larger smaller reset

Makanan Rekayasa Genetika Mengubah Sistem Pencernaan Kita!

[Genetically Engineered Food Alters Our Digestive Systems!]

GE

anh-usa.org

Organisme Rekayasa Genetika sebenarnya sudah menjadi bagian dari bakteri dalam saluran pencernaan kita dan mereproduksi terus-menerus di dalam diri kita.  Tapi USDA sekarang ingin menghapus semua kontrol atas Rekayasa Genetika jagung dan kapas!.  A new Action Alert.

Tidak ada uji klinis manusia dalam makanan rekayasa genetika.  Percobaan pemberian makan manusia yang dipublikasikan hanya mengungkapkan bahwa materi genetika dimasukkan kedalam Kecap Rekayasa Genetika pindah kepada DNA bakteri yang hidup di dalam usus kita dan terus berfungsi.  Bahkan setelah kita berhenti memakan makanan Rekayasa Genetika, kita mungkin masih memiliki protein Rekayasa Genetika yang terus-menerus diproduksi dalam tubuh kita.

monsanto2

Ketika the Institute for Responsible Technology mencatat, proses rekayasa genetika menciptakan massive collateral damage, menyebabkan mutasi dalam ratusan atau ribuan tempat di seluruh DNA tanaman.  Gen alami dapat dihapus atau secara permanen dihidupkan atau dimatikan, dan ratusan lainnya dapat mengubah perilaku mereka.  Bahkan gen yang dimasukkan dapat rusak atau menyusun kembali, dan dapat menciptakan protein yang dapat memicu alergi atau menyebabkan timbulnya penyakit.

Ide untuk memiliki gen rekayasa genetika secara permanen yang tinggal di dalam usus kita mengandung implikasi mengejutkan sebagai berikut:

ogm_grenade

  • Jika gen antibiotik dimasukkan ke dalam tanaman Rekayasa Genetika yang sebagian besarnya untuk dipindahkan, maka hal tersebut bisa membuat penyakit resisten antibiotik. penyakit resisten antibiotik.
  • Racun Bt (Bacillus thuringiensis) yang dimasukkan ke dalam tanaman pangan Rekayasa Genetika untuk membunuh hama, kemudian 93% masuk kedalam aliran darah wanita dan 80% kepada bayi yang belum dilahirkan karena mengkonsumsi daging, susu, dan telur dari peternakan yang diberi makan jagung Rekayasa Genetika.  Hal ini bisa merubah bakteri dalam usus kita menjadi pabrik pestisida.
  • Penelitian terhadap hewan menunjukkan bahwa DNA dalam makanan dapat melakukan perjalanan ke organ-organ di seluruh tubuh, bahkan ke janin.

Dan kita telah melihat perpindahan lintas-spesies DNA yang terjadi sebelumnya.  Bagian signifikan dari DNA manusia sebenarnya adalah DNA virus yang telah menjadi bagian dari kita selama lebih dari 40 juta tahun lalu.  Ada kekhawatiran bahwa perpindahan DNA virus dapat menyebabkan mutasi serta gangguan kejiwaan seperti schizophrenia dan gangguan watak.  Organisme Rekayasa Genetika dapat memperburuk gejala ini.

Gen makanan rekayasa genetika pindah kedalam gen badan kita sendiri yang bisa menyebabkan masalah seperti sindrom usus bocor.

  • Usus kecil kita, yang bertanggung jawab sekitar 70% dalam sistem kekebalan tubuh kita, berperilaku seperti sebuah saringan selektif: dan itu memungkinkan hanya nutrisi dan lemak yang dicerna dengan baik, protein serta pati, memasuki aliran darah dan terus mengeluarkan molekul besar, mikroba, dan racun.
  • Sindrom usus bocor terjadi ketika lapisan usus meradang, dan microvilli pada lapisannya menjadi rusak; ini mencegah mikrovili menyerap nutrisi dan memproduksi enzim yang diperlukan untuk pencernaan dan sekresi sehat serta penyerapan.
  • Di antara sel-sel desmosom, yang menjaga sel bersama-sama, membentuk struktur yang kuat mencegah molekul besar lewat.  Ketika suatu tempat menjadi meradang, struktur melemah, memungkinkan molekul yang lebih besar keluar.  Membuat sistem antibodi menghasilkan kekebalan tubuh dan sitokin untuk melawan molekul karena mereka dianggap sebagai antigen.

Penyakit alergi telah meroket di Amerika Serikat, dan di Inggris dengan memperkenalkan  kedelai Rekayasa Genetika, alergi terkait kedelai meningkat hingga 50%.  Namun anehnya badan-badan federal menutup mata terhadap bahaya yang diakibatkan makanan rekayasa genetika.

Pada tahun 1989 ada wabah tragis eosinofilia-mialgia sindrom (EMS), penyakit yang sangat menyakitkan.  Wabah ditelusuri terhadap pemakaian  l-tryptophan supplement yang di produksi oleh sebuah perusahaan Jepang yang menggunakan bakteri rekayasa genetika.  Bakteri yang digunakan adalah untuk meningkatkan hasil, akan tetapi ternyata meningkatkan kotoran selama proses fermentasi - mungkin mengarah ke tingkat kontaminasi yang menyebabkan EMS.

Sampai hari ini, pemerintah telah menolak untuk menangani masalah standar kemurnian untuk hasil produksi Rekayasa Genetika.  Sebaliknya, agen-agen federal dan perusahaan-perusahaan biotek mengklaim bahwa kontaminasi terkait dengan tragedi EMS disebabkan oleh perubahan dalam proses manufaktur perusahaan - meskipun faktanya bahwa perusahaan justru mengikuti standar kemurnian yang dilaksanakan oleh aturan-aturan pemerintah.

EMS adalah penyakit langka dan mampu menyerang dengan cukup cepat sehingga kasus riwayat  pasien dapat dikaitkan dengan suplemen ini, karena cukup gawat dokter memberi peringatan.  Ada hubungan timbal-balik yang sangat jelas antara EMS dan organisme rekayasa genetika.

Akibat yang ditimbulkan oleh produk rekayasa genetika lainnya mungkin tidak akan diketahui dengan cepat dan jelas, tetapi yang pasti akan dapat lebih menghancurkan; seperti yang telah kita laporkan sebelumnya, transgenik yang menyebabkan perubahan genetik mengerikan pada keturunan mamalia.  Para ilmuwan menemukan cacat lahir, angka kematian bayi yang tinggi, dan sterilitas pada hamster, tikus, dan ternak yang diberi makan kedelai dan jagung transgenik,  bahkan beberapa anak anjing hamster mulai tumbuh rambut di dalam mulut mereka.

Mendiang George Wald, penerima Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1967 dan Higgins, Profesor Biologi di Harvard University, salah seorang ilmuwan yang pertama kali  berbicara tentang potensi bahaya dari makanan rekayasa genetika:

soja_hands

Teknologi rekombinan DNA [rekayasa genetika] dihadapkan kepada masyarakat kita dengan berbagai masalah yang belum pernah terjadi sebelumnya, tidak hanya dalam sejarah ilmu pengetahuan, akan tetapi juga dalam kehidupan di atas Dunia... Sekarang seluruh protein baru akan diubah sepenuhnya dalam semalam ke dalam asosiasi baru, dengan konsekuensi tidak ada seorang pun yang bisa meramalkannya,  baik untuk organisme domestik atau tetangga mereka .... Dalam perjalanan ke depan yang bergerak maju ke arah ini mungkin bukan hanya tidak bijaksana akan tetapi berbahaya.  Berpotensi, bisa berkembang biak penyakit hewan dan tanaman baru, sumber-sumber kanker dan epidemi baru.[1]

USDA telah mengeluarkan dua buah laporan Environmental Assessment, satu untuk jagung rekayasa genetika Mosanto yang toleran terhadap kekeringan, dan yang lainnya adalah untuk katun rekayasa genetika Syngenta Biotechnology untuk tahan hama.  USDA percaya bahwa kapas "tidak akan menimbulkan risiko hama tanaman", sedangkan untuk jagung, USDA sedang mempertimbangkan apakah jagung dimasukkan di bawah regulasi, atau menetapkan statusnya sebagai non-regulated (melarang sama sekali tidak ada dalam daftar).  Periode untuk memberikan komentar kepada kedua Environmental Assessment dibuka sampai dengan tanggal 11 Juli 2011.

Bertindak sekarang juga! Katakan kepada USDA bahwa jagung dan kapas tidak harus diregulasi ulang- bahwa tanpa kontrol yang ketat, tanaman Rekayasa Genetika akan mengganggu tanaman non-Rekayasa Genetika, mencemari mereka, termasuk tanaman - organik yang tentu saja akan membuat mereka menjadi non-organik.

Jagung Rekayasa Genetika sangat berbahaya karena untuk dikonsumsi manusia.  Seperti disebutkan di atas, gen Rekayasa Genetika dari makanan dapat mempengaruhi bakteri dalam  sistem pencernaan kita, dan dapat menyebabkan alergi, berbagai penyakit dan bahkan kemandulan.

Organisme Rekayasa Genetika [GMO] menyebabkan perubahan genetik yang mengerikan pada keturunan mamalia.  Para ilmuwan menemukan cacat lahir, angka kematian bayi yang tinggi, dan sterilitas pada hamster, tikus, dan ternak yang diberi makan kedelai dan jagung transgenik, bahkan beberapa anak anjing hamster mulai tumbuh rambut di dalam mulut mereka

monsanto

Tidak ada uji klinis manusia dalam makanan rekayasa genetika.  Percobaan pemberian makan manusia yang dipublikasikan hanya mengungkapkan bahwa materi genetika dimasukkan kedalam Kecap Rekayasa Genetika pindah kepada DNA bakteri yang hidup di dalam usus kita dan terus berfungsi.  Bahkan setelah kita berhenti memakan makanan Rekayasa Genetika, kita mungkin masih memiliki protein Rekayasa Genetika yang terus-menerus diproduksi dalam tubuh kita.

[1] George Wald, “The Case Against Genetic Engineering,” The Sciences, Sept./Oct. 1976.

Related:  

  1. Stop Censoring Medical Science
  2. American Diabetes Association's Guidelines Are Killing Diabetics!
  3. Superbugs: Will Millions Die Needlessly Before We Act?
  4. A Government of Monsanto, by Monsanto, and for Monsanto
  5. Monsanto & the Merchants of Death

Diterjemahkan oleh: akhirzaman.info

Source: anh-usa.org

Share/Save/Bookmark
Dibaca :4141 kali  

Komentar-Komentar  

Quote
 
0
hati hati kedelai impor dari amerika serika adalah hasil rekayasa genetik... jadi indonesia sasaran perang biologi AS!!!
Quote
 
0
sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Genetically_modified_food
Traditionally, farmers in all nations saved their own seed from year to year. It should be noted that this does not apply in more agriculturally developed countries for some crops. Corn is one example where producers generally have not saved seed since the early 1900s with the advent of hybrid corn through selective breeding. Seed producers grow the seed corn instead due to the effort needed to produce hybrids.[98] The offspring of the hybrid corn, while still viable, lose the beneficial traits of the parents, resulting in the loss of hybrid vigor. In these cases, the use of hybrid plants has been the primary reason for growers not saving seed, not intellectual property issues, and has been in practice well before genetically-mod ified seed was developed. However, the practice of not saving seed in non-hybrid crops, such as soybean, is mainly due to intellectual property regulations. Allowing to follow this practice with genetically modified seed would result in seed developers losing the ability to profit from their breeding work[citation needed]. Therefore, genetically-mod ified seed is subject to licensing by their developers in contracts that are written to prevent farmers from following this practice.
Quote
 
0
sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Genetically_modified_food
Traditionally, farmers in all nations saved their own seed from year to year. It should be noted that this does not apply in more agriculturally developed countries for some crops. Corn is one example where producers generally have not saved seed since the early 1900s with the advent of hybrid corn through selective breeding. Seed producers grow the seed corn instead due to the effort needed to produce hybrids.[98] The offspring of the hybrid corn, while still viable, lose the beneficial traits of the parents, resulting in the loss of hybrid vigor. In these cases, the use of hybrid plants has been the primary reason for growers not saving seed, not intellectual property issues, and has been in practice well before genetically-mod ified seed was developed. However, the practice of not saving seed in non-hybrid crops, such as soybean, is mainly due to intellectual property regulations. Allowing to follow this practice with genetically modified seed would result in seed developers losing the ability to profit from their breeding work[citation needed]. Therefore, genetically-mod ified seed is subject to licensing by their developers in contracts that are written to prevent farmers from following this practice.
Quote
 
0
yg namanya
1.holocaust 6 juta yahudi dibantai pd perang dunia II
2.teori evolusi (baru terori lho ya bukan hukum evolusi)
3.global warming
4.makhluk luar angkasa (alien, ET, UVO, crop circle dll)
5.kiamat 2012 (kalo bencana besar, masih bisa saya terima)
6.pendaratan manusia di bulan (neil amstrong)
7.bahkan sampe isu TERORISME (tragedi 9/11)
dll

itu semua cuma kebohongan
Quote
 
0
@mas isnadi : sebenarnya global warming hanyalah sebuah isu yg sengaja disebarkan ke masyarakat luas agar terjadi kepanikan. HOAX doank.
Coba deh baca2 artikel di internet tentang kebohongan isu Global Warming. Banyak banget yg membahas hal ini. Lengkap dgn data2 & pandangan ahli iklim.
Intinya adalah, Al Gore yg menjadi corong isu ini, melalui filmnya yg fenomenal "The Inconvenient Truth", ternyata malah meraup untung (ekonomi) melalui perusahaan yg didirikannya.

Makanan Rekayasa Genetika & Global Warming sama sekali bukan pilihan bagi kita.
Jangan termakan isu.
Quote
 
0
secara tidak sadar kita dihadapkan pada dua pilihan, produk rekayasa genetika atau global warming, sementara keduanya sama2 'sulit'


Kode keamanan
Segarkan