari kekuasaan di Afghanistan [62] Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair. Menyatakan bahwa, "Sejujurnya mengenai masalah itu, tidak mungkin kami bisa mendapatkan persetujuan masyarakat untuk secara tiba-tiba melancarkan peperangan di Afganistan, tetapi untuk apa kejadian pada tanggal 11 September"[63]

Menyusul dimulainya perang di Afghanistan pada Oktober 2001, George Monbiot dari the Guardian menulis bahwa perang "juga bisa menjadi petualangan akhir kolonial," sebagaimana "Afghanistan adalah sebagai yang sangat diperlukan untuk mengontrol wilayah regional dan transportasi minyak di Asia Tengah seperti Mesir di Timur Tengah "Kutipan dari Monbiot selanjutnya:

Afghanistan memiliki beberapa minyak dan gas sendiri, tetapi tidak cukup untuk memenuhi syarat sebagai kepentingan strategis utama. Negara tetangganya di Utara, sebaliknya mempunyai cadangan yang penting untuk pasokan global di masa depan. Pada tahun 1998, Dick Cheney, sekarang Wakil Presiden Amerika Serikat,  tapi juga kepala eksekutif sebuah perusahaan minyak utama, berkomentar: "Aku tidak bisa memikirkan waktu kita telah memiliki wilayah yang muncul tiba-tiba menjadi yang secara strategis signifikan sebagaimana Kaspia." Tetapi minyak dan gas ada gunanya sampai diproses. Hanya saluran yang melalui Afghanistan mempunyai arti politik dan ekonomi.

Pengangkutan semua bahan bakar minyak dari teluk kecil Kaspia melalui Rusia atau Azerbaijan akan sangat meningkatkan kontrol politik dan ekonomi Rusia terhadap republik-republik Asia Tengah, yang justru Barat telah menghabiskan waktu selama 10 tahun mencoba untuk mencegahnya. Menyalurkan pipa melalui Iran akan memperkaya rezim yang Amerika Serikat  telah berusaha untuk mengisolasinya. Mengirim dengan berputar jauh melalui Cina, cukup jauh selain dari pertimbangan strategis, akan menjadi mahal. Tapi pipa saluran melalui Afghanistan akan memungkinkan Amerika Serikat untuk meneruskan tujuannya mengenai "diversifikasi pasokan energi" serta untuk menembus pasar dunia yang paling menguntungkan. Pertumbuhan konsumsi minyak Eropa lambat dan persaingan sangat ketat. Di Asia selatan, sebaliknya, permintaan booming dan pesaing yang langka. Pemompaan minyak selatan dan menjualnya di Pakistan dan India, dengan kata lain, jauh lebih menguntungkan daripada memompa minyak Barat dan menjualnya di Eropa.

Sebagaimana penulis Ahmed Rashid telah mendokumentasikannya, pada tahun 1995 perusahaan minyak Amerika Serikat Unocal mulai melakukan negosiasi untuk membangun jaringan pipa minyak dan gas dari Turkmenistan, melalui Afghanistan dan Pakistan ke pelabuhan di laut Arab. Skema perusahaan membutuhkan administrasi tunggal di Afghanistan, yang akan menjamin perjalanan yang aman untuk minyaknya. Segera setelah Taliban mengambil alih Kabul pada bulan September 1996, the Telegraph melaporkan bahwa " orang dalam industri minyak mengatakan mimpi mengamankan pipa melalui Afghanistan adalah alasan utama mengapa Pakistan, sekutu politik dekat Amerika, begitu mendukung Taliban, dan mengapa Amerika diam-diam setuju dalam menaklukkan atas Afganistan". Unocal mengundang beberapa pemimpin Taliban ke Houston, di mana mereka diperlakukan secara terhormat. Perusahaan ini mengusulkan  membayar bangsa barbar sebesar 15 sen untuk setiap seribu kaki kubik gas yang dipompa melalui wilayah yang telah mereka taklukkan.

Pada  tahun pertama pemerintahan Taliban, kebijakan Amerika Serikat terhadap rezim ini tampaknya telah ditentukan terutama oleh kepentingan Unocal. Pada tahun 1997 seorang diplomat Amerika mengatakan kepada Rashid "Taliban mungkin akan berkembang seperti Saudi tidak akan ada jalur pipa Aramco [mantan konsorsium minyak Amerika Serikat di Saudi], seorang Amir, tidak ada parlemen dan banyak hukum Syariah.. Kita dapat hidup dengan itu."

[. . . ] Pada bulan Pebruari 1998, John Maresca, kepala hubungan internasional Unocal, mengatakan kepada perwakilannya bahwa pertumbuhan permintaan energi di Asia dan sanksi terhadap Iran memastikan bahwa Afghanistan tetap "hanya satu-satunya rute yang memungkinkan" untuk minyak Kaspia.  Setelah pemerintah Afghanistan diakui oleh diplomat asing dan bank-bank, Perusahaan tersebut masih berharap untuk membangun pipa sepanjang 1.000 mil, yang akan membawa satu juta barel per hari. Hanya pada bulan Desember 1998, empat bulan setelah pengeboman kedutaan di Afrika Timur, apakah Unocal mengurungkan rencananya?

Tapi kepentingan strategis Afghanistan tidak berubah. Pada bulan September, beberapa hari sebelum serangan di New York, informasi energi administrasi Amerika Serikat melaporkan bahwa "signifikansi Afghanistan dari sudut pandang energi yang berasal dari posisi geografis sebagai rute transit potensi minyak dan ekspor gas alam dari Asia Tengah ke laut Arab. Potensi ini meliputi kemungkinan pembangunan jaringan pipa minyak dan gas bumi ekspor melalui Afghanistan ". Mengingat bahwa pemerintah Amerika Serikat  didominasi oleh para mantan eksekutif industri minyak, kita akan bodoh untuk menganggap bahwa rencana angka tersebut tidak lagi dalam pemikiran strategis. Sebagaimana peneliti Keith Fisher telah menunjukkan kemungkinan hasil ekonomi perang di Afghanistan cermin kemungkinan hasil ekonomi perang di Balkan, di mana pembangunan "Coridor 8", sebuah zona ekonomi yang dibangun di sekitar pipa yang membawa minyak dan gas dari Kaspia ke Eropa, adalah merupakan perhatian penting sekutu.

kebijakan luar negeri Amerika diatur oleh doktrin "dominasi penuh-spektrum - full-spectrum dominance", yang berarti bahwa Amerika harus melakukan kontrol militer, pembangunan ekonomi dan politik di seluruh dunia. Cina telah merespons dengan berusaha untuk memperluas kepentingannya di Asia Tengah. Pembela White Paper Beijing dipublikasikan tahun lalu, menyatakan bahwa "kepentingan fundamental China ... terletak pada pembentukan dan pemeliharaan tatanan keamanan baru regional". Pada bulan Juni, Cina dan Rusia menarik empat republik Asia Tengah ke dalam sebuah organisasi "Kerjasama Shanghai". Tujuannya, menurut Jiang Zemin, adalah untuk "mendorong dunia" multi-polarisasi, di mana ini berarti menentang “US full-spectrum dominance - dominasi penuh-spektrum Amerika Serikat.”

Jika Amerika Serikat  berhasil menggulingkan Taliban dan menggantinya dengan stabil dan berterimakasih pemerintahannya pro-barat dan jika Amerika Serikat kemudian mengikat perekonomian Asia Tengah ke sekutunya Pakistan, maka hal itu akan menghancurkan tidak hanya terorisme, tetapi juga tumbuh ambisi baik dari Rusia maupun  Cina. Afghanistan, seperti biasa, merupakan kunci untuk dominasi Barat di Asia. [64]

Seperti diungkapkan oleh the San Francisco Chronicle pada bulan November tahun 2001, sekitar tahun 1994 "Amerika Serikat dan Pakistan memutuskan untuk medudukkan sebuah rezim yang stabil  di Afghanistan - sebuah rezim yang akan mengakhiri perang saudara di negara itu dan dengan demikian menjamin keamanan proyek jalur pipa Unocal" Dan jadi:

Departemen Luar Negeri dan dinas intelijen Pakistan, Inter-Services Intelligence (ISI) setuju untuk menyalurkan senjata dan dana untuk Taliban dalam perang mereka melawan Aliansi Utara, yaitu etnis Tajik. Pada tahun 1999, pembayar pajak Amerika Serikat  membayar gaji tahunan seluruh pejabat pemerintah Taliban, semua dengan harapan untuk kembali ke hari-hari dollar-a-gallon gas. Pakistan, secara normal akan mengambil pendapatan dari fasilitas pelabuhan minyak Karachi. [65]

Jelas, rencana dan tujuan untuk berperang di Afganistan telah mapan. Yang diperlukan adalah pembenaran publik. Orang-orang tidak akan siap mendukung perang dalam rangka menguasai cadangan energi strategis dan jalur pipa setengah rute seluruh dunia. Selain fakta bahwa ini akan menjadi pengakuan kekaisaran, sesuatu yang masih banyak sekali di publik Amerika yang gagal untuk mendamaikan dan menerimanya, dan hal itu akan menjadi tugas yang sulit untuk meminta Amerika mati bagi Unocal. Apa yang orang Amerika butuhkan untuk membangkitkan nafsu mereka untuk perang adalah memiliki kesadaran kolektif mereka yang dibentuk kembali oleh rasa takut, yang diperlukan mereka adalah teror.

Andrew Gavin Marshall is a Research Associate with the Centre for Research on Globalization (CRG).  He is co-editor, with Michel Chossudovsky, of the recent book, "The Global Economic Crisis: The Great Depression of the XXI Century," available to order at Globalresearch.ca.

Notes

[1]        Nafeez Mosaddeq Ahmed, The War on Truth: 9/11, Disinformation, and the Anatomy of Terrorism. (Northampton: Olive Branch Press, 2005), page 331
[2]        Pipelineistan: The rules of the game. Asia Times: January 26, 2002:
Seymour Hersh, The Price of Oil. The New Yorker: July 9, 2001
[3]        Tyler, Patrick E. U.S. Strategy Plan Calls for Insuring No Rivals Develop: A One Superpower World. The New York Times: March 8, 1992.
[4]        Ibid.
[5]        John Roberts, Roots of Allied Farce. The American Spectator: May 4, 1999:
[6]        Ibid.
[7]        Michel Chossudovsky, Dismantling Former Yugoslavia, Recolonizing Bosnia-Herzegovina. Global Research: February 19, 2002:
[8]        David Binder, Yugoslavia Seen Breaking Up Soon. The New York Times: November 28, 1990
[9]        Gary Wilson, New reports show secret U.S. role in Balkan war. Workers World News Service: 1996: http://www.workers.org/ww/1997/bosnia.html
[10]      Ian Traynor, Croat general on trial for war crimes. The Guardian: March 12, 2008:
[11]      Adam LeBor, Croat general Ante Gotovina stands trial for war crimes. The Times Online: March 11, 2008:
[12]      Brendan O’Neill, 'You are only allowed to see Bosnia in black and white'. Spiked: January 23, 2004:
[13]      Richard J. Aldrich, America used Islamists to arm the Bosnian Muslims. The Guardian: April 22, 2002:
[14]      Tim Judah, German spies accused of arming Bosnian Muslims. The Telegraph: April 20, 1997:
[15]      Peter Dale Scott, The Road to 9/11: Wealth, Empire, and the Future of America. University of California Press: 2007: pages 149-150
[16]      History Commons, Serbia and Montenegro: 1996-1999: Albanian Mafia and KLA Take Control of Balkan Heroin Trafficking Route. The Center for Cooperative Research:
[17]      History Commons, Serbia and Montenegro: 1997: KLA Surfaces to Resist Serbian Persecution of Albanians. The Center for Cooperative Research:
[18]      History Commons, Serbia and Montenegro: February 1998: State Department Removes KLA from Terrorism List. The Center for Cooperative Research:
[19]      Marcia Christoff Kurop, Al Qaeda's Balkan Links. The Wall Street Journal: November 1, 2001:
[20]      Global Research, German Intelligence and the CIA supported Al Qaeda sponsored Terrorists in Yugoslavia. Global Research: February 20, 2005:
[21]      Michel Chossudovsky, Kosovo: The US and the EU support a Political Process linked to Organized Crime. Global Research: February 12, 2008:
[22]      Andrew Gavin Marshall, Breaking Yugoslavia. Geopolitical Monitor: July 21, 2008:
[23]      Aleksandar Pavi, Correspondence between German Politicians Reveals the Hidden Agenda behind Kosovo's "Independence". Global Research: March 12, 2008:
 
[24]      Jacob Heilbrunn and Michael Lind, The Third American Empire. The New York Times: January 2, 1996:
[25]      George Monbiot, A discreet deal in the pipeline. The Guardian: February 15, 2001:
[26]      Ibid.
[27]      Robert Dreyfuss, Devil's Game: How the United States Helped Unleash Fundamentalist Islam. Owl Books, 2005: page 332-333
[28]      Bernard Lewis, Rethinking the Middle East. Foreign Affairs, Fall 1992: pages 116-117
[29]      Stephen Braun and Judy Pasternak, Long Before Sept. 11, Bin Laden Aircraft Flew Under the Radar. The Los Angeles Times: November 18, 2001:
http://web.archive.org/web/20030618094400/http://www.latimes.com/news/nationworld/nation/la-111801osamair,0,7388562.story
[30]      Ibid.
[31]      Ibid.
[32]      John Crewdson, German Intelligence Points to Two Saudi Companies As Having Al Qaeda Links. The Chicago Tribune: March 31, 2004
[33]      Billy Waugh and Tim Keown, Hunting the Jackal: A Special Forces and CIA Ground Soldier's Fifty-Year Career Hunting America's Enemies. (William Morrow, 2004), pages 173, 303, 308
[34]      Martin Bright, MI6 'halted bid to arrest bin Laden'. The Guardian: November 10, 2002:
[35]      Ibid.
[36]      Michel Chossudovsky, Who Is Osama bin Laden? Global Research: September 12, 2001:
[37]      Mark Ames, Dividing Russia. AlterNet: June 29, 2005:
[38]      Adrian Blomfield and Mike Smith, Gorbachev: US could start new Cold War. The Telegraph: May 6, 2008:
[39]      Marcus Warren, Back garden 'oil barons' spring up in Chechnya. The Telegraph: June 7, 2002:
Peter Dale Scott, Pipeline Politics - Oil Behind Plan for U.S. Troops in Georgia. New American Media: February 28, 2002:
Michel Chossudovsky, Who Is Osama bin Laden? Global Research: September 12, 2001:
Sharon LaFraniere, How Jihad Made Its Way to Chechnya. The Washington Post: April 26, 2003:
BBC, Obituary: Chechen rebel Khattab. BBC World News: April 26, 2002:
[40]      Nafeez Mosaddeq Ahmed, Our Terrorists. The New Internationalist: October 2009:
[41]      PNAC, Rebuilding America’s Defenses. Project for the New American Century: September 2000, pages 6, 8, 9, 14, 51:
[42]      Ibid.
[43]      Brzezinski, Zbigniew. The Grand Chessboard: American Primacy and its Geostrategic Imperatives. Basic Books, 1997: Page 40
 
[44]      Ibid, page 124.
[45]      Ibid, page 148.
[46]      BBC, Taleban in Texas for talks on gas pipeline. BBC World: December 4, 1997:
[47]      Thomson Financial, Amoco Argentina-Oil Assets acquires Bridas Corp-South American Oil from Bridas Corp. Thomson Financial Mergers and Acquisitions: November 17, 1997:
[48]      BBC, Afghan Pipeline Deal Close. BBC World: November 3, 1997:
[49]      BBC, Taleban says it's ready to sign Turkmen pipeline deal. BBC News: January 4, 1998:
[50]      Brian Becker, Where have all the cold warriors gone? U.S. oil giants drain Azerbaijan. Workers World: August 21, 1997:
[51]      Mary Pat Flaherty, David B. Ottaway and James V. Grimaldi, How Afghanistan Went Unlisted as Terrorist Sponsor. The Washington Post: November 5, 2001:
[52]      Steven Levine, Unocal Quits Afghanistan Pipeline Project. The New York Times: December 5, 1998:
[53]      History Commons, 1996-September 11, 2001: Enron Gives Taliban Millions in Bribes in Effort to Get Afghan Pipeline Built.
[54]      Halliburton, Halliburton Alliance Awarded Integrated Service Contract Offshore Caspian Sea In Turkmenistan. 1997 Press Releases: October 27, 1997:
[55]      Dale Allen Pfeiffer, The Forging of 'Pipelineistan'. From the Wilderness: 2002:
[56]      Ritt Goldstein, Oil wars Pentagon's policy since 1999. Sydney Morning Herald: May 20, 2003:
[57]      S. Frederick Starr, Afghanistan Land Mine. The Washington Post: December 19, 2000:
[58]      Rahul Bedi, India joins anti-Taliban coalition. Jane’s Security News: March 15, 2001:
[59]      SMH, Defence redefined means securing cheap energy. Sydney Morning Herald: December 26, 2002:
[60]      David Leigh, Attack and counter-attack. The Guardian: September 26, 2001:
[61]      George Arney, US 'planned attack on Taleban'. BBC News: September 18, 2001:
[62]      Jim Miklaszewski and Alex Johnson, U.S. sought attack on al-Qaida. MSNBC: May 16, 2002:
[63]      Michael Meacher, This War on Terrorism is Bogus. The Guardian: September 6, 2003:
[64]      George Monbiot, America's pipe dream. The Guardian: October 23, 2001:
[65]      Ted Rall, It’s About Oil. The San Francisco Chronicle: November 2, 2001:

 Diterjemahkan oleh:  akhirzaman.info

Terkait:

  1. Imperial anatomi al-Qaeda.  Teroris CIA, Narkoba dan the “Arc of Crisis” (The Imperial Anatomy of al-Qaeda, Part I)
  2. Analisis 9/11: 11 September 2001 dan Kampanye Teror Rahasia Amerika (The Imperial Anatomy of Al-Qaeda, Part III)
Sumber: http://www.globalresearch.ca
Share/Save/Bookmark
Dibaca :3305 kali  

Komentar-Komentar  

 
replica louis vuitton bags
0 #4 replica louis vuitton bags 2012-09-09 07:52
I just sent this post to a bunch of my friends as I agree with most of what you’re saying here and the way you’ve presented it is awesome. ,http://www.dia perbagslouisvui tton.com
Quote
 
 
Pandora UK
0 #3 http://www.charmsforpandora.co.ukPandora UK 2012-03-27 02:02
I like you on facebook and follow through google reader!,http:// www.charmsforpa ndora.co.uk
Quote
 
 
Ulyanov Kalashnikov
0 #2 Ulyanov Kalashnikov 2010-09-26 03:50
Hail Al Qaeda!!!!
Quote
 
 
Ulyanov Kalashnikov
0 #1 Ulyanov Kalashnikov 2010-09-24 06:00
Al Qaeda is awesome!
Quote
 

Tambah Komentar


Kode keamanan
Segarkan