larger smaller reset

Sejarah Mesir, Bani Israel, Yahudi dan Freemasonry

smbiyf

Berawal di Mesir Berakhir di Palestina

Bab I: Flash Back

Artikel ini dimulai dari sebuah kisah Nabi yang menjadi pengikat tiga agama besar di dunia saat ini: Nabi Ibrahim as. Membicarakan Yahudi adalah terasa kurang bila tidak membicarakan terlebih dahulu Nabi mulia ini. Sejarawan banyak yang sepakat bahwa Nabi Ibrahim as lahir di tanah yang kini penuh dengan kekakacauan, Irak tepatnya di kota Ur, Kaldan di bagian selatan Irak. Ur terletak di pinggiran sungai Eufrat yang terkenal itu. Ada sebagian lagi mengatakan beliau lahir di kota Kutsa, selatan Irak. Sebagai tempat kelahiran Nabi Ibrahim as, kota ini juga masih menyimpan puing-puing reruntuhan akan pengorbanan Nabi Ibrahim as ke dewa-dewa atas perbuatan beliau yang menghancurkan patung.

Puing-puing reruntuhan ini masih tersisa hingga sekarang dan diberi nama Tel Ibrahim. Saat Nabi Ibrahim as hidup, yang memegang kekuasaan adalah raja Namrud bin Kana’an bin Kusyi. Singkat kata, setelah beliau selamat dari kobaran api besar yang dijadikan sebagai “penebusan dosa” untuk para dewa, Nabi Ibrahim as pun hijrah. Hal ini disebabkan selama ini kaumnya tidak pernah menghiraukan dakwah beliau. Beliau hijrah merupakan sebuah keniscayaan dari sejarah para nabi. Pada masa selanjutnya, Nabi Yakub, Nabi Musa, Nabi Isa dan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam semuanya pernah berhijrah. Nabi Ibrahim as hijrah ke tanah Syam (Suriah sekarang) dan tinggal di Haran, sebelah utara Syam. Tetapi di sini para penduduknya juga tidak menghiraukan dakwah beliau. Beliau pun berhijrah ke tanah Kana’an (Palestina).

Di tanah Kan’aan ini beliau mendakwakan tauhid bahwa hanya Allah semata yang patut disembah. Suatu saat tanah Kana’an mengalami masa kekeringan dan paceklik. Nabi Ibrahim as pun bersama istrinya, Sarah pergi menuju Mesir. Pada saat itu Mesir sudah maju dan makmur di bawah kekuasaan raja (Fir’aun) Sanusart II dan Sanusart III. Wilayah kekuasaan Fir’aun pada saat itu membentang hingga Syam (Suriah).


peta-mesir-kuno

peta Mesir kuno

Selama di Mesir inilah Nabi Ibrahim as mendapatkan istri keduanya yang bernama Hajar, yang menurut beberapa riwayat adalah seorang budak dari Fir’aun tetapi ada juga yang mengatakan Hajar adalah anak kandung Fir’aun dari rahim selirnya. Mana yang benar antara kedua riwayat ini bukan itu yang menjadi perdebatan. Inti sejarahnya adalah dari kedua rahim istri nabi Ibrahim as inilah dunia saat ini menjadi sebuah wacana pertempuran tiga ideologi besar: Yahudi, Nashrani dan Islam.

Selanjutnya, Nabi Ibrahim as kembali lagi ke Kan’an (Palestina) dan singgah di Hebron. Di tanah Kana’an ini beliau sempat mengunjungi bebarapa tempat seperti Beersheba, AL Quds, el Khali dan tempat lainnya.

Dari istri kedua beliau, Hajar, Nabi Ibrahim as mendapatkan keturunan Ismail dan dari istri pertama, Sarah, beliau mendapatkan keturunan Ishak, yang kedua-duanya kelak menjadi seorang nabi pula. Kemudian Nabi Ishak as mendapatkan putra bernama Yakub as yang mempunyai nama julukan Israel.

Untuk nama Israel ini, di dalam Al Qur’an hanya disebutkan sekali saja untuk merujuk ke Nabi Yakub as yaitu di surat 3 ayat 93. Silakan Anda mengecek ayat tersebut.

Nabi Yakub as dilahirkan di Palestina pada abad kedelapan sebelum Masehi, atau kira-kira pada tahun 1750 sebelum Masehi. Menurut riwayat beliau hijrah ke tanah Haran. Di tanah baru ini beliau menikah dan dikarunia dua belas putra: Simeon (Samson), Reuben, Levy, Judah, Issachar, Zebulun, Dan, Naphtali, Gad dan Asher. Sedangkan putra terakhir beliau Benyamin, dilahirkan di tanah Kana’an (Palestina), setelah Nabi Yakub as kembali bersama anak-anaknya ke Sa’ir, dekat el Khalil (Hebron).

Yakub dan keluarganya selanjutnya hijrah ke Mesir seperti kejadian yang dialami oleh Nabi Ibrahim as, masa paceklik. Selanjutnya di Mesir inilah Al Qur’an mengisahkan bagaimana kehidupan Nabi Yusuf as dalam surat Yusuf.

Dan atas kebaikan Nabi Yusuf as inilah anak-anak nabi Yakub as dan semua keturunannya hidup dengan tenang. Dan inilah babak awal dari masa Bani Israel. Hal ini dikatakan demikian karena semua keturunan Nabi Yakub as disebut Bani Israel.

Sejarah Bani Israel pun dimulai dari Mesir. Dan Sejarah besar pun mulai terukir di tanah ini hingga nanti ke Palestina.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Mesir-Palestina merupakan dua tanah sejarah semenjak Nabi Ibrahim as hingga sekarang.

Dan judul artikel ini adalah tepat karena dari Mesirlah awal sejarah besar terukir dan di Palestinalah akhir sejarah akan diukir.

Sysru pernah berkata tentang Athena, “ketika kita menjejakkan kaki kita di sini, maka kita tengah berjalan di atas sejarah.”

Kalimat Sysru di atas tepat juga untuk dilabelkan ke artikel ini: tanah Mesir-Palestina, adalah dua tanah yang akan menjadi sejarah akan berawal sejarah Bani Israel dan berakhirnya Yahudi.

Bab II : Bani Israel di Mesir

Para sejarawan berpendapat ketika nabi Yakub as dan semua keluarganya hijrah ke Mesir, Mesir saat itu di bawah pemerintahan dinasti Hyksos pada abad kesembilan belas sebelum Masehi (1878-1580).

Hyksos adalah bangsa penggembala asal Asia yang hijrah ke Mesir. Kisah klasik suatu bangsa pindah adalah masa paceklik. Bangsa ini berhasil memanfaatkan kelemahan penguasa Mesir pada saat itu dan membentuk empat dinasti penguasa Mesir selanjutnya.

Selama masa dinasti Hyksos, Bani Israel hidup dalam keadaan aman dan makmur. Singkat kata, Ahmes berhasil mengalahkan dinasti Hyksos pada abad keenam belas dan mengusir mereka. Maka Mesir kembali di bawah pemerintahan bangsa asli Mesir dan membentuk dinasti XVIII.

Dinasti penguasa Mesir baru ini melihat bahwa Bani Israel lebih berpihak ke Hyksos dari pada ke mereka, maka dinasti ini pun mulai merasa resah akan keberadaan Bani Israel di Mesir.

Sebagai bahan tambahan saling berganti masa penguasa tanah Mesir berikut penulis sajikan kepada Anda silsilah masa kekuasaan Mesir.

Periode sebelum masa dinasti 3500-3100 sebelum Masehi

Periode dinasti awal 3100-2686 sebelum Masehi

  • 'Scorpion'

Dinasti pertama c.3100-2890 sebelum Masehi

  • Narmer
  • Menes (Hor-Aha)
  • Djer
  • Wadj (Djet)
  • Den
  • Anendjib
  • Semerkhet
  • Qa'a

 Dinasti kedua c.2890-2686 Sebelum Masehi

  • Hotepsekhemwy
  • Raneb
  • Nynetjer
  • Seth-Peribsen
  • Khasekhemwy
  • Kerajaan Tua c.2686-2181 Sebelum Masehi

 Dinasti ketiga c.2686-2613 sebelum Masehi

  • Sanakhte (Nebka) (c.2688-2668)
  • Djoser (c.2668-2649)
  • Sekhemkhet (Djoser Teti) (c.2649-2641)
  • Khaba (c.2641-2637)
  • Huni (c.2637-2613)

 Dinasti keempat c.2613-2494 sebelum Masehi

  • Snofru (c.2613-2589)
  • Khufu (Cheops) (c.2585-2566)
  • Djedefre (c.2566-2558)
  • Khafre (Rekhaf) (c.2558-2532)
  • Menkaure (Mykerinos) (c.2532-2514)
  • Shepseskaf (c.2514-2494)

 Dinasti V c.2494-2345 sebelum Masehi

  • Userkaf (c.2494-2487)
  • Sahure (c.2487-2475)
  • Neferirkare Userkhau (c.2475-2455)
  • Shepseskare (c.2455-2448)
  • Raneferef (c.2448-2445)
  • Niuserre (c.2445-2421)
  • Menkauhor (c.2421-2413)
  • Djedkare (c.2413-2381)
  • Unas (Wenis) (c.2381-2345)

 Dinasti VI c.2345-2181 sebelum Masehi

  • Teti (c.2345-2313)
  • Pepi I Meryre (c.2313-2279)
  • Merenre (c.2279-2270)
  • Pepi II Neferkare (c.2279-2181)
  • Periode pertengahan awal c.2181-2040 sebelum Masehi

 Dinasti VII / VIII c.2181-2173 sebelum Mas

  • Wadjkare Qakare Iby

 Dinasti IX /X c.2160-2040 sebelum Masehi

  •  Meryibre Kheti (Akhtoy) I
  • Merykare
  • Kanrferre
  • Nebkaure Kheti (Akhtoy) II
  • Wahkare Kheti (Akhtoy) III
  • Merikare 11th Dynasty c.2133-1991 sebelum Masehi
  • Intef I (Inyotef I) Sehertawy (c.2133-2123)
  • Intef II (Inyotef II) Wahankh (c.2123-2074)
  • Intef III (Inyotef III) Nakhtnebtepnefer (c.2074-2066)
  • Mentuhotep I ? (c.2066-2040)

 Kerajaan masa pertengahan c.2040-1786 sebelum Masehi

 Dinasti XI

  • Mentuhotep II Nebhepetre (c.2040-2010)
  • Mentuhotep III Sankhkare (c.2010-1998)
  • Mentuhotep IV Nebtawyre (c.1998-1991)

 Dinasti XII c.1991-1786 sebelum Masehi

  • Amenemhet I Sehetepibre (c.1991-1962)
  • Senusret I Kheperkare(c.1962-1917)
  • Amenemhet II Nubkaure (c.1917-1882)
  • Senusret II Khakhperre (c.1882-1878)
  • Senusret III Khakaure (c.1878-1841)
  • Amenemhet III Nimaatre (c.1841-1796)
  • Amenemhet IV Maakherure (c.1796-1790)
  • Queen Sobeknerfu Neferusobek (c.1790-1786)

Periode pertengahan kedua c.1786-1567 sebelum Masehi

 Dinasti XII (kira-kira ada 70 raja) c.1786-1633 sebelum Masehi

  • Wegaf Khawitawire (c.1783 - 1779)
  • Amenemhet V Sekhemkare
  • Harnedjheriotef Hetepibre
  • Sobekhotep I Khaankhre (ca.1750)
  • Hor
  • Amenemhet VII Sedjefakare
  • Sobekhotep II Sekhemre-Khutawy (ca.1745)
  • Khendjer
  • Sobekhotep III
  • Neferhotep I Khasekhemre (c.1723-1713)
  • Sobekhotep IV Merihotepre Khaneferre (c.1713)
  • Iaib (c.1713-1703)
  • Ay Merneferre (c.1703-1680)
  • Neferhotep II

dan lebih dari delapan raja pada dinasti XIV c.1786-1603 sebelum Masehi

Nehesy dinasti XV c.1674-1567 sebelum Masehi

  • Hyksos kings
  • Sheshi (Salitis?)
  • Yakubber (Bnon?)
  • Khyan (Apachnan)
  • Apepi I (Apophis)
  • Apepi II (Khamudi?) (c.1542-1532)

 Dinasti XVI c.1684-1567 sebelum Masehi Raja-raja Hyksos

  • Anather
  • Yakobaam ?
  • Dinasti XVII c.1650-1567 sebelum Masehi
  • Sobekemsaf I
  • Sekhemre Wadjkhau
  • Sobekemsaf II
  • Intef VII
  • Tao I Seakhtenre
  • Tao II Sekenenre
  • Kamose Wadjkheperre

patung-raja-raja-firaun-mesir

patung raja-raja (Firaun) Mesir

Kerajaan Baru c.1570-1070 sebelum Masehi

Dinasti XVIII c.1570-1293 sebelum Masehi

  • Ahmose I Nebpehtyre (c.1570-1546)
  • Amenhotep I Djeserkare (c.1546-1527)
  • Thutmose I Akheperkare (c.1527-1515)
  • Thutmose II Akheperenre (c.1515-1498)
  • Queen Hatshepsut Maatkare (c.1498-1483)
  • Thutmose III Menkhepere (c.1504-1450)
  • Amenhotep II Akheperure (c.1450-1412)
  • Thutmose IV Men-khepru-Re (1412-1402)
  • Amenhotep III Nebmaatre (c.1402-1364)
  • Amenhotep IV/Akhenaten Neferkheperure (c.1350-1334)
  • Smenkhkare Ankhheperure (c.1334)
  • Tutankhamen Nebkheperoure (c.1334-1325)
  • Ay Kheperkheperure (c.1325-1321)
  • Horemheb Djeserkheperure (c.1321-1293)

 Dinasti XIX c.1293-1185 sebelum Masehi

  • Ramses I Menpehtyre (c.1293-1291)
  • Seti I Merienptah Menmaatre (c.1291-1278)
  • Ramses II Meriamen Usermaatre Setepenre (c.1279-1212)
  • Merneptah Hetephermaat Baenre Meriamen (c.1212-1202)
  • Amenmes Heqawaset Menmire Setepenre (c.1202-1199)
  • Seti II Merenptah Userkheperure Setepenre (c.1199-1193)
  • Merneptah Siptah Sekhaenre/Akhenre (c.1193-1187)
  • Queen Twosret Setepenmut Sitre Meriamen (c.1187-1185)

 Dinasti XX c.1185-1070 sebelum Masehi

  • Sethnakhte Userkhaure Setepenre (c.1185-1182)
  • Ramses III Usermaatre Meriamen (c.1182-1151)
  • Ramses IV Usermaatre/Heqamaatre-Setepenamen (c.1151-1145)
  • Ramses V Usermaatre Sekheperenre (c.1145-1141)
  • Ramses VI Nebmaatre Meriamen (c.1141-1133)
  • Ramses VII Usermaatre Setepenre Meriamen (c.1133-1128)
  • Ramses VIII Usermaatre Akhenamen (c.1128-1126)
  • Ramses IX Neferkare Setepenre (c.1126-1108)
  • Ramses X Khepermaatre Setepenptah (c.1108-1098)
  • Ramses XI Menmaatre Setepenptah (c.1098-1070)

 Periode pertengahan ketiga c.1070-664 sebelum Masehi

  • High Priests (Thebes)
  • Dinasti XXI sementara ada di Tanis
  • Herihor Siamun Hemnetjertepyenamun (c.1080-1074)
  • Piankh (c.1074-1070)
  • Pinedjem I Meriamen Khakheperre Setepenamun (c.1070-1032)
  • Masaherta (c.1054-1046)
  • Djedkhonsefankh (c.1046-1045)
  • Menkheperre (c.1045-992)
  • Smendes II (c.992-990)
  • Pinedjem II (c.990-969)
  • Psusennes (c.969-959)

 Dinasti XXI

  • Tanite c.1070-945 sebelum Masehi
  • Nesbanebded Hedjkheperre Setepenre (Smendes I) (c.1070-1043)
  • Nephercheres (Neferkare-hekawise Amenemnisu Meramun (c.1043-1039)
  • Psusennes I Akheperre Setepenamun (c.1039-1000)
  • Amenemope Usimare Setepenamun (c.1000-991)
  • Osorkon the elder (Osochor) (c.991-985)
  • Psinaches (c.985-976)
  • Psusennes II Titkheprure (c.976-962)
  • Siamun Nutekheperre Setepenamun Siamun Meramun (c.962-945)

 Dinasti XXII

  • Bubastite c.945-730 sebelum Masehi
  • Sheshonq I Hedjkheperre Setepenre (c.945-924)
  • Osorkon I Sekhemkheperre Setepenre (c.924–889)
  • Sheshonq II Hekakheperre Setepenre (ca. 890)
  • Takelot I Usimare (c.889–874)
  • Osorkon II Usimare Setepenamun (c.874–850)
  • Harsiese (ca. 865)
  • Takelot II Hedjkheperre Setepenre (c.850–825)
  • Sheshonq III Usimare Setepenamun (c.825–773)
  • Pamai (c.773–767)
  • Sheshonq V Akheperre (c.767–730)
  • Osorkon IV (c.730–712)

 Dinasti XXIII

  •  Tanite c.817-730 sebelum Masehi
  • Pedibastet Meriamen Usermaatre Setepenre(c.818–793)
  • Iuput I (ca. 800)
  • Sheshonq IV Usermaatre Meriamen (c.793–787)
  • Osorkon III Usermaatre Setepenamen (c.787–759)
  • Takelot III Usermaatre (c.764–757)
  • Rudamon Usermaatre Setepenamen (c.757–754)
  • Iuput II Meriamen sibastet Usermaatre (c.754–712)
  • Nimlot (ca. 740)
  • Peftjauabastet Nefer-ka-re (c.740–725)
  • Thutemhat (ca. 720)
  • Pedinemti (ca. 700)

 Dinasti XXIV c.720-714 sebelum Masehi

  •  Shepsesre Tefnakht (c.724-717)
  • Wahkare Bakenrenef (c.717-712)
  • Dinasti XXV 747-656 sebelum Masehi
  • Piye Usimare Sneferre (Piankhi) (747-716)
  • Shabaka Neferkare Wahibre (716-702)
  • Shebitku Djedkaure Menkheperre (702-689)
  • Taharka Khunefertemr (689-663)
  • Tanutamun Bakare (663-656)
  • Periode dinasti terakhir 664-332 sebelum Masehi

 Dinasti XXVI 664-525 sebelum Masehi

  •  Necho I (664-656)
  • Psammetic I Wahemibre Psamtek (656-609)
  • Necho II Wahemibre Neko (609-594)
  • Psammetic II Neferibre Psamtek (594-587)
  • Wahibre (Haaibre) (Apries) (587-569)
  • Ahmose II Khnemibre (Amasis) (569-526)
  • Psammetic III Ankhkaenre (526)

 Dinasti XXVII 525-404 sebelum Masehi

  •  Cambyses II (525-522)
  • Darius I (521-486)
  • Xerxes (486-465)
  • Artaxerxes I (465-424)
  • Darius II (423-405)
  • Artaxerxes II (405-359)

 Dinasti XXVIII 404-399 sebelum Masehi

  •  Amenirdis (Amyrtaeus) (404-399)
  • Dinasti XXIX 399-380 sebelum Masehi
  • Nefaarud I (Nepherites I) (399-393)
  • Psammuthis Userre Setepenptah Pasherienmut (ca. 392)
  • Hakor Khnemmaere Setpenkhnum (Achoris) (392-380)
  • Nefaarud II (Nepherites II) (380)

 Dinasti XXX 380-343 sebelum Masehi

  •  Nakhtnebef Kheperkare (Nectanebo I) (380-362)
  • Djedhor (362-360)
  • Nekhtharehbe Snedjemibre Setpenanhur (Nectanebo II) (360-343)

 Dinasti XXXI 343-332 sebelum Masehi

  •  Artaxerxes III (343-338)
  • Arses (338-336)
  • Darius III (336-332)
  • Periode Romawi Kuno Raja-raja Masedonia
  • Alexander the Great (332-323)
  • Philip III Arrhidaeus (323-317)
  • Alexander IV Aegus (317-311)

 Dinasti Ptolemaik 323-30 sebelum Masehi

  •  Ptolemy I Soter (305-282)
  • Ptolemy II Philadelphus (284-246)
  • Arsinoe II (278-270)
  • Ptolemy III Euergetes I (246-222)
  • Bernice II (246-221)
  • Ptolemy IV Philopator (222-205)
  • Ptolemy V Epiphanes (205-180)
  • Harwennefer (205-199)
  • Ankhwennefer (199-186)
  • Cleopatra I (194-176)
  • Ptolemy VI Philometor (180-164)
  • Cleopatra II (175-115)
  • Ptolemy VII Neos Philopator (164-145)
  • Ptolemy VIII Euergetes II (145)
  • Cleopatra III (142-101)
  • Ptolemy IX Soter II (116-80)
  • Ptolemy X Alexander I (107-88)
  • Ptolemy XI Alexander II (80)
  • Ptolemy XII Neos Dionysos (80-51)
  • Queen Bernice IV (58-55)
  • Ptolemy XIII (51-47)
  • Queen Cleopatra VII (51-30)
  • Ptolemy XIV (47-44)
  • Ptolemy XV (44-30)

Kembali ke nasib Bani Israel, pada masa dinasti XIX berkuasa, tepatnya pada masa Ramses II, Bani Israel mengalami masa-masa yang paling sulit dalam kehidupan mereka.

Hal ini disebabkan pada masa sebelumnya, orang-orang Mesir mendapatkan perlakuan yang berbeda dalam masa dinasti Hyksos dan juga semakin banyaknya populasi mereka hingga menjadi begitu dominan dalam masyarakat.

Dan ketika Ramses II berkuasa, Bani Israel dijadikan budak yang hina dengan hak-hak kehidupan yang begitu jauh dari orang-orang Mesir pada umumnya. Di samping alasan di atas, Bani Israel dijadikan budak karena manuver-manuver mereka yang mencoba untuk mengkudeta dinasti XIX tersebut.

perbudakan-israel1
ilustrasi perbudakan terhadap Bani Israel

perbudakan-israel

ilustrasi Bani Israel menjadi budak dan mendapatkan hukuman

Dalam keadaan tertekan inilah, tampillah putra terbaik dari Bani Israel yang kemudian dijadikan oleh Allah menjadi nabi sekaligus pembebas Bani Israel dari kehinaan yaitu Nabi Musa as.

Bab III: Penindasan dan Eksodus

Penindasan Firaun atas Bani Israel begitu hebat, hingga Allah sendiri menggunakan kalimat,

"..mereka menyiksa kalian dengan siksa yang pedih…Pada yang demikian itu ada cobaan yang besar dari Tuhan"(QS Ibrahim 14:6)

Penindasan tidak hanya berupa fisik dengan menjadikan mereka budak tetapi juga berlanjut terhadap generasi mereka. Firaun dalam sejarah yang masyhur ia adalah Ramses II, juga memerintahkan untuk membunuh anak laki-laki Bani Israel dan para perempuannya dipermalukan. Dalam konteks modern, mempermalukan perempuan berarti dijadikan pelacur atau dijadikan obyek senonoh dalam bentuk tarian setengah telanjang atau dijadikan pelayan dengan pakaian setengah telanjang.

Itu semua dilakukan oleh Firaun tanpa ampun. Setelah lama menjadi budak, kira-kira hampir 400 tahun lamanya, Bani Israel pun akhirnya mendapatkan seorang penolong yang pernah menjadi anak angkat Firaun sendiri yaitu Musa. Nama Musa sendiri adalah dari bahasa Kopti tua, gabungan di antara dua kata, Mu dan Sa. Mu artinya air dan Sa artinya pohon. Jadi Musa berarti pohon air. Demikian yang penulis nukil dari tafsir Al Azhar milik ulama panutan penulis, Buya Hamka di juz ke-9.

horus

Horus, salah satu Dewa Mesir. Kini dipakai menjadi simbol negara termasuk Indonesia

Beliau dinamai demikian sebab di waktu bayi beliau dilemparkan oleh ibunya ke sungai Nil dengan diletakkan di dalam sebuah peti kayu, lalu dipungut oleh puteri Firaun kemudian dipelihara yang oleh Allah menjadikan Musa the enemy of Firaun’s enemy. Singkat kata, setelah adu kekuatan antara sihir dan mukjizat Allah di hadapan seluruh rakyat Mesir, Firaun semakin gusar akan kehadiran Nabi Musa as di Mesir dengan misinya : Pembebasan Bani Israel. Kegusaran Firaun bukan hanya terletak pada tiada artinya kekuasaanya di mata Nabi Musa as akan halnya ia sebagai Tuhannya bangsa Mesir, tetapi juga akan tiadanya Bani Israel di tanah Mesir.

Apalah artinya seorang raja diraja tanpa budak belian yang hina? Tidak ada seorang pun yang jadi raja jika tidak ada yang menjadi budak. Prinsip sederhana ini merupakan alasan Firaun untuk tidak melepaskan Bani Israel dari tanah Mesir. Bani Israel dihina tapi juga dibutuhkan. Bani Israel ditindas tapi juga berguna atas nama pembangunan. Sebuah kisah klasik hingga di zaman modern: suatu bangsa ditindas akan hak-haknya tapi dibutuhkan dalam perekonomian atas nama Negara. Kita dapat melihatnya sekarang maka kaum buruh dengan upah yang murah tapi tidak diperhatikan akan hak-haknya. Meski demikian, para buruh tersebut sangat dibutuhkan untuk menggerakkan roda perekonomian Negara. Menjadi budak di Negara sendiri? Boleh jadi demikian.

Kembali ke nasib Bani Israel. Pembangunan piramid dan bangunan besar lainnya di Mesir pastilah membutuhkan tenaga yang banyak tapi murah dari ongkos kas negara. Dan itu jelas didapatkan dari tenaga Bani Israel. Sebuah bangsa yang begitu besar populasinya semenjak dinasti Hyksos. Maka Allah mengurus Nabi Musa as untuk membebaskan Bani Israel dari perbudakan. Pembaca yang budiman, pembebasan Nabi Musa as ini meliputi dua hal. Yang pertama pembebasan secara fisik dari perbudakan. Dan yang kedua pembebasan secara spiritual dari budak hawa nafsu dengan bertauhid kepada Allah semata. Hanya Allah sajalah yang patut disembah dan dipuja.

apis

Apis, dewa yang kemudian menjadi model sapi betina Samiri (lihat surat Al Baqarah)

Dengan petunjuk Allah, Nabi Musa as mulai melakukan manuver politik dengan menggalang kekuatan untuk siap-siap eksodus besar-besaran dari Mesir. Tetapi langkah Nabi Musa as ini pun mulai dikeluhkan oleh Bani Israel sendiri. Ibarat kata, mereka seperti anjing yang tercepit di pintu pagar. Tidak ditolong anjing tersebut kesakitan tetapi jika ditolong pun ia akan menggigit. Nah, Bani Israel megeluh akan perjuangan Nabi Musa as ini direkam dalam Al Qur’an dalam surat ke-7 ayat 129,

”Mereka (Bani Israel) berkata, ”Telah disakiti kami sebelum engkau datang kepada kami, dan sesudah engkau mendatangi kami. ”

Dengan keteguhannya dan dengan optimisme berlandaskan iman, Nabi Musa as menyakinkan Bani Israel bahwa ia akan membimbing mereka ke tanah yang dijanjikan, Kana’an, Palestina sekarang ini. Tetapi, pembaca yang budiman, ada hal yang perlu ditekankan akan hal ini. Tanah atau bumi yang dijanjikan oleh Allah melalui Nabinya hanyalah untuk hamba-hamba Allah siapa saja yang Dia inginkan. Dengan kata lain, hanya bangsa yang beriman kepada Allahlah maka bumi atau tanah di manapun berada untuk dihuni, digarap dan dijadikan tempat untuk beribadah kepada Allah. Dengan demikian tanah Palestina adalah tanah yang dijanjikan untuk semua bangsa yang beriman (bertauhid) kepada Allah.

Bukan hanya untuk Bani Israel semata! Untuk mempertegas hal ini silakan buka surat ke-7 (al-'Araf) ayat ke-128 dan surat ke-21 (al-Anbiya) ayat ke-41. Kembali ke kisah Nabi Musa as, Nabi Musa as membawa misi untuk melepaskan Bani Israel dari penindasan Firaun juga membawa misi lain yaitu dakwah tauhid. Sudah bukan rahasia lagi kalau bangsa Mesir begitu percaya dengan dewa-dewa. Di samping percaya dengan dewa-dewa, mereka juga percaya dengan kekuatan sihir yang menurut mereka adalah bentuk pertolongan dari para dewa. Berkaitan dengan ini, maka Firaun meminta para ahli sihirnya untuk bertarung dengan kekuatan yang dibawa oleh Nabi Musa as. Maka terjadilah pertarungan terbuka antara Nabi Musa as dan para ahli sihir tersebut.

musa-vs-sihir

ilustrasi Nabi Musa as dan ahli sihir di hadapan Firaun

Singkat kata, para ahli sihir tersebut kalah. Maka kalahlah pula Firaun atas kekuatannya yang diwakilkan kepada para ahli sihirnya. Perlu pembaca ketahui bahwa ahli sihir di zaman Firaun memiliki kedudukan lebih dekat daripada para jenderal perang atau pejabat besar lainnya. Ini diperkuat oleh Al Qur’an dalam surat ke-7 (al-'Araf) ayat ke-110 ketika Firaun meminta perintah kepada ahli sihir atas kekuatan yang dibawa Nabi Musa as berupa tongkat yang menjadi ular.

anubis
Anubis, Dewa Kematian

Luar biasa! Firaun meminta perintah dari ahli sihir, bukan dirinya yang memberi perintah. Dapat Anda bayangkan betapa powerful-nya para ahli sihir tersebut di mata Firaun! Tapi apa yang terjadi ketika mereka kalah dihadapan Nabi Musa as? Ibarat pepatah, sudah jatuh tertimpa tangga pula. Itulah yang terjadi pada Firaun. Ahli sihir yang sudah kalah tadi juga membelot secara ideologi. Tepat dihadapan Firaun!

khnum
Khnum, Dewa Ram.

Dewa ini menjadi simbol organisasi rahasia Yahudi Firaun yang kekuatannya diwakilkan pada ahli sihir tercoreng dua kali secara beruntun. Kemarahan yang begitu besar pun terlontarkan. Dan ekses ini pun berlanjut ke Bani Israel. Bani Israel pun melontarkan marahnya kepada Nabi Musa as akan semuanya ini. Melihat hal ini, maka Allah memberi perintah kepada Nabi Musa as. Dan perintah dari Allah untuk ini hanya satu : Segera keluar dari tanah Mesir!

eksodus
Eksodus terbesar dalam sejarah pun terjadi.

Bani Israel dengan di bawah komando Nabi Musa as mulai keluar dari tanah Mesir. ilustrasi Bani Israel sedang eksodus Sebuah eksodus Bani Israel yang sangat bersejarah dan sekaligus berbahaya ! Bersejarah, karena inilah langkah awal mereka mulai mengawali sebuah kehidupan baru hingga masa kini. Bersejarah, karena inilah awal mereka menjadi sebuah bangsa yang benar-benar memiliki sebuah tanah sendiri, bukan tanah bangsa lain. Dan tanah tersebut adalah Kana’an, Palestina. Bersejarah, karena inilah awal mereka menjadi sebuah bangsa yang mulai terkuak kedoknya yang pembangkang, penakut, sombong, tamak terhadap dunia, pembunuh, tukang adu domba dan sebagainya yang dapat kita rasakan hingga masa sekarang ini.

osiris

Osiris, salah satu dewa Mesir

Bersejarah karena inilah awal mereka akan terpecah menjadi dua kekuatan besar di masa sekarang ini selain agama Islam, Yahudi dan Nashrani. Bersejarah karena mereka menjadi bangsa yang merdeka. Bukan lagi menjadi budak hina. Berbahaya, karena mereka pasti diburu oleh tentara Firaun untuk dibunuh karena keluar dari Mesir. Berbahaya, karena mereka baru kali ini menggembara di belantara padang pasir tanpa pengalaman sama sekali hidup dalam dunia padang pasir. Berbahaya, karena mereka akan menghadapi semuanya, tanah yang dijanjikan, hidup bebas, ideologi tauhid dengan taruhan nyawa.

Tetapi Bani Israel tidak punya pilihan lain. Eksodus atau tidak sama sekali! Ingin membuat sejarah baru atau terkubur oleh sejarah itu sendiri di tanah Mesir. Nabi Musa as pun mulai mengantarkan mereka menuju tanah baru. Dan itu harus dimulai dengan menyeberangi Laut Merah. Ketika sampai di hadapan Laut Merah ini pun ada di antara mereka mulai menggerutu. Di depan laut terbentang luas sementara mereka tidak punya kapal atau perahu untuk menyeberang. Di belakang tentara Firaun siap menggorok leher mereka.

Kembali mereka menyalahkan Nabi Musa as atas tersudutnya keadaan mereka. Dan kembali, sejarah besar terjadi. Dan ini pun hanya sekali dalam hidup. Bila eksodus besar-besaran ini hanya terjadi dalam sekali di sejarah manusia, maka laut yang terbelah juga terjadi hanya sekali dalam sejarah. Memang kehidupan Bani Isarel penuh dengan sejarah besar.  Eksodus, laut terbelah adalah bagian dari sejarah besar mereka. Dengan terbelahnya laut Merah atas pertolongan Allah dengan melalui ketukan tongkat musa, maka selamatlah Bani Israel dari kejaran Firaun.

musa-laut-terbelah

ilustrasi terbelahnya laut Merah

Nasib Firaun sendiri? Mati secara menggenaskan di lautan yang ia akui di bawah kekuasaannya bersama seluruh tentaranya ketika mencoba melewati jalan yang sama ditempuh oleh Bani Israel. Dan mayatnya ini tetap diselamatkan oleh Allah sebagai bukti kekuasaan Allah atas manusia paling sombong yang pernah lahir di dunia.

musa-laut-terbelah1

ilustrasi Bani Israel sedang menyeberangi laut Merah

Menurut sejarah, hanya mayat Firaun Ramses II ini sajalah yang di paru-parunya terdapat bekas rendaman air laut. Adapun mumi yang lain tidak ditemui hal ini. Ini yang membuat para ahli sejarah Mesir Kuno menyakini jika Ramses II adalah Firaun yang mengejar Nabi Musa as.

Terlepas dari itu semua, sejarah kehidupan Bani Israel memasuki babak baru.

Dan artikel ini akan menguak bagaimana watak asli mereka hingga mampu merubah wajah dunia ini menjadi baik dan buruk.  Itu semua berawal dari eksodus mereka.  Dan sejarah besar ini telah berawal di Mesir !

Bab IV: Masa Pengasingan, Bani Israel dan Ilmu Sihir

Dalam bab sebelumnya penulis telah menyajikan kepada Anda eksodus Bani Israel. Kini kita akan melihat satu sisi kehidupan Bani Israel dalam pengasingan mereka. Setelah Bani Israel selamat dari kejarahan Firaun, muncullah sekelompok orang yang menentang Nabi Musa as dan Nabi Harun as. Kelompok ini dikenal keras kepala dan berlumuran dosa. Tingkah pola mereka yang congkak ini nampak ketika Nabi Musa as mengajak kaumnya untuk masuk ke Kana’an (Palestina sekarang) Jawaban dari kaumnya dapat Anda baca di surat ke-5 (al-Ma'idah) ayat ke-22.

Intinya adalah Bani Israel ingin masuk ke Kana’an tanpa bersusah payah melawan musuh yang ada di tanah tersebut. Toh, menurut mereka selama ini Allah telah banyak membantu mereka dari kejaran Firaun, terutama terbelahnya laut Merah. Demikianlah pendapat mereka. Kalimat yang terlontarkan dari mereka sangat tidak layak.

”Pergilah Engkau dan Tuhanmu dan berperanglah kalian berdua. Sesungguhnya kami hanya duduk menanti saja.”

Demikianlah jawaban dari Bani Israel. Secara fisik mereka telah merdeka. Tetapi secara jiwa mereka masih tetap budak yang hina. Mereka hanya menanti kemenangan tanpa perlawanan, dan bermimpi di siang bolong bahwa toh Tuhan akan pasti memberi mereka tanah itu seperti yang dijanjikan. Bila memang demikian, tentu Tuhan tidak perlu repot-repot menyuruh berperang. Inilah pikiran picik dan sekaligus memperlihatkan sifat mereka yang penakut, tidak memiliki harga diri dan semau gue. Akhirnya, Allah membiarkan mereka selama 40 tahun menjadi pengembara di padang pasir tanpa bisa memasuki tanah Kana’an.

40 tahun ini merupakan makna bahwa Allah akan menghilangkan satu generasi yang berjiwa kecil tadi dan akan menggantikan generasi lain yang tangguh dan benar-benar tidak tersisa sedikit pun jiwa budak hina dahulu. Sebelum mereka berhasil masuk ke tanah kana’an, Nabi Musa as wafat terlebih dahulu. Namun, banyak kisah di dalam Al Qur’an yang mengkisahkan beberapa kejadian yang terdapat di dalam Al Qur'an.

patung-sapi-emas

Patung sapi emas

Kejadian ini terkait hingga hari ini. Dan yang populer adalah cerita penyembahan anak sapi. Penyembahan anak sapi ini terjadi ketika Nabi Musa as harus bertemu dengan Allah selama 40 hari. Selama itu pulalah terjadi penyelewengan di Bani Israel. Anak sapi yang terbuat dari emas bukanlah ide yang timbul begitu saja dari diri Samiri, sang tokoh pembuatnya. Seperti yang kita ketahui sebelumnya, Bani Israel telah lama tinggal di negeri Mesir, sebuah negeri yang penuh dengan dewa-dewa. Dan kontak budaya serta agama Mesir dengan Bani Israel telah terjalin lama. Dan dari sebagian Bani Israel inilah masih ada yang menyimpan budaya lokal Mesir, penyembahan terhadap dewa.

uncle-sam-samiri

Uncle Sam atau Paman Sam

Tokoh Samiri sendiri di angkat oleh Allah dalam Al Qur'an bukanlah hanya sekedar nama. Ia rupanya memiliki ilmu sihir, sebuah ilmu wajib dipelajari di Mesir, dan belum hilang pula kepercayaannya terhadap kekuatan dewa yang ia yakini, meski ia melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana Firaun mati tenggelam dan bagaimana pula ular-ular, sebuah makhluk binatang yang menjadi simbol kekuatan di Mesir, milik para ahli sihir kalah oleh tongkat Nabi Musa as. Samiri rupanya masih menyimpan keyakinan pagan.

Dalam masa selanjutnya, ribuan tahun hingga kini, ilmu sihir, ular dan simbol-simbol peradaban Mesir kuno ini masih digunakan oleh Yahudi dalam organisasi rahasianya (pembaca harap sabar untuk masuk pada artikel ini. Penulis akan menyajikannya kepada Anda. Untuk saat ini Anda harus tahu lebih dahulu sejarah panjang Bani Israel ini. Dan adalah bukan hal yang aneh jika Allah mengangkat kisah Nabi Musa as lebih banyak dari pada nabi-nabi yang lain karena ini terkait dengan zaman hari ini. Mengapa demikian, pastikan Anda mengikuti terus artikel ini).

Samiri juga tahu kalau bukan hanya dirinya yang masih menyimpan keyakinan pagan Mesir ini. Ia dengan cerdik menggunakan kesempatan emas tanpa kehadiran Nabi Musa as. Adapun Nabi Harun as, Samiri tahu kalau beliau tidak 'sekeras karakternya' seperti Nabi Musa as. Kisah tentang ini dapat Anda baca lebih jauh di surat Thoha surat ke-20 (Thaha) ayat ke-85 hingga ke-98.

penyembahan-anak-sapi

ilustrasi penyembahan anak sapi oleh Bani Israel

Selanjutnya dari kisah Samiri ini adalah ia diusir oleh Nabi Musa as. Tidak dijelaskan selanjutnya bagaimana nasib Samiri. Tetapi yang menarik adalah timbul pertanyaan, apakah Samiri diusir diikuti pula oleh sebagian Bani Israel yang percaya pada apa yang Samiri bawa? Jika tidak, mengapa budaya bangsa India hari ini sama dengan cerita dalam Al Qur'an, penyembahan (anak) sapi. Perlu diselidiki lebih lanjut oleh para sejarawan kaitan yang begitu erat antara Mesir kuno dan India hari ini. Kita tahu kalau sungai Nil merupakan sungai suci bagi bangsa Mesir. Dan sungai Gangga di India pun demikian.

hapi
Hapi dewa sungai Nil

dewi-gangga

Gangga, dewi sungai Gangga

Kita tahu kalau sapi adalah dewanya bangsa Mesir dan sapi pulalah binatang suci umat Hindu.

apis1

Apis, dewa berbentuk sapi bangsa Mesir

nandini

Nandini, sapi tunggangan dewa agama hindu

Kita tahu kalau ular kobra adalah simbol kekuatan bagi Firaun dan tukang sihir di Mesir dan ular kobra pulalah binatang yang begitu dekat dengan budaya India.

Lihatlah Apopis, dewa ular bangsa Mesir ada persamaan dengan Dewa Siwa, perhatikan ular kobra yang ada di leher.

dewa-siwa
Dewa Siwa

Kita tahu kalau bangsa Mesir percaya dewa matahari Ra dan Hindu percaya pada dewa Surya.

ra
Ra, dewa matahari bangsa Mesir kuno

dewa-surya

Surya, dewa matahari agama Hindu

Selengkapnya lihat gambar berikut akan dewa-dewa bangsa Mesir kuno

 dewa-dewi-mesir

Apakah Samiri dan pengikutnya menyeberang ke India dan membentuk peradaban dan agama baru di sana? Biarkan ini menjadi pekerjaan rumah para sejarawan untuk membuktikannya.

Kembali kepada kisah penyembahan sapi. Bangsa Mesir telah lama percaya akan penyembahan sapi dan Samiri menggunakan ilmu sihirnya untuk membuktikan bahwa budaya Mesir kunolah yang menolong mereka dari bencana Firaun. Ini dikatakan olehnya dalam Al Qur'an:

"Inilah Tuhanmu dan Tuhan Musa tetapi Musa telah lupa" (QS Thaha 20:88)

Perhatikan kalimat Samiri: Musa telah lupa.

Samiri tahu kalau dulu Nabi Musa as pernah dibesarkan di lingkungan istana Mesir yang penuh dengan ukiran dewa-dewa. Dan Samiri tahu jika Nabi Musa as dulu pernah lama tinggal di Mesir dan hidup serta bergaul dengan budaya Mesir. Dan tentu Nabi Musa as tahu persis akan Apis, dewa sapi bangsa Mesir. Maka ia mengatakan kalau Nabi Musa as lupa. Lupa akan budaya dan dewa Mesir.

Tetapi Samiri lupa jika Nabi Musa as bukanlah penyembah dewa!

Penyembahan Bani Israel kepada anak sapi hasil ilmu sihir Samiri merupakan bukti bahwa Bani Israel percaya akan sihir begitu kuat. Mengapa dapat dikatakan demikian?

Mereka dengan jelas-jelas melihat kekuatan Allah melalui terbelahnya laut Merah tetapi tidak percaya akan keberadaan Allah itu sendiri. Ini dapat Anda tinjau di surat Al Baqarah ayat ke-55.

Dan ayat ini merupakan petunjuk bagi kita bahwa Bani Israel yang diteruskan hingga kini adalah pelopor aliran filsafat empirisme.

Dan untuk menghapus keyakinan mereka pada kekuatan sapi ini, maka Allah membuat skenario akan terbunuhnya salah seorang Bani Israel. Dan untuk mengetahui siapa pembunuhnya tersebut mereka harus memotong seekor sapi!

Tetapi oleh Bani Israel mereka mengajak debat, sebagai keengganan mereka untuk melakukannya.

Keengganan ini ada dua. Pertama untuk menutupi pembunuh sesungguhnya dan yang kedua ada yang merasa 'kualat' memotong sapi yang dulu mereka percayai sebagai binatang suci. Kalaupun sapi itu dipotong, yang mereka tahu adalah dengan ritual ala bangsa Mesir kuno bukan dengan ritual baru ala syariah Nabi Musa as.

Keengganan mereka ini dapat dibaca pula di surat Al Baqarah ayat ke-67 hinga ke-74.

Ada satu hal dalam ayat tersebut di atas. Bani Israel tidak hanya pelopor aliran filsafat empirisme, tetapi juga aliran rasionalisme dengan mencoba berdebat dalam pemotongan sapi betina yang menurut mereka tidak masuk akal.

Demikianlah kisah Bani Israel dalam pengasingan yang mempertontonkan sebagian dari mereka yang percaya akan sihir.

Kedekatan Bani Israel dengan ilmu sihir ini akan kembali hadir di zaman kita saat ini. Ada terdapat istilah Kabbalah, sebuah aliran kuno bangsa Mesir yang dihidupkan kembali oleh Yahudi dan juga simbol-simbol bangsa Mesir kuno lainnya yang terkait dengan mistik dan sihir.

Bab V: Zaman Setelah Nabi Musa as

Nabi Musa as wafat sebelum beliau menginjakkan kakinya di tanah Kana'an. Adapun nasib Bani Israel sendiri dipimpim oleh Yusya' bin Nuh atau dalam Bible beliau disebut Joshua. Menurut para ahli tafsir, beliaulah yang menemani Nabi Musa as dalam surat al Kahfi ayat ke-60 dan 62. Di bawah kepemimpinan Yusya' bin Nuh ini, Bani Israel mulai menyusun serangan dalam satu pasukan generasi baru setelah empat puluh tahun lamanya mereka terlunta-lunta di padang pasir. Pada tahun 1190 sebelum Masehi, beliau berhasil menaklukkan musuh dan menduduki kota Jericho.

Kemudian mereka menyerang kota Adi, sebelah Ramallah, dan berusaha menaklukan al Quds (yang ketika itu menjadi ibu kota bangsa Yabus). Namun, beliau gagal. Jumlah pasukan yang lebih kecil dari musuh membuat mereka terhalang untuk menguasai semua wilayah di Kana'an (Palestina). Yusha bin Nuh adalah seorang pahlawan yang gagah berani dan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad nama beliau disebut oleh Rasul sebagai berikut:

"Sesungguhnya matahari belum pernah ditahan bagi manusia kecuali untuk Yusya'di hari-hari pertempurannya merebut kota al Quds."

yusya-bin-nuh
ilustrasi Yusya bin Nuh yang sedang berdo'a agar matahari tertahan

Sepeninggal Yusya', Yahudi dipimpin oleh sekelompok pemimpin yang dikenal dengan sebutan "Para Hakim", dan zaman mereka ini dikenal dengan nama "Zaman Para Hakim". Kondisi masyrakat Bani Israel ketika di Palestina kembali mengalami penyelewengan moral serta agama. Dan hal ini lebih akut dan sulit untuk diperbaiki. Sepuluh perintah Allah dari Nabi Musa as dalam Taurat banyak yang diselewengkan. Memang mereka menguasai tanah Palestina, tetapi kesatuan dan kekuatan mereka lemah akibat dari perbuatan mereka sendiri yang lebih mementingkan nafsu diri sendiri.

Di saat itulah banyak kabilah-kabilah badui yang menyerang mereka. Dalam keadan terjepit, Allah melahirkan di tengah-tengah mereka Para Hakim. Dan kepemimpinan mereka ini tidak berdasarkan hak warisan keturunan. Mereka mendapatkan posisi ini setelah melewati serangkaian ujian berat. Dengan adanya ujian ini, lahirlah para pahlawan Bani Israel. Karena itu dalam satu waktu, bisa saja terdapat beberapa hakim yang maju bersama-sama memerangi musuh-musuh mereka. Dan pemerintahan para hakim ini berlangsung selama 150 tahun. Dari sekian para hakim, yang terkenal adalah:

1. Gideon

Ia berusaha menyatukan Bani Israel di bawah kekuasaannya. Namun, watak keras kepala Bani Israel telah menenggelamkan rasa persatuan dan solidaritas mereka. Inilah faktor yang menghambat tujuan Gideon.

gideon

ilustrasi Gideon sedang menyerang

2. Samson

Ia adalah seorang yang keras dan kuat. Banyak peran yang dilakukannya dalam memerangi bangsa Filistine. Dalam film Samson and Delillah beliau digambarkan tidak terhormat karena gara-gara wanita beliau terhina.

3. Samuel

Ia adalah seorang pemimpin agama yang kemudian dijadikan Nabi. Beliaulah yang merupakan kisah di mana Thalut menjadi jenderal untuk berperang dengan Jalut di surat Al Baqarah ayat ke-246 hingga 251. Pada masa beliau, Bani Israel dalam masa-masa sulit sebagai sebuah bangsa besar. Mereka ingin agar kejayaan sebagai sebuah bangsa besar dapat terwujud. Dan ini hanya diraih dengan berperang melawan musuh-musuh mereka. Karena itulah, mereka meminta kepada Nabi Samuel untuk menentukan seorang raja bagi mereka yang dapat memimpin dan berperang melawan musuh-musuh mereka. Selanjutnya Anda dapat merujuk ke surat al Baqarah ayat ke-246 hingga 251.

4. Deborah

Beliau adalah seorang wanita yang kuat dan nekatan. Ia mampu mengambil peran laki-laki dalam berbagai peperangan. Ia adalah seorang wanita keturunan Ephraem. Masa Para Hakim ini berlangsung hingga berdirinya kerajaan Bani Israel. Jumlah mereka sampai lima belas hakim di antara mereka yang telah disebutkan di atas adalah Tashnael, Ahor, Shamago, Yadan, Yefta dan lain-lain. Para sejarawan mengatakan bahwa pada zaman Para Hakim, Bani Israel mirip dengan Amerika Serikat: setiap wilayah satu suku dipimpin oleh beberapa pembesar suku. Suku-suku ini semuanya saling berhubungan dan disatukan oleh satu ikatan. Jika Anda membaca Kitab Para Hakim di Bible, Anda akan mendapatkan kesimpulan bahwa masa ini adalah masa terburuk Bani Israel. Kejahatan dan kemungkaran tersebar, patung-patung disembah, orang-orang saleh dibunuh dan perzinaan semarak. Akibat dari penyimpangan akidah dan moral, Bani Israel tertimpa banyak cobaan dan serangan musuh. Puncak dari keputus-asaan mereka ini disampaikan melalui dialog di surat al Baqarah tadi. Maka Allah memilih Thalut atau Saul sebagai pemimpin perang.

thalut

ilustrasi Thalut diresmikan menjadi pemimpin perang oleh Nabi Samuel Dan jadilah beliau pemimpin Bani Israel untuk berperang. Dan ini terjai pada 1025 sebelum Masehi. Thalut atau Saul adalah raja pertama Bani Israel. Namun, beliau tidak pernah berada di ibu kota. Hidupnya lebih banyak dihabiskan di tenda militer dan medan pertempuran. Musuh-musuhnya tidak pernah memberi kesempatan untuk membentuk entitas sebuah kerajaan.

Peperangan beliau yang termashur adalah ketika berhadapan dengan Jalut atau Goliath. Tidak hanya karena pasukan yang dibawanya yang sedikit melawan pasukan berjumlah besar, tetapi juga tampilnya seorang anak muda yang berhasil membunuh Jaluth atau Goliath, Daud yang kemudian juga menjadi raja sekaligus nabi.

nabi-daud

 Nabi Daud as atau David lahir di kota Betlehem. Beliau adalah Daud bin Yussa. Di masa remajanya beliau adalah penggembala kambing, sebuah profesi para nabi dan rasul sebelum di angkat menjadi nabi atau rasul. Nabi Daud as menjadi raja setelah Thalut wafat. Beliau menjadi raja pada tahun 1044 sebelum Masehi hingga 963 sM. Kira-kira 40 tahun masa pemerintahan beliau. Pada tujuh tahun pertama pemerintahannya, el Khalil (Hebron) adalah ibu kota kerajaan. Namun, pada tahun-tahun berikutnya, ibu kota kerajaan dipindahkan ke Yerusalem. Pada masa pemerintahannya, beliau berhasil menaklukkan dan mengusir bangsa Yabus dari kota al Quds pada tahun 995 sM.

Beliau adalah pendiri kerajaan Islam untuk Bani Israel di Palestina yang sesungguhnya. Kerajaan Islam? Mungkin Anda bertanya demikian. Mengapa disebut kerajaan Islam? Pembaca yang budiman, semua Nabi dari Nabi Adam as hingga Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam membawa satu misi tunggal yang sama: Tiada Tuhan selain Allah. Dan ini adalah tauhid. Dan inti dari Islam. Yang membedakan hanyalah syariat. Syariat Nabi Musa as dan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam berbeda, karena kondisi waktu dan tempat serta memang itu adalah ketetapan Allah. Maka kita pun harus bangga bahwa pendiri kerajaan dan kejayaan Islam pertama di bumi Palestina adalah Nabi Daud as. Ini penting untuk disampaikan di sini.

Karena bumi Allah ini hanya untuk orang muslim untuk diolah sesuai titah pertama: khalifatullah fil ardh. Maka gaungkan bahwa Nabi Daud as dan Nabi Sulaiaman as adalah pendiri kejayaan umat Islam Bani Israel di Palestina. Nantinya, apabila ada selain umat Islam yang ingin menginjakkan kakinya di tanah suci Palestina ia harus bertauhid. Jika tidak, maka bangsa manapun tidak pantas berada di Palestina sebagai penguasa. Inilah apa yang disampaikan oleh Nabi Musa as pertama kali kepada Bani Israel untuk mengusir bangsa Filistine dari Palestina. Karena misi sentral Nabi Musa as adalah tauhid dan bangsa Filistine saat itu adalah bangsa berideologi pagan.

Dan ini akan berlanjut di masa mendatang ketika semua umat Islam harus berhadapan dengan bangsa non Muslim di Palestina untuk pengusiran besar-besaran demi kesucian tanah Palestina dan demi tauhid Islam yang dibawa oleh Nabi Musa as hingga Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam. Ini juga penting disampaikan di sini bahwa nabi Daud as adalah beragama Islam. Maka jika Geert Wilders dalam wawancaranya mengatakan I don't hate moslem but I hate Islam, maka ia telah membenci apa yang dibawa oleh Nabi Musa as dan Nabi Daud as. Dan kalimat Geert Wilders tersebut pun dalam konteks agar umat Islam mengganti agamanya.

Karena yang ia "bakar" adalah lumbung yang bernama Islam sementara isinya tidak dibakar. Padahal bila seseorang tidak ingin terbakar olehnya ia harus keluar dari lumbung tersebut. Ini artinya ia harus keluar dari agama Islam. Sebuah kalimat bersayap agar umat Islam berganti agama atau tidak beragama Islam! Setelah Nabi Daud as wafat, maka sebagai penggantinya adalah Nabi Sulaiman as. Zaman beliau ini secara umum adalah zaman tenang baik secara politik, sosial dan ekonomi. Hal tersebut dikarenakan Nabi Daud as telah menghilangkan segala rintangan dan menaklukkan seluruh kekuatan politik. Dengan demikian, Nabi Sulaiman as dapat berkonsentrasi pada pembangunan dan perluasan kerajaan Beliau menjadi raja pada tahun 963 hingga wafat pada tahun 923 sM.

Kejayaan kerajaan Islam zaman Nabi Sulaiman as ini merupakan hal yang wajar. Di satu sisi karena masa tenang secara politik juga karena Nabi Sulaiman as memohon agar beliau diberi sebuah masa kerajaan yang hebat hingga tidak ada lagi Nabi sesudahnya yang diberi anugerah seperti beliau. Artinya, semasa hidup Nabi sesudah Nabi Sulaiman as tidak memiliki apa yang dimiliki oleh Nabi Sulaiman as Permintaan beliau terbatas pada nabi bukan umat. Sebab kejayaan umat Islam zaman sesudah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam lebih besar dan hebat dari kerajaan Islam zaman Nabi Sulaiman as. Dan pada masa ini beliau membangun sebuah masjid yang diklaim oleh Yahudi sebagai kuil. Istilah kuil lebih dekat kepada agama pagan, sementara masjid lebih dekat istilahnya kepada Islam.

kuil-sulaiman

Maket ilusi Yahudi-Zionis akan kuil(?) Nabi Sulaiman as. Perhatikan bagaimana kuil tersebut menyimbolkan agama pagan dari pada agama Islam (tauhid).

Jika memang Nabi Sulaiman as membangun sebuah masjid tentu masjid tersebut bukanlah tempat menyimpan harta yang banyak. Sebab di zaman sekarang banyak Yahudi yang menduga di bawah reruntuhan kuil itu terdapat harta Nabi Sulaiman as yang kini di atasnya berdiri masjid al Aqsa. Sebagai seorang muslim dan Nabi, raja Sulaiman tidaklah mungkin menyimpan harta kekayaannya di kuilnya. Menurut Sayid Quthub dalam tafsirnya, beliau mengatakan:

"Tidak semua penduduk bumi menjadi tentara Nabi Sulaiman, karena kerajaannya tidak lebih dari apa yang ada sekarang dikenal dengan Palestina (ini benar menurut penulis, karena ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Sulaiman hanya untuk Bani Israel dan tanah Palestina sebagai misi warisan dari Nabi Musa dan bukan untuk menguasai seluruh jazirah Timur Tengah. Karena itu tadi, dakwah Islam Nabi Sulaiman terbatas pada bangsa Israel, demikian pendapat penulis yang setuju dengan pendapat Sayid Quthub). Juga tidak semua jin dan burung ditundukkan bagi Nabi Sulaiman, hanya beberapa kelompok dari mereka."

Demikian pendapat Sayid Quthub. Sebagai kata penutup untuk bab ini, Nabi Sulaiman inilah yang menjadi sasaran fitnah Yahudi Zionis di masa mendatang sebagai penguasa ilmu sihir dan pelindung setan. Fitnah terus berlangsung dengan ilusi tentang kuil yang sejatinya hanyalah sebuah masjid untuk beribadat. Tetapi oleh Yahudi-Zionis dijadikan alasan untuk meruntuhkan masjid al Aqsa dan mendirikan kerajaan setan berlandaskan ilmu sihir Kabbalah.

kuil-sulaiman1
Gambar ilusi kuil Nabi Sulaiman as

Hal ini disampaikan oleh Allah dalam surat al Baqarah ayat ke-102 tentang fitnah atas Nabi Sulaiman as yang penyembah Iblis dan pelindung setan serta memiliki ilmu sihir penerus ilmu sihir Kabbalah.

Bab VI: Awal Kejatuhan Bani Israel

Dan telah kami tetapkan terhadap (Bani Israel) dalam kitab itu :

"Sesungguhnya kamu akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan pasti kamu akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar. Maka apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) pertama dari kedua (kejahatan) itu, kami datangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan yang besar, lalu mereka merajalela di kampung-kampung, dan itulah ketetapan yang pasti terlaksana. Kemudian Kami berikan kepadamu giliran untuk mengalahkan mereka kembali dan Kami membantumu dengan harta kekayaan dan anak-anak (generasi) dan Kami jadikan kamu kelompok yang lebih besar. Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat, maka (kejahatan) itu bagi dirimu sendiri, dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang lain) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam masjid (al Aqsa), sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai." (QS Bani Israil 17:4-7)

bani-israel

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memberitahukan bahwa sesunguhnya Dia akan mengirim kepada mereka (Bani Israel) sampai hari kiamat orang-orang yang akan menimpakan kepada mereka azab yang seburuk-buruknya. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksa-Nya, dan sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan Kami bagi-bagi mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan; diantaranya ada yang saleh dan di antaranya ada yang tidak demikian. Dan Kami coba mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk agar mereka kembali (kepada kebenaran)" (QS al-‘Araf 7:167-168)

smbiy1f
smbiyf2
smbiy3f
Dalam bab ini, penulis akan memberikan pengantar awal kejatuhan dari Bani Israel setelah wafatnya Nabi Sulaiman as. Yang perlu Anda ketahui pula bahwa agama Islam itu telah pecah menjadi golongan-golongan yang jauh dari ajaran awalnya itu bermula pada Bani Israel. Jika selama ini Anda mengetahui bahwa Syiah, Ahmadiyah adalah "sempalan" dari agama Islam, maka sebenarnya agama Yahudi dan Nashrani juga aliran yang telah menyimpang dari agama Islam semenjak wafatnya Nabi Sulaiman as.

Yahudi dan Nashrani, kedua-duanya merupakan agama yang keluar dari ajaran Nabi Musa as yang mana nota bene Nabi Musa as membawa dogma Tiada Tuhan Selain Allah. Dan ini inti agama Islam. Bila Anda membaca ayat surat ke-17 (Bani Israil) di atas tadi maka ada dua kali hukuman Allah atas Bani Israel. Dalam tafsir al Azhar, milik ulama karismatik Buya Hamka, ini ditafsirkan sebagai hukuman yang menimpa Bani Israel pada masa-masa pengusiran, pembunuhan dan pembantaian pada zaman Nebukanedzar. Tetapi pertanyaanya adalah kapan masa hukuman pertama dan hukuman kedua? Menurut penulis, hukuman pertama dan kedua ini dibagi menurut zaman kedatangan sebelum dan sesudah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam.

Hukuman pertama adalah semua pengusiran, pembunuhan dan pembantaian Bani Israel pada masa sebelum Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam. Dan masa kejayaan pertama mereka pun sebelum risalah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam: Nabi Sulaiman as.

Sementara hukuman kedua adalah masa setelah risalah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam, baik itu yang dilakukan oleh Hitler maupun oleh Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam sendiri ketika tiga suku Yahudi di kota Madinah diusir. Dan ini belum berakhir. Sebab seperti yang Allah tegaskan di ayat tadi, mereka akan dihabisi di Palestina pada saatnya nanti di masa mendatang. Janji Allah akan ditetapi dalam bentuk pemusnahan Bani Israel yang diwakili oleh Yahudi (Zionis) dan kaum Nashrani yang membantu mereka di tanah suci Palestina:

"Dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang lain) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam masjid (al Aqsa), sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai."

Dan kejayaan kedua Bani Israel adalah pada saat ini, yang mana diwakili oleh Amerika Serikat, Inggris, Uni Eropa, dan pastinya, Israel (Yahudi yang terpencar keseluruh dunia). Sampai sejauh ini penulis belum membahas tentang Yahudi secara spesifik. Penulis masih menyebut nama sebagai Bani Israel saja. Memang Bani Israel ini pecah menjadi dua kubu besar dengan bendera agama sempalan dari Islam yang dibawa oleh Nabi Musa as, Nabi Daud as, Nabi Sulaiman as, Nabi Daniel, Nabi Samuel, Nabi Yahya as (Nabi Yohanes sang Pembaptis) Nabi Isa as, dan Nabi umat Bani Israel lainnya, yang semuanya tentu membawa satu dogma: Tiada Tuhan Selain Allah dengan syariah yang berbeda pada kondisi waktu dan tempat.

israeljudahSebagai pengantar masuk pada babak penting ke bentuk agama Yahudi dan Nashrani ini, penulis sengaja memberikan kepada Anda bagaimana kutukan dan hukuman Allah terhadap Bani Israel. Disebutkan dalam al Qur'an secara umum, tetapi oleh Bibel lebih terperinci. Hukuman abadi terhadap Bani Israel. Lalu bagaimana dengan kita, umat Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam, umat Islam secara keseluruhan? Kata Buya Hamka dalam tafsirnya, Bani Israel dikisahkan oleh Allah sebagai bahan pelajaran dan hikmah untuk kita agar kita tidak seperti mereka. Ingat apa yang terjadi di Spanyol (al Andalusia) adalah hukuman Allah atas umat Islam, persis apa yang terjadi pada Bani Israel.

Bagaimana hukuman Allah pertama untuk Bani Israel ini? Mengapa mereka dihukum?

Bab 7: Lahirnya nama Yahudi untuk Bani Israel

Peta kerajaan Judah (Yahuda) dan Israel Pasca wafatnya Nabi Sulaiman as pada 931 sM, Rehoboam, salah satu putranya, naik tahta untuk menjadi raja. Ketika ia menjadi raja, para tetua Israel menjumpainya untuk menuntut ganti rugi atas keluhan-keluhan politis dan religius. Dan sang juru bicara mereka adalah Jeroboam, seorang jenderal Israel yang telah kembali dari pengasingannya di Mesir karena melarikan dari kegagalan kudeta atas kekuasaan pemerintahan Nabi Sulaiman as.

Rehoboam menolak mendengarkan suara konsiliasi dan moderat. Sebaliknya, ia mengirimkan angkatan bersenjata melawan Israel namun ia kalah telak. Kekalahan ini dimanfaatkan oleh Jeroboam untuk membentuk kerajaan baru, kerajaan Israel.

Pecahlah kerajaan yang telah dirintis oleh Nabi Daud as hingga Nabi Sulaiman as menjadi dua kerajaan baru: Judah (Yahuda) dengan rajanya Rehoboam di wilayah Selatan dengan ibu kotanya Jerusalem dan Israel di wilayah Utara dengan ibu kotanya Syakem dan rajanya adalah Jeroboam.

Kerajaan Judah didukung oleh dua suku dari bani Israel sementara kerajaan Israel didukung oleh 10 suku. Perpecahan ini terus berlangsung hingga 100 tahun lamanya. Kerajaan Israel merupakan kerajaan yang rawan di mana penguasanya rata-rata hanya mampu bertahan selama 11 tahun. Semuanya, ada 9 dinasti, jatuh-bangun sepanjang 212 tahun periode monarki. Dan bahkan ada satu dinasti saja yang mampu bertahan hanya dalam waktu 7 hari.

Hanya sedikit dari kesembilan raja yang menempati tahta wafat karena sebab-sebab alamiah, sakit atau tua. Sejarah kerajaan Judah tak kalah riuhnya. 20 raja memegang kekuasaan rata-rata bertahan selama 17 tahun, akan tetapi semuanya dari dinasti yang sama. Dengan pecahnya kerajaan Palestina ini, maka musuh-musuh Bani Israel di masa Nabi Sulaiman as bersiap-siap untuk menaklukkan mereka. Dalam diri Bani Israel sendiri mulailah pula kerusakan secara sosial dan religius terjadi.

Mereka mulai melupakan ajaran-ajaran dari Taurat yang dibawa oleh Nabi Musa as serta beberapa petunjuk dari Nabi Daud as dan Nabi Sulaiaman as. Bahkan ada sekelompok Bani Israel yang masih percaya kepada ilmu sihir Mesir kuno mulai berani tampil. Dan mereka mengklaim bahwa ilmu sihir ini legal secara hukum Taurat karena Nabi Sulaiman as memiliki tentara dari bangsa Jin yang menurut mereka adalah tidak mungkin seorang manusia dapat memerintah bangsa Jin jika tidak memiliki ilmu sihir.

Inilah yang disinggung oleh Allah dalam Al Qur'an surat Al Baqarah ayat 102. Dan mereka ini yang mempelajari ilmu sihir ini menyampaikannya secara lisan dan sembunyi-sembunyi karena setelah kejadian yang menimpa Samiri dengan patung anak sapi emasnya ilmu sihir ini harus disampaikan secara rahasia. Kepercayaan ilmu sihir dengan penyampaian secara lisan inilah kemudian disebut dengan Kabbalah. Kabbalah sendiri berarti "secara lisan". Dan ilmu sihir ini terus diwariskan secara rapi dan rahasia hingga wafatnya Nabi Sulaiman as mereka mulai berani tampil secara terang-terangan.

kabbalah

Simbol Kabbalah yang dinisbatkan pada kejayaan negara Israel

Tidak hanya penggunaan ilmu sihir saja, tetapi The Ten Commandement pun mulai mereka tidak jalani. Akibatnya, mereka mulai pecah secara religius dan sosial hingga dua kerajaan kecil berdiri di tengah-tengah musuh yang siap menyerang mereka. Pada 721 sM, bangsa Assyria menaklukkan kerajaan Israel. Tinggalah kerajaan Judah bertahan hingga pada 586 sM bangsa Babilonia menyerang dan menghancurkan kerajaan Judah beserta masjid yang dibangun oleh Nabi Sulaiman as. Kerajaan Israel yang jatuh ke tangan Assyria ini membuat gatal bagi kerajaan Mesir hanya sebagai penonton saja.

Padahal mereka tahu kalau tanah Palestina adalah daerah yang strategis. Maka pada 608 datanglah Fir'aun dari Mesir untuk menyerang kerajaan Judah dan selanjutnya menyerang ke wilayah Utara bekas kerajaan Israel yang telah dicaplok lebih dahulu oleh Assyria. Perang hebat terjadi antara Mesir dan Assyria sedangkan Bani Israel hanya sebagai tumbal besarnya. Ibarat dua gajah besar yang bertarung maka sang pelanduk yang menerima akibatnya. Melihat Mesir menyerang Assyria, Raja Nebukhanedzar dari kerajaan Babilonia tidak bisa berpangku tangan mengingat kerajaannya telah memiliki hubungan baik dengan kerajaan Assyria.

Maka perang besar pun tidak terelakkan. Bani Israel yang telah dicaplok oleh Assyria kemudian diserang lagi oleh bangsa Mesir kemudian bangsa Babilonia merasa bahwa semuanya tidak ada yang baik bagi mereka. Sekali dijajah tetaplah mereka bukan tuan rumah bagi tanah mereka sendiri. Dapat Anda bayangkan bagaimana mereka dijajah secara beruntun oleh tiga bangsa besar di zamannya tersebut : Assyria, Mesir dan Babilonia. Tetapi inilah janji Allah. Ingat bacalah kembali artikel sebelumnya. Bani Israel akan terhina jika mereka tidak melaksanakan janji Allah dalam Taurat yang dibawa oleh Nabi Musa as. Pada penjajahan bangsa Babilonia inilah mereka mulai mengenal apa yang dinamakan diaspora.

Diaspora adalah istilah di mana Bani Israel mulai berpencar di mana-mana tanpa memiliki tanah sendiri. Mereka hanya dianggap sebagai pendatang saja. Inilah janji Allah seperti yang disebutkan dalam Taurat dan Al Qur'an. Nebukhanedzar lalu membunuh raja terakhir dari kerajaan Judah Shidqiya bin Yawaqem, meruntuhkan masjid, menawan para penduduknya dan membawanya ke Babilonia.

Nebukhanedzar
patung raja Nebukhanedzar

Babilonia adalah sebuah kerajaan dengan agama pagan sebagai agama utama. Di negeri baru ini Bani Israel pun mulai tercemar dengan ide-ide baru dari kebudayaan Babbilonia ini. Kehancuran Palestina dengan segala kepercayaan mereka, masjid dan hilangnya Tabut, tempat menyimpan Taurat Nabi Musa as, membuat mereka mulai mencari jati diri baru agar nilai-nilai Taurat tidak hilang di negeri orang. Mulailah mereka menyusun Taurat yang telah hilang dicabik-cabik semenjak diserang Assyria.

Pada tahun 538 sM, bangsa Persia tampil di muka bumi ini dengah gagahnya menaklukkan kerajaan Babilonia. Dengan sang raja Cyrus, bangsa Persia dari ras Arya ini membawa nasib baru bagi Bani Israel.

Cyrus-The-Great

ilustrasi Cyrus The Great

Tidak ada bendanya dengan bangsa Babilonia, kerajaan Persia pun beragama pagan. Sebuah kepercayaan sangat bertentangan dengan keyakinan yang dibawa oleh Nabi Musa as. Karena Bani Israel memiliki kepercayaan yang berbeda dan mereka ada yang tetap bertahan pada keyakinannya ini maka bangsa Persia menyebut mereka sebagai bangsa Yahudi, sebuah nama yang dinisbatkan dari Yahuda. Sejak saat itu bergantilah penyebutan mereka dari Bani Israel menjadi Yahudi, sebuah nama untuk ras dan sekaligus agama (keyakinan).

Dan nama Yahudi ini khas bagi mereka di zaman tersebut karena mengingat pada masa tersebut pada umumnya bagsa-bangsa lain memiliki keyakinan pagan (percaya pada dewa-dewa) sementara Bani Israel hanya percaya pada satu Tuhan (monoteis). Nama Yahudi adalah sebuah nama untuk ras sekaligus agama. Dan ini satu-satunya yang ada di dunia. Sebagaimana kita ketahui agama Islam diamanatkan kepada Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam dari bangsa Arab, tetapi nama Arab hanya untuk penyebutan bangsa dan tidak ada agama Arab. Demikian halnya dengan agama Nashrani, Hindu dan Budhha. Tetapi Yahudi adalah unik. Ras sekaligus agama dari satu nama.

Dalam artikel sebelumnya, penulis telah menyajikan kepada Anda akan asal-usul lahirnya nama panggilan YAHUDI untuk Bani Israel. Kini Anda kami ajak untuk menyelami sisi gelap dari bangsa Yahudi ini dalam penyelewengannya terhadap Taurat.

Bab VIII: Lahirnya Taurat Versi Barutaurat

Pada masa pengasingan di Babilonia, masa raja Nebukhanedzar, bangsa Yahudi (Bani Israel) telah kehilangan jati diri mereka, baik sebagai satu bangsa maupun secara religius. Sebagai bangsa, mereka dipaksa untuk mengikuti tradisi-tradisi baru di Banilonia. Secara religius, mereka juga dipaksa untuk mengikuti sistem paganisme-penyembahan banyak dewa.

Melihat hal ini, banyak di antara para rabi Yahudi kuatir akan identitas mereka yang monotheis yang berdasarkan pada risalah Nabi Musa as dalam Taurat.

Malangnya, ketika bangsa Babilonia menyerang, risalah ini banyak yang hilang dan juga para rabi yang hafal banyak yang meninggal karena penyerbuan dan pembunuhan.

Atas inisiatif para rabi yang tersisa maka mereka menuliskan ulang isi Taurat yang aslinya sudah tercabik-cabik oleh raja Nebukhanedzar.

Hasilnya?

Seperti yang tercatat dalam sejarah hari ini, Taurat yang ditulis ulang oleh para rabi ini jauh dari keaslian. Sederhana saja mencari jawabannya. Bagaimana mungkin seorang manusia dapat menceritakan alur cerita kehidupannya hingga ia wafat dan dikuburkan?

Inilah yang terjadi, dalam Taurat Nabi Musa "dikisahkan" wafat hingga dikuburkan, sedangkan kata Taurat aslinya adalah risalah yang dibawa oleh Nabi Musa.

Lebih fatal lagi, banyak nabi dalam Taurat (Perjanjian Lama) pernah berbuat salah yang jauh dari sifat kesuciannya yang luhur.

Ini sebenarnya tidaklah mengherankan jika kita mengikuti alur pola pikir mereka. Begini, menurut mereka, jika kita dapat mengambil kesimpulan demikian, para nabi saja pernah berbuat dosa, maka umatnya pun tidak mengapa berbuat dosa karena pasti diampuni oleh Tuhan.

Penyerbuan Babilonia adalah ulah mereka yang telah berbuat dosa. Namun selanjutnya ini dilihat kecil oleh bangsa Yahudi karena mereka menyakini kalau nabi saja berbuat dosa, jadi pantas saja jika rabi, hakim, umat biasa berbuat dosa pula.

Sebagai bahan renungan bagi bangsa Yahudi adalah seperti ucapan Nabi Jeremiah as kepada raja Nebukhanedzar: "Jangan kalian pikir bahwa kalian telah mengalahkan Bani Israel dengan kekuatan kalian. Sesungguhnya ini adalah azab yang disebabkan dosa-dosa mereka yang terlalu banyak".

Ingin tahu isi Perjanjian Lama yang berisikan dosa-dosa para Nabi? Berikut penulis sajikan kepada Anda.

1. Nabi Nuh dalam Kejadian 9: 20-26

Nuh menjadi petani; dialah yang mula-mula membuat kebun anggur. Setelah ia minum anggur; MABUKLAH ia dan TELANJANG dalam kemahnya. Maka Ham, bapak Kana'an itu, melihat AURAT ayahnya. Lalu diceritakannya kepada kedua saudaranya di luar. Sesudah itu, Sem dan Yafet mengambil sehelai kain dan membentangkannya pada bahu mereka berdua, lalu mereka berjalan mundur; mereka menutupi AURAT ayahnya sambil berpaling muka, sehingga mereka tidak melihat AURAT ayahnya. Setelah Nuh sadar dari MABUKNYA dan mendegar apa yang dilakukan anak bungsunya terhadapnya, berkatalah ia, "Terkutuklah Kana'an, hendaklah ia menjadi yang paling hina bagi saudara-saudaranya. Lagi katanya, "Terpujilah Allah, Tuhan Sem, tetapi hendaklah Kana'an menjadi hamba baginya.

(ini adalah isi Taurat yang menunjukkan kebencian terhadap Kana'an karena sebelum Bani Israel masuk ke tanah Kana'an, bangsa Filistin/Kana'an adalah penguasa tanah ini yang selanjutnya dalam sejarah menjadi nama tanah Palestina yang juga diambil dari nama Filistine)

2. Nabi Luth dalam Kejadian 19: 30-38

Oleh sebab Luth tidak berani tinggal di Zoar, pergilah ia bersama kedua anak perempuannya meninggalkan negeri itu menuju sebuah pegunungan untuk menetap di sana. Anak perempuan Luth yang tua berkata kepada yang muda, "Ayah kita memang telah tua, tetapi tidak ada laki-laki lain di sini yang akan menghampiri kita seperti layaknya laki-laki dan perempuan. Marilah lita beri ayah kita minuman anggur agar kita bisa TIDUR DENGANYA dan MENDAPAT KETURUNAN darinya. Maka pada malam harinya, kakak-beradik itu memberi ayah mereka minuman anggur; lalu masuklah yang tua untuk TIDUR dengan ayahnya, sedangkan ayahnya sendiri tidak sadar lagi apa yang terjadi karena MABUK. Keesokan harinya, berkatalah si kakak kepada adiknya, "Tadi malam aku telah BERSETUBUH (BERZINA-penulis) dengan ayah. Bagaimana kalau malam nanti kita memberinya lagi minuman anggur supaya engkau bisa juga melakukan apa yang telah aku lakukan tadi malam."Maka pada malam harinya, mereka kembali memberi ayah mereka minuman anggur, lalu masuklah anak yang muda untuk TIDUR dengan ayahnya, sedangkan ayahnya sendiri juga tidak sadar lagi apa yang terjadi karena MABUK. Lalu mengandunglah kedua anak Luth itu dari ayah mereka. Yang tua melahirkan seorang anak laki-laki, dan menamainya Moab; dialah nenek moyang bangsa Moab yang sekarang. Yang mudapun melahirkan seorang anak laki-laki, dan menamainya Ben-Ami; dialah nenek moyang dari Bani Amon yang sekarang.

(ini adalah isi Taurat untuk mewujudkan keinginan para Rabi Yahudi untuk mendiskreditkan bani Moab dan Bani Amon yang merupakan musuh bebuyutan mereka. Apabila Rout (yakni nenek dari Nabi Daud as dan nenek moyang Nabi Isa as) adalah anak dari Moab, maka ini berarti bahwa para pengarang kitab Taurat itu telah menjadikan mereka semua sebagai keluarga pezina)

3. Nabi Musa dalam Ulangan 32: 49-52

Pada hari itu juga Tuhan berfirman kepada Musa, "Naiklah ke bukit Abrahim yang ada di negeri Moab, sebelah kota Jeriko, lalu pandanglah dari puncak bukit itu tanah Kan'an (Palestina) yang kelak Kuberikan kepada orang-orang Israel. Engkau akan mati di atas bukit yang akan kau naiki itu, supaya engkau dikumpulkan kepada kaum leluhurmu, sama seperti Harun, saudaramu, yang mati di bukit Hor lalu dikumpulkan kepada kaum leluhurnya. Ini adalah karena engkau telah BERKHIANAT kepada-Ku di tengah-tengah orang Israel dan TIDAK LAGI MENGHORMATI kekudusan-Ku di tengah-tengah mereka. Engkau boleh melihat negeri itu terbentang di depanmu, tetapi tidak boleh masuk ke sana, ke negeri yang kuberikan kepada Israel.

(ini adalah isi Taurat yang benar-benar keji terhadap Nabi mereka yang mulia, Nabi yang membebaskan mereka dari Fir'aun. Kitab ini menuduh bahwa Nabi Musalah yang telah membuat patung ular dari tembaga yang disucikan dan dijadikan sesembahan oleh Bani Israel seperti dalam Raja-Raja II 18:4 yaitu: Dan (Hizkia) yang menghancurkan ular tembaga yang DIBUAT Nabi Musa, sebab sampai pada masa itu orang Israel memang masih memuja dan menyembah patung yang mereka beri nama dengan Nehustan itu.)

4. Nabi Harun dalam Keluaran 32: 1-6

Ketika bangsa itu melihat bahwa Nabi Musa mengundur-undurkan turun dari gunung itu, maka berkumpullah mereka mengerumuni harun dan berkata kepadanya, "Buatkanlah sebuah tuhan untuk kami yang akan menuntun jalan kami! Sebab, Musa pemimpin kami, tidak ada di samping kami. Ia telah pergi meninggalkan kami, dan kami tidak tahu apa yang telah terjadi dengannya." Lalu berkatalah Harun kepada mereka, "Tanggalkanlah anting-anting emas yang ada di telinga istri-istri dan anak-anakmu, lalu kumpulkanlah semuanya kepadaku!" Maka seluruh bangsa itu menanggalkan anting-anting emas yang ada di telinga mereka dan membawanya kepada Harun. Setelah semua emas itu berada di tangan Harun, IA MULAI MENGOLAHNYA MENJADI SEBUAH PATUNG BERBENTUK SEEKOR ANAK LEMBU. Kemudian ia berkata kepada mereka, "Hai Bani Israel, INILAH TUHANMU, yang telah menuntunmu keluar dari tanah Mesir!" Ketika Harun melihat orang-orang berkumpul kepadanya, DIDIRIKAN OLEHNYA MEZBAH DI DEPAN ANAK LEMBU ITU. Kemudian ia berseru, "Besok hari raya bagi Tuhan!" Dan keesokan harinya, mereka langsung mempersembahkan hewan-hewan kurban untuk patung tersebut.

(Sebuah isi Taurat yang sangat menghujat seorang Nabi. Padahal orang lain yaitu Samiri yang membuat patung anak sapi itu. Ini hanyalah alasan bagi Yahudi jika sesat maka Nabi Harun lebih sesat lagi dari mereka. Jadi jika Yahudi berbuat dosa maka PASTI diampuni lha wong Nabi saja yang nyata-nyata suci malah membuat patung sembahan, gimana mereka yang awam! Inilah alur logika sesat mereka yang membuat mereka "halal" berbuat dosa besar)

Masih ada lagi kekejian Yahudi terhadap Nabi Daud yang dinyatakan berzina. Ini tidak mengherankan bagi Yahudi karena silsilah yang mereka buat berasal dari anak Nabi Luth (baca di Samuel II).

Singkat kata, jika Yahudi berbuat dosa maka hal ini biasa karena nabi-nabi mereka pun juga demikian. Dosa bagi mereka hal yang sepele dan mereka menyakini pasti diampuni. Syirik, mabuk, berzina, dan dosa lainnya adalah biasa bagi Yahudi, karena para nabi pernah melakukannya juga.

Sungguh benar-benar keji terhadap kesucian Nabi!

Pada artikel di atas penulis telah menyajikan kepada Anda akan penyelewengan Yahudi akan isi Taurat. Dan menurut sejarah yang menjadi penanggung jawab awal penyusunan awal Taurat setelah masa penghancuran Nebukhanedzar adalah dua orang Rabi yaitu Ezra dan Nehemia yang dianggap sebagai Nabi oleh Yahudi. Kini Penulis sajikan kepada Anda sebuah kitab yang dianggap lebih suci daripada Taurat itu sendiri yaitu Talmud.

Bab IX: Lahirnya Talmud, Kitab Hitam Yahudi


talmudPada masa Cyrus the Great, bangsa Yahudi diperbolehkan pulang ke tanah Palestina setelah masa pengasingan mereka di Babylonia. Seperti masa saat ini yang mana gerakan Zionis meminta semua Yahudi kembali ke Palestina tetapi tidak semua Yahudi mau mengikuti ajakan ini karena merasa sudah nyaman di negeri lain, Yahudi di masa Cyrus pun demikian. Tidak semua bangsa Yahudi mau kembali ke Palestina mengingat mereka telah memiliki rumah dan pekerjaan yang tetap serta kehidupan yang lebih baik dari pada di Palestina yang mana mereka harus membangun kehidupan mereka dari awal kembali.

Melihat hal ini, maka para Rabi yang mempunyai semangat persatuan, mulai gusar karena bangsa Yahudi yang terpencar-pencar di negeri orang tidak juga ingin kembali satu ke tanah Palestina. Maka, mereka membuat satu doktrin yang mana doktrin ini terus dipertahankan hingga hari ini dengan jubah Zionis. Doktrin tersebut adalah bahwa bangsa Yahudi adalah bangsa pilihan Tuhan dan Palestina adalah tanah yang dijanjikan oleh Tuhan dan tidak ada kejayaan bangsa Yahudi kecuali bersatu di Palestina dengan bernostalgia akan Haikal dan kejayaan kerajaan Nabi Sulaiman.

Untuk "melegalkan" doktrin ini bahwa ia adalah perintah Tuhan, maka para rabi membungkusnya dengan istilah "Taurat tidak tertulis" atau dengan kata lain wahyu Tuhan yang difirmankan kepada Musa tetapi tidak tertulis. Untuk memudahkan Anda, seperti hadits Qudsi. Bedanya, Wahyu klaiman rabi ini tidak memiliki dasar riwayat dan sama sekali baru terdengar di masa Cyrus, tidak di masa Nabi Musa yang jauh telah wafat sebelumnya. Dan kini tiba-tiba ada istilah wahyu tidak tertulis.

Untuk "melegalkan" hal ini, maka para rabi mengajarkannya secara lisan dan terbatas. Dan dipioniri oleh Ezra dan Nehemia yang telah menyusun lebih dahulu Taurat versi baru, maka Ezra dan Nehemia juga mengajarkan "Taurat Lisan" ini. "Taurat Lisan" ini terus diajarkan untuk menumbuh-kembangkan semangat nasionalisme bangsa Yahudi secara turun-temurun.

ezra
Ilustrasi Ezra

Yang menjadi pertanyaan adalah mengapa sampai perlu para rabi membuat "Taurat Lisan" ini? Jawaban yang mungkin adalah karena bangsa Yahudi pada saat itu tidak memiliki seseorang yang dapat dijadikan pemimpin semenjak hancurnya dua kerajaan kecil mereka. Krisis kepemimpinan inilah yang ingin dibangun oleh rabi. Dan memang dalam "Taurat Lisan" tersebut ada disebutkan jika tidak menaati apa yang disampaikan oleh rabi maka termasuk dosa besar.

"Taurat Lisan" ini selanjutnya diberi nama Talmud. Sebuah kitab inspirasi Zionis hari ini. Mengapa demikian? Sebab dalam Talmud disebutkan bahwa bangsa selain Yahudi adalah binatang dan najis. Sebuah rasisme yang sangat luar biasa dari sebuah bangsa yang terhina oleh dosa mereka sendiri. Untuk lebih jelas mengenai kitab Talmud penulis sarankan kepada Anda untuk membaca buku karya Prof. DR. Muhammad Abdullah asy-Syarqawi dengan judul "Talmud, Kitab Hitam Yahudi Yang Menggemparkan". Dan bagi Anda yang dapat ingin referensi langsung tentang Talmud, penulis sarankan untuk membuka situs www.sacred-texts.com, di situs ini Anda dapat mendownload isi dari kitab Talmud.

nehemia
Ilustrasi Nehemia

Bab X: Sejarah Talmud dan Kaitannya dengan Zionisme.

theodore-hertzl-zionisme

Seperti yang penulis sampaikan pada bab sebelumnya bahwa Yahudi tidak hanya memiliki kitab ajaran tertulis yang telah dimodifikasi ulang oleh Ezra dan Nehemia, tetapi mereka juga memiliki kita “Taurat Lisan” yaitu Talmud.

Talmud terdiri dari dua bagian utama yaitu Mishnah dan Gemara meski masih ada lagi lampiran-lampiran dan tafsiran-tafsiran lain di luar dua bagian utama tersebut. Mengapa terjadi demikian? Hal ini disebabkan ada beberapa rabi yang mengklaim apa yang ia sampaikan juga merupakan “Taurat Lisan” Nabi Musa. Tidaklah mengherankan sebab sejarah awal Talmud ini berasal dari inspirasi manusia yang mana manusia sejatinya memiliki motif masing-masing. Ezra dan Nehemia, dua rabi memodifikasi Taurat awal memiliki motifasi untuk menyatukan bangsa Yahudi yang telah terpencar-pencar dan memiliki kepercayaan ala Babilonia dan Persia. Tentu saja langkah kedua rabi tersebut yang memiliki “Taurat Lisan” ini diikuti oleh rabi lain dengan pengklaiman yang sama: mendapat inspirasi dari Tuhan untuk menyampaikan “Taurat Lisan”.

Dengan demikian, Talmud memiliki isi yang beragam dan satu sama lain isinya ada yang berbeda. Dalam sejarahnya pula, agama Yahudi memiliki dua aliran kitab Talmud: versi Babilonia dan versi Palestina. Dalam versi Babilonia, Mishnah dibagi menjadi Sura, Pumbaditha, dan Neherdea dan dalam versi Palestina Mishnah dibagi menjadi Tiberias, Jamina dan Lydia.

Mishnah adalah bagian pertama dan yang paling utama dari isi Talmud. Mishnah ditulis dalam bahasa Ibrani baru (new Hebrew) yang telah terpengaruh oleh bahasa Yunani, Latin dan Persia. Tiga bangsa dari tiga bahasa tadi ini memang pernah menjajah bangsa Yahudi cukup lama.

Mishnah terdiri dari enam bagian yaitu:

1. Zeraim. Bagian ini terdiri dari 11 risalah. Kesebelas risalah itu adalah:

  • a. Berakhoth, tentang pemberian berkah dan doa-doa juga membahas tentang aturan upacara keagamaan.
  • b. Peah, tentang masalah tanah perkebunan dan hasilnya.
  • c. Demai, tentang masalah subhat.
  • d. Kilaim, tentang masalah percampuran
  • e. Schebiith, tentang hukum berkaitan hari Sabtu.
  • f. Terumoth, tentang masalah persembahan, kurban, dan apa saja yang dapat diersembahkan kepada rabi.
  • g. Maaseroth, tentang pajak sepersepuluh persen dari harta yang dimiliki yang wajib diserahkan kepada anggota keluarga Lewi (:kabilah Ibrani).
  • h. Maaser Schemi, tentang pajak juga.
  • i. Chaalah, tentang keju dan bagian-bagiannya yang wajib diberikan kepada para rabi.
  • j. Orlah, tentang kaum yang tidak dikhitan (kaum paganis atau non-Yahudi)
  • k. Bikhurim, tentang buah tanaman pertama yang wajib diserahkan kepada para rabi.

Dari risalah Zeraim ini dapat Anda bayangkan bagaimana powerful-nya para rabi. Memang semenjak awal penyusunan Taurat, para rabi mengambil alih kekosongan figur yang dapat mempersatukan Yahudi setelah dihancur-leburkan oleh Nebukhanedzar. Tidak ada tokoh yang disegani dan dihormati inilah para rabi menyusun Taurat dan membuat “Taurat Lisan” atau Talmud sebagai kekuatan religius meski Talmud sejatinya bukan risalah Nabi Musa yang diturunkan oleh Allah kepada beliau. Talmud hanyalah akal-akalan rabi untuk menjadi pemimpin atau tokoh yang dihormati.

Selanjutnya bagian kedua dari Mishnah adalah:

2. Moed. Moed berisikan tentang puasa dan hari-hari besar. Bagian ini terdiri dari 12 risalah yaitu :

  • a. Scabbath, tentang berbagai perbuatan yang diharamkan pada hari Sabtu.
  • b. Erubhin, tentang segala perintah dan larangan tentang makanan pada malam Sabtu.
  • c. Pesachim, tentang hari raya Paskah Yahudi.
  • d. Schekalim, tentang besar, panjang dan sifat-sifat bendul.
  • e. Ioma, tentang berhubungan dengan “Hari Kaffarat” (Hari Penebusan Dosa) dan berbagai kewajiban yang harus dilakukan.
  • f. Sukkah, tentang kemah yang dipakai oleh kaum Yahudi sebagai Candi Berpindah (Tabernacle) setelah runtuhnya Haikal Sulaiman. Risalah ini juga membahas hukum-hukum yag berhubungan dengan upacara keagamaan di kemah atau candi.
  • g. Betsah, membahas perbuatan yang haram dan yang mubah yang dilakukan pada setiap hari-hari besar.
  • h. Rosh Haschanah, tentang tahun baru Ibrani atau upacara yang dilakukan pada tahun baru.
  • i. Taanith, tentang puasa dan segala permasalahanannya.
  • j. Megillah, tentang pembacaan buku Ester dan hal-hal yang berhubungan dengan upacara keagamaan pada hari raya Purim.
  • k. Moed Katon, tentang hari raya kedua (Minor Feast) dan membahas tentang segala aturan yang berhubungan dengan hari-hari pertama pada perayaan Paskah Yahudi dan perayaan Succoth.
  • l. Chagigah, tentang perbandingan antara tiga hari raya yaitu Paskah, Succoth, dan hari raya Kemah atau Candi.

3. Nashim. Bagian ini berisi berbagai undang-undang tentang wanita, seperti pernikahan, perceraian, kewajiban wanita, shalat wanita, dan segala masalah yang berhungan dengan mereka. Ini terdiri dari 7 risalah, yang salah satunya yang terkenal adalah Abhodah Zarah (penyembah berhala). Risalah ini menjadi landasan bagi orang-orang Yahudi dalam memperat hubungan mereka dengan agama-agama berhala. Agama berhala di sini maksudnya - menurut mereka - adalah semua agama selain Yahudi. Seperti yang telah mereka alami kalau mereka telah dijajah oleh berbagai bangsa yang beragama pagan dari Mesir, Assyria, Babilonia, Persia dan Yunani, maka kontak antara agama mereka dan agama pagan ini sangat kental. Belum lagi mereka percaya bahwa Nabi Sulaiman sendiri sebagai Nabi yang membolehkan untuk melakukan sihir dan kontak gaib. Hal ini dalam Al Qur’an dibantah oleh Allah dalam Al Baqarah ayat ke-102.

Ketujuh risalah dari Nashim adalah:

  • a. Jebbamoth, tentang saudara-saudara perempuan suami atau saudara-saudara perempuan istri.
  • b. Kethuboth, tentang akad nikah
  • c. Gittin, khusus membahas masalah perceraian.
  • d. Nedarim, khusus tentang masalah nadzar.
  • e. Nasir, khusus tentang apa-apa yang telah dinadzarkan.
  • f. Sotah, tentang perempuan yang dianggap pezina.

4. Nazikin. Bagian ini khusus berhubungan dengan masalah kejahatan atau krimininalitas, baik pidana maupun perdata. Bagian ini terdiri dari 10 risalah yaitu.

  • a. Baba Kama atau Pengantar Pertama. Tentang kejahatan dan kezaliman, serta cara-cara mengatasinya.
  • b. Baba Metsia atau Pengantar Pertengahan. Tentang aturan-aturan yang berhubungan dengan barang-barang temuan, amanat, jual-beli, penyewaan, peminjaman, dan jasa.
  • c. Baba Bathra atau Pengantar Penutup. Ini membahas tentang aturan-aturan yang berhubungan dengan harta perniagaan dan modal yang pada umumnya didapatkan melalui aturan konvensional. Ini juga membahas tentang pembagian harta warisan.
  • d. Sanhendrin, tentang mahkamah atau peradilan yang mencakup hakim, jaksa, terdakwa dan sebagainya.
  • e. Makkoth, tentang hukuman cambuk bagi para kriminal.
  • f. Schebuoth, tentang masalah sumpah.
  • g. Edaioth, tentang masalah kesaksian.
  • h. Horaioth, tentang pengadilan yang menangani kasus-kasus yang dihadapkan ke meja hijau.
  • i. Abhodah Zarah, tentang paganisme (hukum penyembahan berhala).
  • j. Abhoth, tentang berbagai hukum yang berkaitan dengan orang tua dan nenek moyang. Risalah ini juga dinamakan Pirke Abhoth.

5. Kodashim. Bagian ini membahas masalah sesembahan, kurban, dan semua upacara keagamaan. Ini terdiri dari 11 risalah yaitu.

  • a. Zebbachim, tentang sesembahan, hewan-hewan mana yang layak dijadikan sesembahan.
  • b. Chullin, tentang perkara najis dan tradisi menyembelih hewan yang disembelih untuk dikonsumsi sehari-hari.
  • c. Menachoth, tentang tata cara penghidangan daging dan makanan cair.
  • d. Bekhoroth, tentang anak pertama, baik anak pertama sendiri atau anak pertama dari binatang piaraan.
  • e. Erakhin, mengenai penyucian batin agar pelakunya hanya mengkhususkan kehidupan dirinya hanya untuk Allah.
  • f. Temurah, tentang barter atau tukar menukar harta benda.
  • g. Meilah, tentang dosa dan hal-hal yang dapat mengotori kesucian.
  • h. Kerithuth, tentang pajak atau pungutan yang wajib dibayarkan untuk menebus dosa-dosa yang telah dilakukan.
  • i. Tamid, tentang kurban harian, yakni membahas tentang tata cara pengabdian pada Candi yang berhubungan dengan persembahan pagi dan sore setiap hari.
  • j. Middoth, tentang ukuran dan bentuk candi secara geometri. Candi yang dimaksud adalah Haikal Sulaiman.
  • k. Kinnim, tentang sembelihan-sembelihan yang berhubungan burung-burung dan yang dipersembahkan kepada orang-orang miskin.

6. Toharoth. Bagian ini berisi tentang masalah thaharah yang berkaitan dengan kesucian lahir dari benda-benda najis. Bagian ini berisi 12 risalah yaitu.

  • a. Kelim, tentang bejana yang dapat dijadikan sebagai alat untuk bersuci pada upacara keagamaan.
  • b. Oholoth, tentang kemah dan tempat tinggal serta masalah kotoran dan penyuciannya.
  • c. Negaim, tentang air yang ada di kolam atau sumur.
  • d. Parah, tentang sapi kecil dan pemakaian abu bangkainya untuk bersuci.
  • e. Tohoroth, tentang bersuci dari najis.
  • f. Mikvaoth, membahas tentang keadaan sumur atau ruangan yang layak dijadikan sebagai tempat membersihkan diri.
  • g. Inddah, tentang masalah haid dan najis-najis yang keluar dari tubuh wanita.
  • h. Makschirin, tentang ramuan-ramuan.
  • i. Zabhim, tentang air mani, air kencing, dan kotoran lain yang keluar dari tubuh.
  • j. Tebihul Iom, tentang mandi setiap hari.
  • k. Iadaim, tentang tangan dan tata cara membersihkannya dari segala najis.
  • l. Oketsin, tentang buah-buahan dan kulitnya serta bagaimana cara membuang najisnya menurut aturan agama.

Dengan demikian secara keseluruhan Mishnah terdiri dari 63 risalah yang masing-masing memiliki ayat tertentu yang disebut dengan Perakim.

Bab XI: Sejarah Talmud dan Kaitanya Dengan Zionis

Setelah penulis sampaikan kepada Anda isi dari Mishnah, kini penulis sajikan kepada Anda bagian utama yang kedua dari Talmud yaitu Gemara. Gemara merupakan syarah, penjelasan, komentar, tafsir atau catatan pinggir dari Mishnah. Gemara lahir dikarenakan begitu banyaknya teks-teks yang masih global yang tidak jelas penafsirannya dalam kitab Mishnah. Ini bukanlah hal yang mengherankan karena Mishnah lahir dari inspirasi rabi yang berbeda-beda yang masing-masing merasa memiliki otoritas sebagai “penyampai Taurat Lisan” ini padahal sejatinya kitab itu lahir dari kepentingan pribadi para rabi. Cukup lama waktu yang dibutuhkan oleh para rabi dalam menyelesaikan pembuatan kitab Gemara ini, yakni sekitar empat abad dari abad ke-2 Masehi hingga akhir abad ke-6. Menurut sejarah Yahudi sendiri, orang pertama yang melakukan syarah terhadap Mishnah adalah dua putra rabi Judah Hanasi, Rabi Gamaliel dan Rabi Simeon. Kemudian ini diteruskan oleh Rabi Ashi di Sura, sebuah kota yang terletak di tepi sungai Eufrat pada tahun 365 M sampai 435 M. Dan disempurnakan oleh Rabi Abino dan terakhir oleh Rabi Jose pada tahun 498 M.

Ada hal yang mendasar dari syarah Mishnah ini atau Gemara yaitu ia ditulis dalam bahasa Aramaika (Aramaic. Bagi Anda yang ingin tahu bagaimana bahasa Aramaika ini dapat Anda ketahui melalui film karya Mel Gibson: The Passion of Christ ) sedangkan Mishnah ditulis dalam bahasa Ibrani. Dan bahasa Ibrani yang digunakan pada Mishnah adalah bahasa Ibrani baru yang tidak sama dengan bahasa Ibrani yang digunakan pada Kitab Perjanjian Lama. Sebab, ketika Mishnah dituliskan, Bani Israel tidak lagi menggunakan bahasa Ibrani sehari-hari melainkan bahasa Aramaika. Bahasa Ibrani pada waktu itu hanyalah mereka gunakan untuk kepentingan menulis hal-hal yang berkaitan dengan keagamaan saja. Bahasa Ibrani yang mereka gunakan telah bercampur dengan bahasa-bahasa bangsa yang telah menjajah mereka yaitu Yunani, Latin (Romawi) dan Persia.

Dalam sejarahnya, Talmud ada dua versi yaitu Talmud Palestina dan Talmud Babilonia. Talmud Palestina memiliki masa penyusunan yang cukup lama yaitu dari abad ke-2 hingga abad ke-5 M. Rabi yang menyusun Talmud ini bukanlah rabi-rabi Palestina melainkan rabi-rabi kerajaan yang diketuai oleh Jochana. Adapun Talmud Babilonia berawal pada abad ke-4 dan berakhir pada abad ke-6 dengan menggunakan bahasa Aramaika dan Talmud ini bukanlah karya satu tangan rabi melainkan banyak rabi dengan zaman yang berbeda-beda.

Gemara memiliki lampiran-lampiran yang disebut dalam bahasa Ibrani dengan Tosephoth. Rabi Chaia dianggap sebagai tokoh pertama yang memberikan komentarnya pada Gemara, dan komentarnya tersebut dinamakan dengan Baraietoth atau pendapat-pendapat murni yang disusupkan ke dalamnya. Ini berupa tafsiran dan penjelasan yang diberikan ulama terhadap Mishnah di luar sekolah pembelajaran agama Yahudi.

Semua komentar dan pendapat tersebut menjadi lengkap setelah adanya pendapat sampingan dalam bentuk komentar-komentar pendek atau prinsip sederhana yang dinamakan Piske Tosephoth. Talmud yang terdiri dari Mishnah dan Gemara ini menjadi sebuah kitab yang begitu tambun, tetapi belum tersusun rapi karena begitu banyak komentar-komentar sampingan. Adalah Rabi Ishaq ben Ya’qub menerbitkan Talmud kecil yang dinamakan Hilkhoth yang berarti tradisi, sunnah atau adat. Rabi ini banyak menghapus teks-teks yang berisi perdebatan panjang yang menjemukan. Usahanya ini mendapat tentangan dari mayoritas sekte dalam agama Yahudi. Adalah Rabi Maimonides (Moses ben Maimon) pada tahun 1180 (576 H) mengeluarkan karyanya yang mashur yang berjudul Mishnah Torah yang berarti “Pengembalian Undang-Undang”. Kitab ini juga masyhur dengan sebutan Iad Chazakah yang berarti “Tangan yang Kuat”.

Rabi-Maimonides
Ilustrasi Rabi Maimonides

Rabi Maimonides, yang mendapat julukan Si Rajawali Candi Yahudi karena begitu besar jasanya dalam menyusun Talmud yang hingga kini ini sebagai bahan rujukan utama, menyertakan bahasan filsafat besar di dalam karyanya tersebut.

Pada tahun 1240 M muncul sebuah kitab Talmud yang sudah disederhanakan di bawah pengawasan Rabi Ya’qub Ben Asher. Rabi ini merubah karya Rabi Maimonides dengan menghapuskan begitu banyak undang-undang. Para rabi berkonsensus untuk menamakan teks gubahan ini dengan nama Arbaa Turim yang berarti “Undang-Undang Talmud yang Empat”.

Setelah berlalu sekian lama, oleh karena adanya kontradiksi yang jelas antara faksi Fashi, Maimonides dan Asher, muncullah kebutuhan yang tinggi untuk mengadakan sebuah kitab Talmud yang mengandung berbagai solusi dan hukun-hukum praktis ringkas. Seorang rabi dari Palestina yang bernama Joseph ben Ephraim Caro segera memulai pekerjaan besar dan menghasilkan sebuah kitab yang bernama Shulhan Arukh (Set Table) yang berisi berbagai komentar terhadap kitab Arbaa Turim.

Akan tetapi tidak semua Yahudi, yang terpecah menjadi Yahudi Timur dan Barat, menerimanya. Yahudi Barat tidak menerima kitab Shulhan Arukh ini. Oleh karena itu, Rabi Musa Isirlisi menyusun sebuah kitab yang berisi komentar-komentarnya terhadap kitab Shulhan Arukh dengan nama Darakhi Musa yang berarti “Jalan Musa”. Dan Kitab ini ternyata diterima oleh kalangan Yahudi Barat.

Bab XII: Sejarah Talmud dan Kaitannya Dengan Zionis

Selain Taurat dan Talmud ada juga kitab lain yang sama pentingnya bagi Yahudi yaitu Zohar. Menurut para rabi Yahudi, kitab ini merupakan Mishnah ketika Nabi Musa berada di gunung Sinai. Beliau tidak mendiktekannya kepada Joshua (Jusa’ bin Nuh) atau kepada tetua Bani Israel tetapi kepada Nabi Harun secara langsung. Lalu Nabi Harun mendiktekannya kepada Eliyazar sehingga ajaran-ajaran lisan ini dikitabkan dan dinamakan Zohar yang berarti Cahaya. Kitab ini menjelaskan dan komentar terhadap Taurat.

Di samping itu ada lagi empat kitab kecil lainnya yang sebelumnya tidak termuat dalam kitab Talmud, tapi para rabi era terakhir menggabungkannya ke dalam Talmud. Empat kitab tersebut adalah:

a. Masikhith Sufisrim, tentang para penulis.

b. Ibihil Rabiti, tentang hukum pandai besi.

c. KalAllah, tentang pesta (perayaan) dan hukum-hukumnya.

d. Masikhith Dirikh Iritis, yang artinya Petunjuk Hidup, dan kitab ini terbagi lagi menjadi:

1. Rabbah, bagian utama

2. Zuta, bagian tengah.

Seperti yang penulis sampaikan kepada Anda bahwa begitu banyak rabi yang mengarang kitab Talmud dan ini mengakibatkan begitu banyak kitab yang disebut sebagai Talmud dan masing-masing memiliki peran penting bagi Yahudi. Di antara kitab-kitab tersebut adalah:

Biar, berisi tentang pemberitahuan, penjelasan, dan komentar di atas komentar.

Halakhoth, karya Hil Khoth yang berarti hukum-hukum dan usulan-usulan. Kitab ini ditulis oleh beberapa rabi yaitu: Musa ben Maimon (Maimonides), Beshai, Edels, Moses of Kotzen, Kimchi, dan lainnya. Pada sebagian besar masalah, kitab ini mengutip dari kitab Maimonides, Hilkoth Akum yaitu makalah berisi berbagai pendapat tentang bintang, planet, dan derajat bangsa-bangsa. Dan ada juga risalah lainnya bernama Hilkhoth Maakhaloth Asavoroth, yaitu makalah tentang makanan haram.

Iuchasin atau juga disebut Sepher Iu Chasin yaitu makalah tentang keturunan. Membahas tentang sejarah bangsa Yahudi yang suci sejak permulaan dunia sampai tahun 1500 M. Kitab ini diterbitkan di Karaku pada tahun 1580 M.

Jalkut sebuah komentar biasa dari berbagai kitab masa lalu disusun oleh Shimeon of Frankfurt. Kandungan kitab ini tidak ada yang bersifat leterlek tapi hanya bersifat kiasan.

Ked Hakkemach, kitab ini mengandung tentang tempat-tempat dan kondisi alam lahut sesuai dengan susunan abjad. Penyusunnya adalah Rabi Bishai.

Maagen Abraham, penyusunnya adalah Barizula.

Mizbeach Hazzahabh yang berarti “Penyembelihan Emas”. Penyusunnya adalah Rabi Shilimon ben Rabi Mordecai. Kitab ini dicetak di Basel pada tahun 1602 M.

Machzor, tentang berbagai shalat pada hari hari perayaan besar.

Menorath Hammaor yang berarti tatakan cahaya lilin. Kitab yang ditulis berdasarkan Talmud ini memuat komentar-komentar majazi dan sejarah terhadap keseluruhan Talmud. Penyusunnya adalah Rabi Ishaq Ayuhab dan dicetak pada tahun 1544 M.

Maine Haieshuah yang berarti sumber-sumber mata air yang setia. Kitab yang disusun oleh Rabi Ishaq Abribanil dan dicetak pada tahun 1551 M. Kitab ini berisi komentar-komentar menarik tentang kitab Daniel, seorang Nabi bagi Bani Israel. Padanya juga terdapat perdebatan-perdebatan sengit melawan kaum Nashrani.

Mikra Gedolah yang berarti Pertemuan Besar. Sebuah kitab suci berbahasa Ibrani disertai dengan komentar-komentar Rabi Solomon Iarachi dan Rabi Ezra.

Maschima Iesshuah yang berarti kabar gembira untuk selamat dari dosa. Mengandung berbagai keterangan tentang semua nabi. Juga berisi tentang masalah selamat dari dosa pada masa depan. Penyusunnya adalah Rabi Abarbaniel.

Nizzachoni yang berarti kemenangan. Kitab ini mendebat kaum Kristiani dan empat Injil pertama dari kitab Perjanjian Baru yang berbicara tentang kehidupan, kematian, dan kebangkitan Isa Al Masih. Penyusunnya adalah Rabi Libman dan dicetak pada tahun 1559 M.

Sepher Ikkari, berisi berbagai akidah dasar atau tentang butir-butir iman. Kitab ini mengandung serangan fanatis sekali terhadap agama Kristen.

En Israel, sebuah kitab terkenal yang terdiri dari dua juz. Juz kedua bernama Beth Jacob (keluarga Ya’qub) dan berisi tentang sebagian besar kisah Talmud yang menyenangkan. Dicetak di Venesia pada tahun 1547 M.

Scaare Ohar yang berarti limpahan embun. Sebuah kitab terkenal yang dianggap sebagai kunci membuka kitab Zohar dan kitab-kitb serupa. Penyusunnya adalah Rabi Shiphitil Horoyits.

Toldoth Ieschu yang berarti keturunan Yesus. Kitab ini merupakan risalah kecil namun penuh dengan makian dan kutukan, berbagai dusta dan perselisihan tentang kisah Isa Al Masih.

Demikianlah begitu banyaknya kitab Talmud beserta versinya. Melihat hal ini maka tidaklah mengherankan jika ini menimbulkan permasalahan besar yaitu timbulnya sekte-sekte antara yang menerima Talmud dan yang menolaknya.

Dalam sejarah Yahudi ada tiga sekte utama yang mulai timbul semenjak Rabi Ezra memulai penulisan Taurat dan juga mengajarkan “Taurat Lisan” atau Talmud. Rabi Ezra yang paling bertanggung jawab akan rusaknya agama tauhid yang dibawa oleh Nabi Musa as.

Nabi Ibrahim, Nabi Musa as hingga Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam adalah satu akidah dan satu agama yaitu agama Islam karena inti dari agama ini adalah Tiada Tuhan selain Allah. Dan ketika akidah yang telah dibawa oleh Nabi Musa ini dirusak dari dalam oleh Rabi Ezra dengan menyebutkan agama ini menjadi agama Yahudi dengan berpegangan pada Taurat karya modifikasinya dan Talmud dalam bentuk dakwah secara lisan maka agama Islam pecah pertama kali menjadi sekte adalah buah tangan dari para rabi.

Dalam Al Qur’an, Allah menyebut kaum Nabi Musa ini dengan tiga nama yaitu: Bani Israel, Yahudi dan Ahlul Kitab. Masing-masing penyebutan ini dalam Al Qur’an memiliki konteks tersendiri.

Jika Allah menyebut Bani Israel adalah ketika mereka semua masih dalam satu akidah, agama Islam yang belum pecah menjadi firqah atau golongan baru meski panggilan ini selalu diikuti oleh kenikmatan-kenikmatan yang Allah berikan kepada mereka agar mereka bersyukur. Dan penyebutan ini melingkupi semua anak keturunan dari Nabi Ya’qub tidak peduli mereka beriman atau tidak. Hanya saja penyebutan ini mengingatkan kepada mereka akan begitu legendarisnya nikmat Allah yang telah diberikan kepada mereka agar mereka tetap ingat pada satu jalan: Islam.

Adapun penyebutan Yahudi ini sebagai penyebutan mereka yang telah keluar dari agama Islam yang mereka sendiri tahu betul bahwa misi Nabi Musa hanyalah ini sebagai mana tersebutkan dalam Ten Commandments ayat pertama.

Dan ketika mereka patuh pada rabi yang telah membuat kitab suci yang sejatinya bukan dari Allah dan tidak mengikuti ajaran murni Nabi Musa maka mereka sendiri disebut beryahudi bukan berislam lagi. Hal ini pantas dilabelkan kepada mereka sebab Islam hanya pantas bagi yang memegang teguh ajaran utama: Tiada Tuhan selain Allah. Dan doktrin ini di antaranya adalah tidak menyembah selain kepada Allah semata. Dan sebagian Bani Israel menyembah kepada para rabinya yang telah nyata-nyata membuat-buat kitab suci. Inilah yang sempat ditanyakan oleh para sahabat bagaimana Bani Israel menyembah kepada para rabi mereka. Jawaban Rasul adalah karena mereka tahu kalau rabi tersebut mengarang kitab dan dikatakan kitab dari Allah dan juga mereka tahu kalau para rabi berbuat dosa tetapi mereka diam saja dan bahkan patuh begitu saja. Sebagai bahan pengingat Anda bacalah ayat Al Qur’an di At Taubah ayat 31:

“Mereka menjadikan orang-orang alim (Yahudi) dan rahib-rahibnya (Nashrani) sebagai Tuhan selain Allah, dan (juga) Al Masih putra Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Maha Esa; Tidak ada tuhan selain Dia. Maha Suci Dia dari apa yang mereka persekutukan.”

Di ayat ke-34 surat yang sama (dan juga bacalah artikel sebelum ini akan isi Talmud tentang pemberian harta wajib kepada rabi):

“Wahai orang-orang beriman! Sesungguhnya banyak dari orang-orang alim (Yahudi) dan rahib-rahib (Nashrani) mereka benar-benar memakan harta orang dengan jalan yang batil dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah.”

Dan tentang Taurat serta Talmud yang dikarang oleh para rabi, Allah menyatakannya dalam Al Qur’an di surat Al Baqarah ayat ke-78 dan-79:

“Dan di antara mereka ada yang buta huruf, tidak memahami kitab (Taurat) kecuali hanya berangan-angan dan mereka hanya menduga-duga.”

“Maka celakalah orang-orang yang menulis kitab dengan tangan mereka (sendiri) kemudian berkata;”Ini dari Allah,” (dengan maksud) untuk menjualnya dengan harga murah. Maka celakalah mereka, karena tulisan mereka, dan celakalah mereka karena apa yang mereka perbuat.”

Agama Yahudi adalah “agama” yang pertama kali menyimpang dari Islam dan inilah sebuah kerusakan besar dari buah tangan Bani Israel. Selain membunuh para nabi merupakan kerusakan yang mereka timbulkan karena para nabi mengajak mereka ke jalan Islam bukan agama Yahudi, Bani Israel juga adalah pelopor pembuat sempalan-sempalan dalam agama Islam.

Mereka tidak hanya membuat agama baru yaitu Yahudi tetapi dari agama baru ini pula timbul sekte-sekte baru lagi yang semuanya jauh dari apa yang disampaikan oleh Nabi Musa.

Sekte-sekte yang ada dalam agama Yahudi ada 8, tetapi tidak semua Bani Israel mengikuti agama Yahudi ini yang berlandaskan fatwa sesat rabi yang dimulai dari rabi Ezra.

Dari golongan yang tetap mengikuti ajaran murni Nabi Musa ini disebut Essene atau Al Qurraiyin atau Qumrn. Golongan inilah yang berpegang teguh pada kemurnian Taurat hingga datang Nabi Isa dan mereka menjadi pengikut setia beliau.

Adapun sekte yang terkenal adalah Phareesis (al Farisiyyun) dan Sadduccees (as Shadduqiyyun). Sekte Phareesis adalah sekte yang menerima Talmud sebagai kitab suci di samping Taurat. Untuk menjamin kesucian Talmud ini mereka menyatakan bahwa kekuasaan tertinggi ada di tangan para rabi. Sedangkan Sadduccees tidak percaya kepada Talmud. Sekte ini mengingkari adanya hari kiamat, penghisaban dan hari akhir, baik surga dan neraka. Sekte ini tidak condong pada gerakan-gerakan revolusi atau garis keras, tetapi lebih condong untuk taat pada hukum yang berlaku selama agama Yahudi itu dihormati. Nabi Isa as memiliki hubungan yang baik dengan mereka, sebab beliau menyerang sekte Pharissee yang mana sekte ini menerima kekuasaan Kaisar Romawi. Namun, sikap sekte Sadducce yang ingkar hari akhir menjadi sebab perpecahan di antara mereka dan akhirnya ada di antara mereka yang menentang keras dakwah Nabi Isa.

Bab XIII: Sejarah Talmud dan Kaitannya dengan Zionis

Zionisme adalah akidah dan manhaj Yahudi yang tertera secara global di dalam kitab Perjanjian Lama dan secara rinci di Talmud. Akidah dan manhaj Zionisme ini yang berdiri atas keyakinan bahwa bangsa Yahudi adalah bangsa yang paling utama di dunia, mereka dasarkan kepada sebuah perintah Tuhan kepada Nabi Ibrahim as untuk meninggalkan negeri asalnya yang terletak antara dua sungai menuju negeri Kan’an untuk menetap di sana. Ini menurut keyakinan mereka yang dipelopori oleh Rabi Ezra, adalah sebuah janji Tuhan kepada Bani Israel bahwa Kan’an (atau Palestina saat ini) adalah milik mereka, dan bukan milik bangsa lain meski nama Palestina saat ini adalah diambil dari bangsa Philistine yang mendiami tanah Kan’an sebelum Bani Israel.

Nama gerakan ini diambil dari sebuah bukit Sion. Filsafat Zionisme memandang bahwa orang Yahudi tidak akan mungkin menemukan jati dirinya kecuali di negeri Isarel, dan bahwa Allah tidak akan mungkin disembah kecuali di negeri Israel.

Zionisme yang mulai diletupkan oleh Rabi Ezra yang melihat Bani Israel tercerai-berai setelah hancur oleh bangsa Babilonia dan mendapat izin dari kerajaan Persia, adalah filsafat pengembalian bangsa Yahudi ke tanah Palestina untuk mendirikan kerajaan Israel Raya.

Bangunan filsafat Zionisme berdiri atas pemikiran fanatisme terhadap ras Yahudi dan atas tafsiran pembangkangan Yahudi, yaitu tidak taat kepada Yahweh (Nama Tuhan agama Yahudi) dengan cara mengkhianati bangsa atau ras Yahudi dan berbaur dengan bangsa Goyim (nama panggilan orang non-Yahudi oleh Yahudi), lalu memakai adat istiadat mereka.

Bangunan filsafat Zionisme juga berdiri atas pemikiran tentang adanya suatu kelompok Yahudi yang tidak berdosa, tidak mengkhianati ras Yahudi, dan hanya memperhatikan kepentingan Yahudi, lalu Yahweh akan mengirim seorang penyelamat (messias) atau orang yang mendapat petunjuk (al mahdi) pada mereka untuk mengembalikan kerajaan Israel Raya. Sang penyelamat ini akan kembali membangun sebuah kerajaan teladan yang wajib direalisasikan agar keadilan dunia merata, lalu Yahweh akan ridha pada mereka sehingga bumi akan mengeluarkan susu dan madunya.

Zionisme tidak hanya terbangun dari penafsiran salah akan Taurat (Taurat yang dimaksud ini adalah “karya” dari rabi Ezra dan Nehemia), ideologi ini juga terinspirasi lebih nyata dalam Talmud. Ini bukanlah hal yang mengejutkan. Ketika Rabi Ezra dan Nehemia mulai menyusun Taurat mereka juga mulai menyampaikan “Taurat Lisan” kepada Bani Israel dan menyebutkan bahwa inilah saat kebangkitan kembali kejayaan Bani Israel dengan satu nama agama baru dan ras baru: Yahudi.

Untuk menyebutkannya secara terang-terangan di Taurat adalah tidak mungkin, maka para rabi menyatakan bangunan ideologi tersebut dalam “Taurat Lisan” atau Talmud.

Meski ideologi Zionisme belum memiliki nama ini pada zaman tersebut, namun cikal-bakal gerakan ini mulai bangkit perlahan-perlahan di zaman penjajahan bangsa Romawi. Di zaman inilah awal gerakan Zionisme yang masih prematur dan belum mengakar.

Seperti yang penulis sampaikan pada artikel sebelumnya, ideologi ini lahir dari keprihatinan para rabi (Ezra dan Nehemia) yang melihat Bani Israel terjajah tidak ada habisnya dan mereka berada di negeri Babilonia di bawah kekuasaan bangsa Persia.

Jauh dari tanah Palestina, mendapatkan pengaruh paganisme, tercerai-berai baik ikatan keluarga maupun religius dan tidak memiliki tokoh pemersatu membuat semua ini sebagai inspirasi bagi para rabi untuk menyatukan mereka seperti zaman Nabi Daud as. Beliau adalah satu-satunya tokoh pemersatu sekaligus pembawa kejayaan Bani Israel di tanah Palestina. Dan para rabi mengambil alih ketokohan Nabi Daud as yang tidak hanya seorang Nabi tapi sekaligus seorang pemimpin dan raja, dalam struktur bangsa Yahudi: pemimpin spiritual sekaligus pemimpin umat dalam politik.

Oleh karenanya, dalam Talmud begitu besar kekuasaan para rabi ini. Dan rabi melihat ini sebagai peluang untuk mencapai “angan-angan di siang bolong” bahwa Yahudi harus menjadi pemimpin dunia. Sebuah mimpi yang terbangun dari lintas zaman penjajahan dari bangsa-bangsa lain.

Sebagai gambaran utuh berikut penulis sajikan kepada Anda runtutan zaman penjajahan yang diderita oleh Bani Israel dan Yahudi secara beruntun:

  1. Kerajaan Babilonia (586-538 sM)
  2. Kerajaan Persia (538-330 sM)
  3. Kerajaan Yunani (330-323 sM)
  4. Kerajaan Yunani dinasti Ptolemaik (323-200 sM)
  5. Kerajaan Yunani dinasti Seleucid (200-167 sM)
  6. Kerajaan Yunani dinasti Maccabee (167-63 SM)
  7. Imperium Romawi (63 sM-638 M)

Seiring berjalanya waktu, keberadaan rabi yang menyampaikan Talmud semakin beragam, seiring itu pula terjadi pertentangan dan timbul sekte-sekte. Dan kepemimpinan rabi pun semakin tidak memiliki kewibawaan.

Untuk menyelesaikan masalah penting ini yaitu kekosongan kepemimpinan, maka dihembuskan oleh para rabi akan ide Raja keturunan Nabi Daud yang disebut Al Masih al Muntadhor, Al Masih yang Ditunggu-tunggu.

Mahdisme atau Mesianisme adalah falsafah atau akidah kaum Yahudi. Mereka berpendapat bahwa al Masih adalah juru selamat yang akan membebaskan kaum Yahudi dari perbudakan dan penganiayaan bangsa-bangsa lain. Kehadiran al Masih ini akan membawa mereka kepada keadilan dan kedamaian, dan bumi akan menjadi subur. Konsep al Masih yang merupakan keturunan dari Nabi Daud inilah yang membuat para rabi untuk membuat konsep kerja yang lebih nyata tapi dibungkus dalam kesucian, maka lahirlah kitab Talmud tersebut.

Adapun dalam praktik langsung di lapangan dalam bentuk non-religius maka lahirlah konsep politik jahat Zionis alam kerangka kerja yang terkenal : The Protocol of Learned Elders of Zion.

Protokol ini yang sudah masyhur dan terkuak oleh sejarah inilah kerangka kerja Zionis di dunia saat ini. Dan protokol inilah diterjemahkan secara sempurna oleh Yahudi di Amerika Serikat dalam politik, ekonomi, budaya, pendidikan, dan seluruh elemen kehidupan.

Sebelum penulis sajikan kepada Anda isi keseluruhan dari protokol tersebut, ada baiknya penulis sajikan kepada Anda terlebih dahulu isi kitab Talmud yang menjadi inspirasi isi dari protokol tersebut.

Berikut beberapa kutipan yang penulis sajikan kepada Anda (jika Anda ingin mengecek secara langsung isi Talmud dalam versi bahasa Inggris silakan buka situs www.sacred-text.com):

Sanhedrin, hal 2 no 58:

Bani Israel lebih tinggi derajatnya di sisi Allah daripada malaikat. Jika seorang Yahudi memukul orang Yahudi, maka seolah-olah orang itu telah memukul Tuhan. Kaum Yahudi adalah bagian dari Allah, seperti seorang anak merupakan bagian dari bapaknya. Oleh karena itu, apabila seorang non-Yahudi memukul orang Yahudi maka orang itu harus dihukum mati.

Bayamut, no 6:

Kaum Yahudi akan menjadi bernajis apabila ia menyentuh kuburan orang-orang non-Yahudi karena mereka itu adalah binatang, bukan manusia.

(dalam kitab Bibel, Keluaran pasal 12 ayat 16: Hari-hari raya yang suci bukanlah dijadikan untuk orang-orang asing dan bukan pula untuk anjing-anjing)

Sanhendrin (74b) Tosepoth:

Hubungan seksual orang Goyim adalah seperti hubungan seksual binatang.

Orang Goyim adalah istilah dalam agama Yahudi untuk panggilan orang-orang non-Yahudi, baik itu secara ras maupun agama. Pada awalnya, istilah Goyim ini dinisbahkan kepada orang-orang Nashrani, namun seiring waktu Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam menyebarkan Islam dan mulai menguak kebohongan dan kejahatan mereka, maka istilah Goyim ini semakin melebar tidak hanya untuk kaum Kristiani tetapi juga untuk orang Islam dan secara umum non-Yahudi.

Dalam istilah Yahudi Madinah, istilah Goyim ini mereka ganti dengan istilah ummi, yaitu orang yang buta huruf dan tidak memiliki kitab petunjuk. Sebagaimana yang Allah rekam kalimat mereka ini dalam ayat ke- 75 surta Ali Imran berikut ini:

“Hal demikian karena mereka mengatakan bahwa tidak ada dosa atas kami terhadap orang-orang ummi.”

Abhodah Zorah (22b):

Mengapa orang Goyim itu najis? Karena tidak berada pada Gunung Sinai. Karena ketika ular memasuki Siti Hawa, ia menuangkan najis. Akan tetapi, orang-orang Yahudi sudah bersuci darinya ketika mereka berdiri di atas gunung Sinai, sedangkan orang Goyim tidak demikian pada waktu itu di atas gunung Sinai, maka mereka tidak menjadi suci.

Masih banyak lagi isi dari Talmud yang begitu rasialis dan provokatif untuk mencela dan menghina orang non-Yahudi. Belum lagi pemutar-balikan hukum riba yang merupakan salah satu hukum dari Ten Commandments ini dirubah oleh mereka dalam Talmud hingga kini riba menjelma secara sistematis dalam perekonomian dunia dalam jubah perbankan dan kapitalisme.

Bab XIV: Sejarah Talmud dan Kaitannya dengan Zionisme

Penerapan riba merupakan inovasi terbesar oleh Yahudi yang bertahan ratusan tahun dan riba pula menjadi malapetaka umat manusia saat ini. Kita tidak boleh lupa bagaimana hancurnya ekonomi Indonesia karena sistem bank ala riba ini pada tahun 1998. Kekuatan ekonomi negara-negara maju saat ini sangat bergantung pada sistem perbankan riba ini, dan dibalik itu semua adalah Yahudi penggagas utama pencipta “pelegalan riba” sebagai pusat ekonomi dunia. Sistem riba yang telah diterapkan oleh Yahudi ketika Islam belum datang di kota Madinah menjadi tidak berkutik ketika Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam menerapkan sistem peminjaman dan perekonomian yang sangat bertolak belakang dengan sistem riba. Akibatnya adalah sistem pasar umat Islam lebih berkembang daripada sistem pasar Yahudi yang lebih bersifat monopoli dan kapitalis. Konsep kapitalis ini sebenarnya sudah ada di zaman Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam namun saat itu ini belum berwujud teori dalam sebuah ilmu pembelajaran ekonomi. Walau demikian, Yahudi telah menerapkannya untuk mencari untung (kata lain dari penambahan modal) secara tidak adil.

sistem-kapitalis
Ilustrasi sistem kapitalis

Dan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam ketika berada di Madinah beliau tidak hanya membangun masjid sebagai sentral dakwah Islam, tetapi juga membuat sistem perekonomian umat dengan membangun pasar untuk umat Islam. Yahudi melihat sistem pasar ini jelas jengkel dan kesal, tetapi di hadapan Nabi mereka bermuka manis. Mengapa demikian? Mereka jengkel dan kesal (dan ini bagian dari akumulasi kejengkelan mereka terhadap Nabi dan umatnya hingga mereka berontak dari piagam Madinah), karena sistem yang mereka bangun selama ini diacak-acak oleh Nabi tetapi di satu sisi mereka tidak berani beradu argumentasi dengan Nabi karena Nabi, melalui ilmu dari Allah, mengetahui isi kitab mereka yang melarang riba dan juga di satu sisi bertentangan dengan syariat riba ini. Berikut penulis sajikan kepada Anda ayat-ayat yang ada di Taurat berkaitan dengan riba:

Keluaran 22: 25

“Jikalau kamu memberi pinjaman uang kepada umatku, yaitu kepada orang miskin yang ada di antara kamu, maka jangan kamu menjadi baginya sebagai penagih hutang yang keras dan jangan ambil bunga daripadanya.”

Imamat Orang Lewi 35-37

“Maka jikalau saudaramu telah menjadi miskin dan tangannya gemetar sertamu, maka hendaklah engkau memegang akan dia, jikalau ia orang dagang atau orang menumpang sekalipun supaya iapun boleh hidup sertamu” “Maka jangalah kamu mengambil daripadanya bunga atau laba yang terlalu, melainkan takutlah kamu akan Allahmu, supaya saudaramu boleh hidup sertamu.” “Jangan kamu memberikan uangmu kepadanya dengan makan bunga dan makananmu pun jangan engkau berikan kepadanya dengan mengambil untung.”

Demikianlah, kemudian mengapa Yahudi melanggar akan syariat riba ini yang ditetapkan kepada mereka melalui Nabi Musa? Adalah ayat yang membolehkan riba ini, tetapi ayat ini bercirikan rasialis yang mana orang Yahudi boleh menerapkan riba kepada orang non-Yahudi. Ayat ini benar-benar “berhawa” Talmud dan ayat ini boleh dicurigai sebagai inovasi rabi Ezra ketika menulis Taurat. Berikut ayat yang dimaksud.

Ulangan Fasal 23 ayat 20:

“Maka daripada orang lain bangsa boleh kamu mengambil bunga, tetapi dari saudaramu tidak boleh kamu mengambil dia, supaya diberkati Tuhan Allahmu akan kamu dalam segala perkara pegangan tanganmu dalam negeri, yang kamu tuju sekarang hendak mengambil dia akan bahagianmu pusaka.”

Ayat inilah menjadi senjata pamungkas mereka dalam menerapkan riba kepada non Yahudi. Dan dibalik ini ada semangat Zionisme yang kini diterapkan dalam sistem perbankan dunia, tidak terkecuali di negara dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia, Indonesia. Meski di Indonesia telah ada bank syariah dengan semangat menghilangkan praktik simpan-pinjam ala riba tetapi sejatinya sistem perbankan ini belumlah murni lepas dari jeratan perbankan dunia ala Yahudi. Mengapa demikian? Hal ini disebabkan sistem peredaran uang masih dalam bentuk bank note yang merupakan inovasi terbesar ala Yahudi dalam pertukaran di dunia jual-beli.

Dan uang bank note ini masih tetap dikontrol oleh Yahudi baik dalam bentuk Dollar, Euro maupun Poundsterling. Berbeda dengan zaman Nabi, yang mana Yahudi tidak berkutik dengan sisitem riba karena pada saat itu belum ada uang dalam bentuk bank note melainkan dalam bentuk emas dan perak atau dinar dan dirham. Dan sejatinya inilah alat pertukaran jual-beli yang benar dan bukan dalam bentuk bank note yang dicetak dengan sangat murah dari segi ongkos percetakannya di Amerika dalam bentuk dollar tetapi menjadi sebuah kertas yang bernilai berlipat-lipat bagi mata uang lain, termasuk rupiah, meski ongkos percetakan antara dollar dan rupiah tidak j

auh beda. Sebuah sistem jual-beli yang tidak adil dan dalam jual-beli dengan sistem yang tidak adil atau berimbang ini juga disebut dengan riba.

5-dollar
50rbrp

Uang Dollar yang dicetak dengan ongkos murah menjadi bernilai berlipat-lipat bagi Rupiah, berbeda dengan penggunaan emas dan perak yang mana nilai jual-belinya tetap sama di belahan dunia manapun. Akan tetapi ini jelas-jelas dihindari oleh Yahudi. Sebagai alasan bahwa sistem jual-beli dan pasar tetap berbasis emas dan perak maka mereka membuat peraturan bahwa bank tetap membuat bank note dengan menyesuaikan simpanan cadangan emas dan peraknya. Maka tidaklah mengherankan jika negara besar seperti Amerika yang sistem ekonominya ala riba Yahudi ini rakus akan tambang emas dan perak sebagai penguat di balik peredaran bank note mereka yang sejatinya tidak ada artinya sama sekali bagi orang lain.

Hal ini disebabkan mereka menguasai emas dan perak sementara orang lain diberi kertas ala cetakan modern tetapi jauh nilainya dari nilai emas dan perak. Dan janganlah Anda heran jika Amerika begitu ngotot untuk tetap menguasai Freeport sebagai lahan harta karun mereka untuk menguasai jaringan sistem ala riba ini. Dengan sistem ekonomi ala riba ini maka tidaklah mengherankan jika begitu banyak pelaku ekonomi yang sukses secara luar biasa dengan total kekayaan yang mengagumkan.

Banyak orang-orang kaya keturunan Yahudi dalam daftar orang kaya di dunia dan juga banyak yang sukses dengan bisnisnya yang sebagian besar produknya beredar luas di Indonesia. Penguasaan emas dan perak ini, baik masih berupa tambang maupun yang sudah jadi dan disimpan secara rahasia dan rapi di bank, merupakan salah satu dari protokol Zinonisme yang legendaris itu dan merupakan kekuatan mereka dalam penguasaan ekonomi dunia. Anda tidak percaya? Silahkan tetapi yang jelas bahwa bangsa Indonesia terpuruk perekonomiannya ini tidak terlepas dari sistem riba ini dan kerakusan pemain ekonominya dalam mencari untung (baca: riba) dalam perekonomian ala kapitalis.

Bab XV Sejarah Talmud dan Kaitannya dengan Zionisme

Di atas penulis telah menyampaikan bagaimana Yahudi berkecimpung dalam bisnis riba yang menggurita. Ini memang diilhami dari isi Talmud yang memberi mereka "syariah" untuk melakukan hal tersebut. Bisnis riba ini kemudian menjadi satu aksi yang lebih hebat lagi dalam bentuk Zionisme yang tercantum dalam Protokol Zionisme.

Seperti yang telah beredar luas di internasional, buku karya Henry Ford yang berjudul "The International Jew", mengungkap banyak hal sepak terjang Yahudi di dunia internasional termasuk landasan ideologi mereka di gerakan Zionis. Oleh Prof. Dr. Ahmad Syalabi dalam bukunya yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berjudul "Sejarah Yahudi dan Zionisme", beliau membagi dua bagian dari 24 protokol yang ada. Bagian pertama membahas posisi bangsa Yahudi di dunia ini sebelum merealisasikan tujuannya, sedangkan bagian kedua membahas tentang posisi dan kedudukan Yahudi setelah menjadi penguasa dunia ini.

hexagram-bakar

Menurut beliau, 10 protokol pertama dikategorikan masuk ke dalam bagian pertama dan sisinya masuk ke bagian kedua. Prinsip dasar dari ideologi Zionis ini adalah: 1. non-Yahudi, yang kemudian disebut goyim atau dalam istilah Arab yang dikutip dalam Al Qur'an disebut ummi, ini semua sebagai manusia kafir 2. Yahudi,manusia pilihan Tuhan. Protokol Zionis ini tidak semua penulis sajikan dalam artikel ini. Protokol yang penulis sajikan kepada Anda adalah protokol yang penulis kutip dari buku Henry Ford yang diklaim oleh Yahudi sebagai buku penyebar fitnah. Berikut penulis sajikan kepada Anda isi protokol dari "The Protocols of The Meetings of The Elders of zion".

henry-ford

Henry Ford

Protokol I: Doktrin Dasar

1. Kesampingkan frase-frase halus yang ada di setiap pikiran yang ingin kita bicarakan: dengan perbandingan-perbandingan dan pengambilan kesimpulan-kesimpulan yang akan kita lawan terhadap kenyataan sekitar.

2. Apa yang akan saya kemukakan adalah tentang sistem kita dari dua sudut pandang, sudut pandang kita sendiri dan sudut pandang Goyim.

3. Harus dicatat bahwa manusia yang berinsting buruk jumlahnya lebih banyak daripada yang berinsting baik, dan karena itu, hasil yang terbaik dalam memimpin mereka akan tercapai melalui kekerasan dan teror, bukan melalui diskusi akademis. Setiap orang mengincar kekuasaan, setiap orang akan menjadi diktator jika dia mampu, dan jarang memang orang yang hendak mengorbankan kesejahteraan semua orang demi mengamankan kesejahteraan mereka sendiri.

4. Apa yang telah menahan binatang pemangsa yang disebut manusia? Apa yang telah disajikan untuk menuntun mereka hingga saat ini?

5. Pada awal terbentuknya struktur masyarakat, manusia menjadi korban kekuatan buta dan brutal: kemudian hukum - dengan kekuatan yang sama namun menjijikkan. Saya menarik kesimpulan bahwa menurut hukum alam, kebenaran terletak di dalam kekuatan.

6. Kebebasan politik memang merupakan ide tapi bukan kenyataan. Ide ini harus diketahui bagaimana melaksanakannya kapan pun dibutuhkan dengan umpan sebuah ide untuk menarik massa kedepan satu pihak demi menghancurkan pihak lain yang memegang kekuasaan. Tugas ini lebih mudah ditawarkan jika pihak lawan telah terpengaruh dengan ide kebebasan yang disebut liberalisme, dan, demi sebuah ide, bersedia menyerahkan beberapa kekuasaannya.

Di sinilah muncul kemenangan teori kita, dengan cepat mengambil alih kendali pemerintahan yang telah menurun, dengan hukum kehidupan, mengejar dan menyatukan semua dengan sebuah tangan baru, karena kekuasaan besar negara buta tidak dapat bertahan satu haripun tanpa pedoman, dan penguasa baru hanya cocok di posisi lama yang telah diperlemah oleh liberalisasi.

peta-rencana-zionis
Peta rencana Zionis menguasai wilayah Timur Tengah

7. Pada hari kekuasaan ketika kita telah mengganti bahwa penguasa-penguasa yang liberal adalah kekuasaan emas. Waktu adalah ketika Iman berkuasa. Ide kemerdekaan tidak mungkin terwujudkan karena tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana menggunakannya di dalam keterbatasannya. Cukup sudah membiarkan rakyat memilih pemerintahan mereka sendiri dalam jangka waktu tertentu karena mereka akan berubah menjadi kumpulan orang yang tidak teratur. Sejak saat itu, kita membawa perselisihan yang segera akan berkembang menjadi pertempuran antar kelas-kelas sosial, di tengah kehancuran negara-negara dan kepentingan mereka pun berkurang bak timbunan debu.

Demkianlah isi sebagian dari protokol I yang terdiri dar 29 butir poin-poin penting.

Apa yang terpenting di sini adalah penguasaan Yahudi terhadap emas bukanlah semata karena aturan perbankan bahwa setiap bank harus memiliki cadangan emas untuk mencetak mata uangnya, tetapi lebih jauh dari itu, penguasaan emas adalah bagian terpenting dari gerakan Zionis.

Oleh karenanya, tambang emas di provinsi Papua begitu kuat dikuasai oleh Amerika, menjadi mesin uang bagi perbankan ala Yahudi di Amerika. Menurut data yang dirilis oleh situs remi WALHI, Freeport McMoran (FM), perusahaan induk PT. Freeport Indonesia mengangkangi tambang emas terbesar di dunia dengan cadangan terukur kurang lebih 3046 ton emas, 31 juta ton tembaga, dan 10 ribu ton lebih perak tersisa di pegunungan Papua. Berdasarkan perhitungan kasar, cadangan ini diperkirakan masih akan bisa dikeruk hingga 34 tahun mendatang.

freeport-indonesia
Foto Penambangan emas di Freeport

Menurut catatan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), sejak 1991 hingga tahun 2002, PT Freeport memproduksi total 6.6 juta ton tembaga, 706 ton emas, dan 1.3 juta ton perak. Dari sumber data yang sama, produksi emas, tembaga, dan perak Freeport selama 11 tahun setara dengan 8 milyar US$. Sementara perhitungan kasar produksi tembaga dan emas pada tahun 2004 dari lubang Grasberg setara dengan 1.5 milyar US$. Berdasarkan laporan pemegang saham tahun 2005, nilai investasi FM di Indonesia mencapai 2 milyar dollar.

Freeport merupakan perusahaan emas penting di Amerika karena merupakan penyumbang emas nomor 2 kepada industri emas di Amerika Serikat setelah Newmont. Pemasukan yang diperoleh Freeport McMoran dari PT Freeport Indonesia, dan PT. Indocopper Investama (keduanya merupakan perusahaan yang beroperasi di Pegunungan Tengah Papua) mencapai 380 juta dollar (hampir 3.8 trilyun) lebih untuk tahun 2004 saja. Keuntungan tahunan ini, tentu jauh lebih kecil pendapatan selama 37 tahun Freeport beroperasi di Indonesia.

Untuk artikel berikutnya kita akan mencoba mengupas tuntas tentang sejarah FREEMASONRY dan kiprahnya didunia saat ini dari segi politik, social, ekonomi, budaya, dll.

Terkait:

  1. Mengapa Indonesia Sangat Penting Bagi Gerakan Dajjal- Freemansory?
  2. Keberadaan Freemasonry di Indonesia
  3. Mewaspadai Bahaya Freemasonry
  4. Tokoh di Balik Kerusakan Indonesia
  5. Laskar Iblis
  6. Ancaman Global Freemasonry
  7. Mengapa Gerakan Freemasonry Tersebar
  8. Simbol dan Program Internasional Freemasonry
  9. Sepak Terjang Freemasonry dan Fatwa Ikatan Dunia Islam Tentang Freemasonry

Sumber: ahaeureka.blogspot.com

Share/Save/Bookmark
Dibaca :15980 kali  

Komentar-Komentar  

rudy
Quote
 
0
Lanjutkan sahabat menulis artikelnya...
ini sudah saya share ke teman-teman...
Soal pendapat miring tentang tulisan anda tidak usah dianggap, hanya buang2 energi aja, lebih baik fokuskan untuk melanjutkan tulisan berikutnya...
Bara kuda
Quote
 
0
YANG BILANG DAUD BUKAN ISLAM...BERARTI BODOH
muslim
Quote
 
0
Perlu dketahui, islam mmg agama baru drpd yglainnya. Setuju? Dan maka dr itu stlh islam tdk ad lg agama2 lain. Betul? Krn sdh djelaskan, Muhammad saw nabi terakhr penutup sluruh nabi, islam agam trkhr yg dibawa beliau untk meluruskan umat2 yg sdh trsesat.. Sedang al'Qur'an sdh tdk dragukan lg mmg byk mngmbil dr bible dan kitab2 sblmx untk mnyempurnakan & menegaskan bhwa islam sbg agama yg sempurna. Sygx smpai skrg mssh byk kaum yg tersesat. Astagfiirullaha lazim..
bagus
Quote
 
-2
dalam penulisan arti untuk surat 7 ayat 129 ada bagian yang salah dan tolong jangan ada pemengalan ayat, surat 7 (Al-A'raaf) ayat 129 artinya:
kaum Musa berkata: kami telah di tindas (oleh firaun) sebelum kamu datang kepadakami dan sesudah kamu datang, Musa menjawab: "mudah mudahan Allah membinasakan musuhmu dan menjadikan kamu khalifah di bumi. Maka Allah akan melihat perbuatanmu
Abraham
Quote
 
-2
Btw itu cerita ayat bible nya gan yang diatas tentang Nabi Nuh dalam Kejadian 9: 20-26, Nabi Luth dalam Kejadian 19: 30-38, Nabi Musa dalam Ulangan 32: 49-52, Nabi Harun dalam Keluaran 32: 1-6. Coba buka bible asli ato googling aja, bandingin sama yang ditulis diatas atas itu udah benar belum, kalo gw liat sih 80%benar 20%dimodifikasi penulisnya. Dan menyimpulkan sebuah cerita tanpa mengetahui ayat2 sebelumnya. kalo saya mau simpulkan ini penulisnya makan ikan, tapi dia tidak tau ikan apa yang dia makan, dia cuman tahu bahwa ikan itu memang bisa dimakan. tidak ada bedanya sama orang yahudi yang dideskripsikan penulis seperti yang diatas.
Abraham
Quote
 
-2
Wah parah ini Daud dibilang agama islam, pikir coba islam itu masuk didunia tahun berapa/abad berapa ??? masa jaman nabi daud udah ada islam, yg prahnya lagi daud dibilang agama islam...asli ngawur ini. Ini mungkin salah satu keinginan untuk menceritakan bangsa israel dan berpatokan pada al-quran. kalo mau sejarahnya lengkap yah baca kitab taurat lah (bible perjanjian lama)itu kitab yahudi yang menceritakan lengkap tentang sejarah orang israel. Cerita sejarah israel kog make Quran, kalo Quran memang lengkap isinya tentang sejarah israel pastilah sudah kitab itu yang mereka jadikan kitab sucinya sendiri.
nakula
Quote
 
+1
salut untuk penulis..yg telah berbagi pengetahuan tentang sepak terjang zionis bin yahudi bin bani israil..smoga ini menjadi pelajaran yg berharga bagi anak keturunan kita nantinya.

@riswanda...
perlu anda ketahui bahwasannya allah swt memang sengaja mengutus para nabi atas bangsa dan kaum yg berbuat kerusakan,kehan curan di muka bumi. mengenai peradaban yg lain silahkan anda cari di artikel yg berhubung...buk an di sini tempat nya..
wassallam...
pabxkita
Quote
 
+1
Kepintaran Yahudi Harus Dipelajari, Tapi Kebejatan Yahudi Jangan Ditiru
Yusuf
Quote
 
-2
1. yang dibangun salomo itu bukan masjid tetapu bait Allah. daud solaiman dll, bukan muslim

2. orang" israel satu saat benar akan dibinaskan, dan hal ini terjadi pada saat dunia dikuasai antikris dalam satu pemerintahan dunia

3.sebelumnya orang" kristen yang beriman dan sungguh-sungguh akan diubahkan dan diangkat dalam sekejap, yang tertinggal akan sama-sama dibantai oleh antikris.

4. semua kejadian ini sudah dinubuatkan dalam bible, percaya tidak percaya, coba anda selidiki dan renungkan, maka anda akan tahu bahwa apa yg ada di bible 100% benar. jangan percata setelah anda mengalami kejadian" yang dsebutkan di atas, it's too late.

coba pelajari lagi isi bilbel, karena sejarah dan kejadian yang akan datang semuanya lengkap ada di sana.

dari kisah" yang anda tulis saja terlihat, lebih banyak mengambil isi bible daripada al quran.

salam damai.
Yusuf
Quote
 
-3
penulis, kamu ini rada ceroboh. disatu sisi kamu mengutip Bible dan mendukung isinya, di satu sisi kamu menyelahkan bible (perjanjian lama) karena sudah di modifikasi ezra nehemia.

dari sejarah yang kamu ceritakan juga kamu banyak kutip dari bible.

dan kesimpulannya, pengetahuann anda ttg sejarah, sangat buruk.
riswanda
Quote
 
-1
pertanyaan paling dasar tentang sejarah nabi adalah mengapa nabi turun temurun? Padahal Tuhan bisa mengutus orang lain dari negeri yang berbeda untuk menjadi Rasul atau nabi dalam membawa pesan Allah. Sejarah nabi bisa dipahami sebagai sejarah tentang kepemilikan perusahaan dari satu anak ke cucu, lalu cicit dan seterusnya. Hubungan darah yang ada dalam agama tidak bisa dilepaskan. Padahal nilai agama melebihi hubungan darah. Lalu bicara nilai tidak hanya berkutat pada wilayah timur tengah. Karena bila kita pelajari sejarah di dunia, pada saat klaim agama-agama langit berkembang di wilayah lain di dunia juga berkembang peredaban yang juga cukup mengagumkan seperti peradaban sungai kuning di china, peradaban sungai gangga di india. dan peradaban-perad aban lain. artinya dunia tidak hanya seluas timur tengah, lalu kenapa nabi harus tumpek blek di satu tempat?
riswanda
Quote
 
-1
pertanyaan paling dasar tentang sejarah nabi adalah mengapa nabi turun temurun? Padahal Tuhan bisa mengutus orang lain dari negeri yang berbeda untuk menjadi Rasul atau nabi dalam membawa pesan Allah. Sejarah nabi bisa dipahami sebagai sejarah tentang kepemilikan perusahaan dari satu anak ke cucu, lalu cicit dan seterusnya. Hubungan darah yang ada dalam agama tidak bisa dilepaskan. Padahal nilai agama melebihi hubungan darah. Lalu bicara nilai tidak hanya berkutat pada wilayah timur tengah. Karena bila kita pelajari sejarah di dunia, pada saat klaim agama-agama langit berkembang di wilayah lain di dunia juga berkembang peredaban yang juga cukup mengagumkan seperti peradaban sungai kuning di china, peradaban sungai gangga di india. dan peradaban-perad aban lain. artinya dunia tidak hanya seluas timur tengah, lalu kenapa nabi harus tumpek blek di satu tempat?
Mom @ perth
Quote
 
0
Yusuf as. Anaknya yaqub, bersaudara kandung dg Bunyamin, sdgkan yg 10 lainnya anak dr lain ibu
cemong
Quote
 
0
sunnguh diluar dugaan saya. saya kira hanya akan menemukan sedikit cerita tapi padat tentang zionis, ternyata....:o. saya kira,sudah cukup jelas dan gamblang dalam pemaparannya.su dah layak untuk diterbitkan. salut buat yang nulis. sayang tidak ada tombol untuk share ke jajaring sosialnya biar lebih banyak lagi yang membacanya.:-)

oh iya lupa:D... facebook kan punyae orang yahudi juga. pantes gak dikasih tombol kesana;-)
muhammad syafei
Quote
 
0
yusuf itu anaknya yakub ga?
deni
Quote
 
0
Yusuf itu anaknya yakub ga?
Ahmad Nurdin
Quote
 
0
Luar Biasa.............
Tulisan nya luar biasa mudah mudahan menjadi Ilmu yang bermanfaat
Ali
Quote
 
+1
Artikelnya bagus bgt, saya baca berulang-ulang dan selalu bikin bergidik alias merinding... salut dgn pengetahuan penulis.
Klo boleh tau, apakah semua cerita tentang yahudi di masa nabi itu benar atau hanya dongeng turun temurun? Saya bukannya tidak percaya dgn kisah yahudi yg sesat dan menyesatkan pada jaman nabi,tapi saya lebih percaya jika kisahnya hnya diambil dari Al Qur'an...salam persabatan.


Kode keamanan
Segarkan